5 Hal Paling Penting dalam Hidup Anda Mungkin Menyesal Tidak Mengejar

Definisi Penyesalan dalam kamus adalah:
    “Merasa sedih, menyesal, atau kecewa (sesuatu yang telah dilakukan atau gagal dilakukan)”
Kapan terakhir kali Anda duduk dan bertanya pada diri sendiri:

  • "Apa harapan, impian, dan rencana yang aku miliki?"
  • "Seperti apa masa depan ideal saya?"
  • "Apa tujuan hidupku?"
  • "Apa yang sebenarnya saya inginkan dari kehidupan, cinta, dan karier saya?"

Bagaimana kita mengatur diri kita sendiri untuk menciptakan kehidupan yang dijalani dengan baik dibandingkan dengan kehidupan yang setengah hidup seringkali lebih merupakan penyesalan yang kita miliki atas hal-hal yang gagal kita lakukan daripada hal-hal yang sebenarnya kita lakukan.

Kita menyesal lebih tidak menjadi diri ideal kita, atau menjadi orang yang kita inginkan. Kami menyesal menjalani kehidupan yang tidak terpenuhi. Kami menyesal hidup dalam ketakutan dan tidak memiliki keberanian untuk fokus pada hal-hal dan orang-orang yang paling penting.

Kami Menyesali Tidak Mencapai Tujuan dan Impian Kami

    Saya tahu bahwa jika saya gagal saya tidak akan menyesalinya, tetapi saya tahu satu hal yang mungkin saya sesali adalah tidak berusaha. - Jeff Bezos
Psikolog Tom Gilovich dan koleganya Shai Davidai telah menemukan dalam sebuah karya penelitian baru “Jalan Yang Ideal Tidak Diambil” bahwa orang-orang lebih dihantui oleh penyesalan karena gagal memenuhi harapan, tujuan dan aspirasi mereka daripada dengan penyesalan karena gagal memenuhi tugas, kewajiban mereka. dan tanggung jawab.

Diterbitkan dalam Emosi, para peneliti mensurvei ratusan peserta, membuat perbedaan antara "diri ideal" (tidak mencapai tujuan yang telah mereka tetapkan untuk diri mereka sendiri, impian dan ambisi mereka) dan "diri yang seharusnya" (tidak memenuhi norma dan aturan yang mereka miliki untuk diri mereka sendiri atau memenuhi kewajiban mereka kepada orang lain), sebelum meminta mereka untuk membuat daftar, menyebutkan dan mengelompokkan penyesalan mereka.



Di berbagai studi yang berbeda, para peserta mengatakan mereka mengalami penyesalan tentang diri ideal mereka lebih sering (72 persen vs 28 persen).

Mereka menyebut penyesalan diri yang lebih ideal daripada penyesalan diri sendiri saat diminta untuk menuliskan penyesalan mereka dalam hidup sejauh ini (57 persen vs 43 persen).

Ketika diminta menyebutkan penyesalan tunggal terbesar dalam hidup mereka, para peserta lebih cenderung menyebutkan penyesalan karena tidak memenuhi diri ideal mereka (76 persen vs 24 persen menyebutkan penyesalan yang seharusnya dilakukan sendiri).
    “Ketika kita mengevaluasi hidup kita, kita memikirkan apakah kita sedang menuju diri ideal kita, menjadi orang yang kita inginkan. Itulah penyesalan yang akan melekat pada Anda, karena itulah yang Anda lihat melalui kaca depan kehidupan. Penyesalan 'seharusnya' adalah lubang di jalan. Itu adalah masalah, tetapi sekarang mereka ada di belakang Anda. "- Tom Gilovich
Mari kita renungkan beberapa pertanyaan:
Apa yang paling Anda sesali tentang hidup Anda saat ini?
Apa yang paling Anda tidak ingin sesali tentang hidup Anda ketika waktu Anda habis?

Orang-orang menyesali kelambanan mereka lebih dari tindakan mereka dalam jangka panjang. Tidak ada diantara kita yang sempurna. Kita semua akan membuat kesalahan. Kita sering dapat belajar dari kesalahan kita, dan mengambil tindakan untuk memperbaiki masalah.

Banyak kesalahan dapat diperbaiki atau dimintai maaf. Itu adalah kurangnya tindakan, kurangnya keberanian untuk menindaklanjuti yang dapat menghantui kita untuk waktu yang lama.

Mungkin Anda tidak pernah mulai menulis buku itu meskipun Anda suka menulis. Mungkin Anda belum mendirikan bisnis impian Anda sendiri karena Anda takut dengan apa yang orang pikirkan jika Anda benar-benar mencobanya.

Anda tidak belajar instrumen yang selalu Anda inginkan karena Anda khawatir Anda tidak akan cukup baik. Anda tidak melanjutkan pendidikan karena teman-teman Anda mendapatkan pekerjaan.

Takut mengambil langkah pertama itu. Takut mengikuti impian Anda. Takut mengejar tujuan Anda.

Banyak orang menunggu inspirasi dan kepercayaan diri sebelum memulai. Mereka menunggu dan menunggu dan tidak pernah benar-benar mengambil langkah pertama itu.

Masalahnya, mengambil tindakan adalah langkah pertama untuk memastikan Anda menghindari penyesalan.

Keyakinan datang dengan mengambil tindakan. Membuat komitmen untuk menindaklanjuti dan kemudian memiliki keberanian untuk melakukannya membangun momentum.
    "Jika Anda tidak bisa mengambil risiko, Anda tidak bisa tumbuh. Jika Anda tidak bisa tumbuh, Anda tidak bisa menjadi yang terbaik. Jika Anda tidak bisa menjadi yang terbaik, Anda tidak bisa bahagia. Jika Anda tidak bisa bahagia, apa lagi yang penting? "- Dr. David Viscott
Hal-hal yang ingin kita lakukan dalam hidup kita tidak hilang. Hasil luar biasa yang ingin kita capai dalam hidup kita, dalam hubungan kita, dalam karier kita, dalam kesehatan dan kesejahteraan kita, dan dalam tujuan kita digerakkan oleh keberanian dan iman.
Jika kita tidak berani mengejar hal-hal ini, kita mulai menyalahkan diri kita sendiri karena tidak mengambil tindakan dan penyesalan bertambah.
The Woulda, Shoulda, Coulda
Tetapi jika kita jelas tentang tujuan dan prioritas kita dalam hidup, Anda dapat menciptakan kekuatan pribadi yang diperlukan untuk mendorong, dan mengambil tindakan pada hal-hal yang paling penting. Untuk menghindari hal yang dapat merusak hidup kita, hiduplah dengan baik - penyesalan.

Ketika Anda membuat keputusan untuk fokus pada menciptakan masa depan ideal Anda, untuk menciptakan kehidupan tanpa penyesalan, Anda akan beralih dari "Woulda, Coulda, Shoulda" ke "Saya menjalani kehidupan yang layak dijalani" dan "Saya membuat perbedaan."
    Untuk melewati perjalanan tersulit, kita hanya perlu mengambil satu langkah pada satu waktu, tetapi kita harus terus melangkah. - Pepatah Cina
Buku Bonnie Ware's 2012 The Five Regrets of the Dying memberi tahu kita banyak hal tentang menjalani kehidupan untuk meminimalkan penyesalan. Ware menghabiskan bertahun-tahun dalam perawatan paliatif, merawat pasien yang pulang untuk mati. Ketika dia menanyai para pasien ini tentang penyesalan yang mereka miliki atau apa pun yang akan mereka lakukan secara berbeda, sejumlah tema umum muncul.

Lima tema paling umum adalah, dalam urutan menurun:

  •     Saya berharap memiliki keberanian untuk menjalani kehidupan yang benar bagi diri saya sendiri, bukan kehidupan yang diharapkan orang lain dari saya
  •     Saya berharap saya tidak bekerja keras
  •     Saya berharap memiliki keberanian untuk mengekspresikan perasaan saya
  •     Saya berharap saya tetap berhubungan dengan teman-teman
  •     Saya berharap bahwa saya membiarkan diri saya lebih bahagia

Penyesalan yang paling umum, sejauh ini, adalah "Saya berharap saya memiliki keberanian untuk menjalani kehidupan yang jujur ​​pada diri saya sendiri, bukan kehidupan yang orang lain harapkan dari saya. Menurut Ware:

 "Kebanyakan orang bahkan tidak menghormati setengah dari mimpi mereka dan harus mati mengetahui bahwa itu karena pilihan yang mereka buat, atau tidak buat."

Tema-tema ini mirip dengan yang muncul ketika jurnalis Guardian Emma Freud mengajukan pertanyaan di Twitter "Apa penyesalan terbesar Anda?"

Ditahan oleh rasa takut, menyalahkan diri sendiri dan pilihan buruk seputar cinta, pembelajaran, dan kehilangan adalah respons yang paling sering.

Penyesalan yang paling sering terjadi adalah:

  •     Tidak melakukan hal yang benar / berada di sana ketika seseorang meninggal
  •     Tidak berbicara
  •     Tidak mengejar tingkat pendidikan yang lebih tinggi
  •     Takut mengikuti impian mereka
  •     Tidak berbalas atau tidak mengejar cinta
  •     Menyalahkan diri sendiri di sekitar kecemasan
  •     Terlalu lama untuk melakukan perubahan

5 Hal Paling Penting dalam Hidup Anda

Melalui semua penelitian saya, berbicara kepada klien, teman, keluarga, dan analisis diri saya sendiri tentang penyesalan dalam hidup saya, ada 5 hal inti dalam hidup Anda yang mungkin Anda sesali karena tidak mengejar jika Anda tidak melakukan sesuatu tentang hal itu. hari ini.



Banyak penyesalan lain yang mungkin Anda miliki adalah produk sampingan dari tidak mendapatkan hal-hal inti dengan benar.

1. Menjadi Orang yang Anda Benar-benar Bisa
Kita sering membiarkan keraguan dan rasa takut menahan kita dari menjalani kehidupan dengan tujuan dan hasrat. Ini menghentikan kita untuk terus tumbuh dan menjadi versi diri kita yang lebih baik.

Kita memiliki sejumlah hal yang ingin kita lakukan dalam hidup kita, namun banyak dari hal-hal ini tidak pernah melihat terang hari. Kami bercita-cita untuk melakukan hal-hal, untuk mencapai, untuk sukses, untuk membangun hubungan yang hebat tetapi kami menahan diri.

Kami khawatir bahwa kami tidak memiliki informasi yang tepat untuk membuat keputusan yang tepat. Kami takut bahwa kami sebenarnya cukup baik. Kami takut dengan perubahan yang bisa terjadi dalam hidup kami, jadi ambil rute yang aman.

Ini mengarah pada penyesalan, menyalahkan diri sendiri dan keraguan diri. Tetapi di dalam diri kita untuk menciptakan kehidupan menakjubkan yang kita inginkan. Untuk melihat lebih banyak. Melakukan lebih. Belajarlah lagi. Bepergian lebih banyak.

Itu berarti tidak mengkhawatirkan apa yang dipikirkan orang lain. Tidak khawatir tentang siapa yang akan menghakimi kita.

Hadir sepenuhnya, kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang tepat yang menghibur Anda, bersenang-senang lebih banyak dan mengambil risiko lebih banyak.

Tidak peduli berapa kali Anda jatuh, Anda bangkit kembali dan terus bergerak maju.
    "Dua puluh tahun dari sekarang Anda akan lebih kecewa dengan hal-hal yang tidak Anda lakukan daripada yang Anda lakukan. Jadi buanglah bowlines. Berlayar jauh dari pelabuhan yang aman. Tangkap angin perdagangan di layar Anda. Jelajahi. Mimpi. Temukan. "- Mark Twain
2. Tidak Mengejar Impian Anda
Jika Anda tidak memiliki kejelasan tentang tujuan, impian, dan tujuan Anda yang lebih besar, sangat mudah untuk tersedot ke dalam kehidupan sehari-hari.

Terisap ke dalam jam kerja yang panjang, teman yang sama, kegiatan yang sama, rutinitas yang sama, kebiasaan yang sama.

Tidak ada pertumbuhan, tidak ada perubahan, tidak ada transformasi. Daripada mengejar impian Anda dan tumbuh setiap hari Anda menjadi macet.

Ketika Anda memiliki arah yang jelas untuk hidup Anda, ketika prioritas Anda di atas pikiran Anda lebih jelas tentang langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk bergerak maju.

Anda tahu di mana Anda berada. Anda tahu apa yang paling penting. Anda tahu kemana Anda pergi.

Anda menjalani kehidupan dengan tujuan, tindakan penuh gairah. Anda memiliki lebih banyak kesenangan. Kamu lebih bahagia. Anda lebih percaya diri. Anda belajar dan berkembang setiap hari.

Anda sepenuhnya mempercayai diri sendiri, jadi bersedia mengambil lebih banyak risiko untuk mengejar impian Anda. Mulailah menetapkan tujuan Anda hari ini.

3. Jalani Hidup Anda, Bukan Kehidupan Orang Lain
Membandingkan diri Anda dengan orang lain dan menjalani kehidupan orang lain hanya bisa mengarah pada kepahitan, keraguan diri, tidak bertindak, dan sakit hati.
    "Jadilah dirimu sendiri; semua orang sudah diambil. "- Oscar Wilde
Hidup Anda adalah hidup Anda dan perjalanan Anda adalah perjalanan Anda. Kita harus membuat perubahan dalam hidup kita karena kita ingin, bukan karena tindakan atau reaksi orang lain.

Tinggal jauh dari lingkungan negatif dan orang-orang negatif yang dapat meracuni kemajuan Anda, mengikis kepercayaan diri Anda dan menyebabkan keraguan diri merayap masuk. Sebaliknya, kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang menginspirasi Anda.

Banyak dari kita terjebak dalam menjalani kehidupan yang kita pikir harus menjadi putra atau putri yang baik, atau apa yang orang tua kita harapkan dari kita.

Kita sering membuat keputusan hidup dan bisnis yang penting karena kita pikir itulah yang akan membuat orang tua kita bahagia. Kami percaya bahwa kebahagiaan kami berasal dari kebahagiaan mereka.

Baru kemudian, ketika kita merasa tidak puas dengan hidup kita, kita mulai mempertanyakan, “Hidup siapakah ini?”

Jalankan balapan Anda sendiri dengan persyaratan Anda sendiri untuk menghindari perasaan tidak mampu dan keraguan diri yang mengarah pada tidak adanya tindakan dan penyesalan.

4. Mulai Besok
Kami selalu berpikir kami memiliki lebih banyak waktu daripada kami. Kenyataannya adalah bahwa kita tidak. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi besok, sehingga hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah mulai membuat peluang hari ini.

Ketika Anda menetapkan tujuan, tujuan yang Anda tetapkan adalah ideal Anda di masa depan. Cara terbaik untuk menciptakan masa depan yang ideal itu adalah mulai sekarang, pada saat ini, bukan besok.

Menghabiskan hanya lima menit sekarang melakukan sesuatu yang signifikan, pada saat ini, dapat membantu Anda bergerak selangkah lebih dekat ke impian Anda.

Itu bisa berupa keputusan yang Anda buat, percakapan yang Anda lakukan, sesuatu yang Anda baca. Itu bisa apa saja. Intinya adalah fokus pada saat sekarang.

  • Apa yang telah Anda tunda yang bisa Anda fokuskan saat ini?
  • Apakah Anda ingin menjadi lebih sehat?
  • Apakah Anda ingin berolahraga lebih banyak?
  • Apakah Anda ingin belajar bahasa?
  • Apakah Anda ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan seseorang yang penting?
  • Apakah Anda ingin menghubungi kembali teman lama?
  • Apakah Anda ingin menjadi orang tua / suami / istri / putra / putri yang lebih baik?

Itu bisa apa saja. Intinya adalah untuk memulai dan mengambil tindakan atas apa yang penting bagi Anda.
Baca juga : 7 Langkah untuk Mulai Menjalani Kehidupan Impian Anda Saat Ini

5. Waktu Hilang dengan Keluarga dan Teman
Salah satu investasi terbesar yang dapat Anda lakukan dalam hidup Anda adalah membebaskan lebih banyak waktu Anda untuk dihabiskan bersama orang-orang yang paling berarti.

Ini sering lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Bagaimana Anda menyeimbangkan komitmen kerja Anda dengan berada di rumah untuk makan malam bersama keluarga Anda atau menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak Anda?

Saya berpendapat bahwa meluangkan waktu Anda untuk peremajaan dan waktu terfokus bersama keluarga Anda meningkatkan kinerja Anda, tetapi itu artikel lain.



Semakin lama jam di tempat kerja dapat menyebabkan kekhawatiran dan stres. Anda khawatir tentang 'tidak menempatkan jam kerja' dan menciptakan masalah dengan bos dan rekan kerja Anda, tetapi pada saat yang sama keluarga Anda juga mengandalkan Anda untuk berada di sana.

Menebusnya untuk keluarga Anda selama berjam-jam bisa menjadi perjuangan yang konstan. Makan malam keluarga yang hilang dengan imbalan 'waktu berkualitas' di akhir pekan adalah hal yang sulit untuk dibenarkan.

Ini benar-benar tentang mengendalikan jadwal Anda untuk memastikan Anda ada di sana untuk setiap hari dan saat-saat yang penting di hati dan pikiran orang-orang terdekat Anda.

Ini mengingatkan saya pada sebuah cerita, dikutip dari buku Gary Keller, The One Thing:
Suatu malam, seorang anak lelaki melompat ke pangkuan ayahnya dan berbisik, "Ayah, kita tidak menghabiskan cukup waktu bersama." Sang ayah, yang sangat mencintai putranya, tahu dalam hatinya bahwa ini benar dan menjawab, "Kamu benar dan aku minta maaf. Tapi aku berjanji akan menebusnya untukmu. Karena besok adalah hari Sabtu, mengapa kita tidak menghabiskan sepanjang hari bersama? Hanya kau dan aku! ”Itu adalah sebuah rencana, dan bocah itu pergi tidur malam itu dengan senyum di wajahnya, membayangkan hari itu, bersemangat tentang kemungkinan petualangan dengan para Ayahnya.
    Pagi berikutnya ayahnya bangun lebih awal dari biasanya. Dia ingin memastikan dia masih bisa menikmati secangkir kopi ritualnya dengan koran pagi sebelum putranya terbangun, dengan tubuh terangkat dan siap untuk pergi. Karena bingung ketika membaca bagian bisnis, dia terkejut ketika tiba-tiba putranya menurunkan koran dan dengan antusias berteriak, “Ayah, saya bangun. Mari main!"
    Sang ayah, meskipun senang melihat putranya dan bersemangat untuk memulai hari bersama, mendapati dirinya sangat ingin hanya sedikit waktu untuk menyelesaikan rutinitas paginya. Dengan cepat memeras otaknya, dia mendapat ide yang menjanjikan. Dia meraih putranya, memberinya pelukan besar, dan mengumumkan bahwa permainan pertama mereka adalah menyusun puzzle, dan ketika itu selesai, "kami akan pergi ke luar untuk bermain selama sisa hari itu."
    Sebelumnya dalam bacaannya, ia telah melihat iklan satu halaman penuh dengan gambar dunia. Dia dengan cepat menemukannya, merobeknya menjadi potongan-potongan kecil, dan membentangkannya di atas meja. Dia menemukan beberapa kaset untuk putranya dan berkata, "Aku ingin melihat seberapa cepat kamu dapat menyusun puzzle ini." Bocah itu dengan antusias terjun ke dalam, sementara ayahnya, yakin bahwa dia sekarang telah membeli waktu ekstra, mengubur dirinya kembali. kertasnya.
    Dalam beberapa menit, bocah laki-laki itu sekali lagi menarik koran ayahnya dan dengan bangga mengumumkan, "Ayah, saya sudah selesai!" Karena apa yang ada di depannya - utuh, utuh, dan lengkap - adalah gambaran dunia, kembali bersama seperti di iklan dan tidak ada satu pun yang keluar dari tempatnya. Dengan suara bercampur dengan kebanggaan orang tua dan rasa ingin tahu, sang ayah bertanya, "Bagaimana kamu melakukan itu begitu cepat?"
    Bocah itu berseri-seri. “Itu mudah, Ayah! Saya tidak bisa melakukannya pada awalnya dan saya mulai menyerah, itu sangat sulit. Tapi kemudian saya menjatuhkan sepotong di lantai, dan karena itu adalah meja kaca, ketika saya melihat ke atas saya melihat ada gambar seorang pria di sisi lain. Itu memberi saya ide!
    "Ketika aku menyatukan pria itu, dunia baru saja jatuh ke tempatnya."
Jadi, pada akhirnya, kita sering benar-benar menyesali kesempatan dan peluang yang tidak kita ambil.

Namun, jika Anda tahu apa yang Anda cari, maka Anda akan menemukan cara untuk mencapainya.
Pikiran terakhir

Terlalu sering, kita tidak fokus dan menghabiskan cukup waktu mencari tahu bagaimana kita bisa menjalani kehidupan yang kita inginkan. Ini mengarah pada tudingan, keraguan diri, menyalahkan dan penyesalan.

Ini tidak selalu mudah, tetapi jika Anda tahu ke mana tujuan Anda (masa depan ideal Anda), telah menetapkan tujuan spesifik dan berkomitmen untuk mencapainya, penting untuk meluangkan waktu untuk memperjelas tentang apa yang Anda perjuangkan.

Untuk memiliki kejelasan tentang apa dan siapa yang paling penting bagi Anda, apa tujuan Anda, dan kemudian mengambil langkah berani untuk fokus hanya pada hal-hal yang benar-benar penting.

Dengan begitu, Anda jauh lebih mungkin untuk menciptakan kehidupan yang dijalani dengan baik, daripada yang penuh penyesalan.

WWW.PARAPAKAR.COM TEMPATNYA MOTIVASI KEHIDUPAN  

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir