Biografi dan Kisah Sukses Sudono Salim

Sudono Salim

Masa muda
Pertama kali lahir di desa kecil bernama Fujian, di Fuqing di Cina pada 16 Juli 1916 dengan nama asli 林 紹 良 (dieja: Lim Siu Liong), terkenal sebagai salah satu orang konglomerat paling sukses di Indonesia. Meskipun kita tahu dia adalah salah satu orang terkaya di dunia, tidak banyak orang tahu bahwa dia memulai hidupnya dari keluarga tingkat ekonomi rendah dan hidup keras sebelum dia mencapai kesuksesannya.
Lim Sioe Liong adalah putra kedua dari seorang petani Fujian yang hidup sangat miskin dan susah. Terbukti dalam usianya yang ke 15, ia harus berhenti sekolah karena masalah keuangan dan harus membantu ayahnya berjualan mie di dekat desanya. Kisah ini ditulis dalam sebuah buku berjudul "Bagaimana Strategi Strategi Wirausaha Etnis Tionghoa di Asia Tenggara? Analisis Beragam dari Grup Salim Indonesia ”yang ditulis oleh Marleen Dieleman.



Karena itu, ia memutuskan untuk bermigrasi ke Indonesia pada tahun 1936 mengikuti jejak saudaranya Lim Siu Hie di Medan, Sumatera Utara, dengan harapan bahwa ia dapat mengubah hidupnya menjadi lebih baik. Lim Siu Liong lebih terkenal dengan nama "Sudono Salim" atau "Paman Lim" di Indonesia dengan alasan lebih mudah diucapkan dan diingat. Dimulai dengan menjalankan bisnis perdagangan minyak kacang hingga ia bisa menjadi pemasok cengkeh untuk perusahaan rokok di Kudus dan Semarang, Jawa Tengah (Sentra Produksi Rokok Indonesia) yang benar-benar bisnis yang menjanjikan pada masa itu.

Ia juga menjadi pemasok obat-obatan untuk tentara Revolusi Nasional Indonesia (di mana Perang Dunia 2 dan era Imperialisme Belanda terjadi) yang membuatnya terhubung dengan Presiden Indonesia kedua Soeharto. Mulai akhir 1950-an, ia menjadi kaya dan lebih kaya di sepanjang bisnis dan hubungannya dengan Soeharto, dengan demikian ia mengembangkan bisnisnya dengan mengembangkan beberapa perusahaan baru seperti PT. Indofood, PT. Indocement, PT. Indosiar, dan lebih dari itu semua perusahaan adalah anggota Grup Salim (Grup Bisnis Lim Sioe Liong).

sumber gambar: https://bookshop.iseas.edu.sg
“Presiden ke-2 Indonesia (Soeharto) dan Hubungan Paman Liem dalam buku sampul oleh Richard Borsuk & Nancy Chang”

Perusahaan terbesar yang pernah dibuatnya adalah PT. Bogasari Flour Mill yang sukses memonopoli pasar tepung di Indonesia dengan pasokan 2/3 dari seluruh kebutuhan gandum nasional. Dia juga mengembangkan bisnisnya di situs perbankan dengan mendirikan beberapa bank swasta seperti Bank Windu Kencana dan yang terkenal adalah BCA (Bank Central Asia) yang merupakan bank swasta terbesar di Indonesia saat itu.
Tetapi hidup berputar seperti roda, suatu hari nanti akan di atas tetapi suatu hari akan merasakan tanah. 
Pada akhir 1990-an terutama pada 1997 ketika krisis moneter terjadi di Indonesia, benteng perusahaan Paman Lim mulai menjadi tidak stabil, memaksanya untuk melepaskan beberapa perusahaannya seperti PT Indomobil, PT. Indocement, dan PT Bank Central Asia untuk membayar utangnya yang mencapai jumlah fantastis mencapai 52 triliun rupiah (Sekarang nilainya sama dengan USD 3,998.467.200). Kerusuhan pada tahun 1998 (disebabkan oleh krisis yang sama) juga menargetkan rumahnya sebagai sasaran serangan oleh Real-Indonesia lokal (Gerakan Pembersihan Etnis).

sumber gambar: https://merdeka.com
“Dokumentasi Kerusuhan 1998 di Indonesia yang menunjukkan Serangan Nyata-Indonesia dan Bakar Properti Tiongkok”

Meskipun susah dan perlu mengorbankan sebagian asetnya, Paman Lim nyaris tidak selamat dari crysis dan tidak menyerah pada apa yang baru saja terjadi. Dengan sisa korporasi yang ia miliki, khususnya PT. Indofood TBK (perusahaan terkenal dengan produk Indomie yang dikenal di seluruh dunia sampai sekarang), ia meminta putranya untuk mengambil dan membangun kembali bisnisnya dan sebagai hasilnya, pada akhir 2006, namanya kembali menjadi orang terkaya ke 10 di Indonesia yang asetnya adalah dihitung senilai USD 800.000.000 pada waktu itu berdasarkan dari Forbes Magazine Version.

Paman Lim pindah ke Singapura dan menjalani sisa hidupnya di sana setelah rumahnya di Jakarta rusak dan digerebek pada tahun 1998, Moneter Crysis. Putranya, Anthony Salim mengambil alih perusahaan ayahnya dan membiarkan ayahnya pensiun. Pada 11 Juni 2012 hampir satu bulan sebelum ulang tahunnya yang ke-96, Paman Lim meninggal di Raffles, Singapura karena sebab alami.

Gerakan Keberhasilannya
Satu-satunya sikap yang membuat Paman Lim pantas untuk sukses adalah keberaniannya yang tak ada habisnya yang membuat dia selalu berusaha dan berusaha untuk menjadi lebih besar dan lebih besar mungkin. Berdasarkan cerita di atas, Paman Lim memiliki niat bahwa ia ingin mengubah hidupnya menjadi cara yang lebih baik daripada hanya menerima nasibnya menjadi anak petani miskin dan menjual mie di kota kelahirannya. Dia berani meninggalkan keluarganya, pergi ke luar negeri, dan mengubah hidupnya bersama saudaranya. Seperti kita ketahui, meninggalkan keluarga bukanlah hal yang mudah dilakukan, ada begitu banyak hal yang perlu diperhatikan.



Dia juga tahu bagaimana menemukan dan menggunakan peluang. Menunjukkan bahwa begitu dia mencapai Indonesia, dia tahu apa yang dibutuhkan Indonesia dan memulai bisnis yang berbasisnya seperti minyak kelapa, bisnis cengkeh, hingga pemasok obat-obatan untuk Perang Dunia II. Itu sebabnya dia berubah dengan cepat. Dia juga memiliki perilaku yang tak pernah puas yang membuat dia selalu memperluas bisnisnya dan berkembang menjadi besar selama itu masih mungkin. Setelah ia memiliki cukup uang, ia menggunakannya untuk membuat corp dan menaikkannya ke corp yang lebih besar, dan kemudian manfaat dari corp akan digunakan sebagai modal baru untuk membangun corp baru dan selalu mengulang. Itu sebabnya dia punya banyak teman dan membuat grup bisnis sendiri.

Di luar semua itu, satu perilaku yang membuat dia tidak bisa dihancurkan adalah dia tidak pernah menyerah, tercermin setelah krisis moneter tahun 1998 yang memaksanya untuk melepaskan beberapa perusahaannya, kerusuhan menyerang dan membakar rumahnya, tetapi dia tidak pernah menghentikan langkahnya di sana. Dia masih bergerak meski lambat dan mencoba membangunnya lagi sampai dia menjadi orang terkaya ke-10 di Indonesia yang berbasis di Forbes Magazine Version.

Timeline Pencapaian Paman Lim
1936's - Meninggalkan Fujian ke Sumatra Utara, Medan, Indonesia dan memulai bisnis minyak kacang, pemasok cengkeh untuk perusahaan rokok di Kudus, Jawa Tengah. Memperluas ke pemasok Sabun dan Obat-obatan untuk Tentara Revolusi Nasional Indonesia selama Imperialisme dan WW2 usia.

1956 - Pindah ke Jakarta dan jalin hubungan dengan beberapa pengusaha Cina dari Singapura dan Hong Kong di sana. Mendirikan perusahaan perbankan pertamanya (Bank Central Asia & Bank Windu Kencana) serta perusahaan Tekstil.

1968 - ia memiliki kekuatan untuk memonopoli kegiatan Impor Cengkeh di luar Indonesia. Dia membuat perusahaan bergabung dengan Cina lain dan membuat PT. Bogasari Flour Mill dan menjadi perusahaan terbesar yang menangani sebagian besar kebutuhan tepung di Indonesia, yang membuatnya memiliki lebih banyak modal dan mendirikan perusahaan semen sendiri bernama PT. Indocement.

1990-an - Dia mendirikan perusahaan makanan mie instan bernama PT. Indomie yang menjadi terkenal dan viral di seluruh dunia.

1992 - Paman Lim menyerahkan Salim Group (grup perusahaannya) kepada putranya Anthony Salim

1997 - Dipulihkan bahwa Grup Salim memiliki aset $ 20 Miliar, termasuk 500 perusahaan, dan mempekerjakan lebih dari 200.000 Karyawan Indonesia.

1998 - Salim Group mulai tidak stabil dan siap menghadapi krisis moneter, mengakibatkan utang bisnis Salim Group tumbuh dengan sangat cepat yang mencapai lebih dari USD 3,998.467.200. Force Salim Groupuntuk melepaskan PT. Indocement dan PT Indomobil dan lebih banyak untuk membayar hutang. Paman Lim terbang ke Singapura bersama keluarga dan tinggal di sana sampai sisa hidupnya. Anthony Salim masih tetap di Indonesia untuk menangani Grup Salim sepenuhnya.

2006 - Majalah Forbes mendaftarkan namanya menjadi Orang Terkaya ke-10 di Indonesia dan orang terkaya ke-25 di Asia Tenggara dengan kekayaan bersih sebesar USD 800.000.000 (bila dijadikan Rupiah setara 11392 Triliun).

WWW.PARAPAKAR.COM TEMPATNYA MOTIVASI KEHIDUPAN  

Selamat berkomentar

Click to comment

Popular Posts

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir