Perhatian! Pikiran Anda bisa menipu Anda

"Apa yang terjadi aku tidak suka itu." Memang benar, kenyataan kadang-kadang menjengkelkan, tidak berterima kasih dan bahkan kejam, dan itu membuat Anda merasa bahwa apa yang terjadi seharusnya tidak terjadi. Tentunya, Anda telah mengalami saat-saat di mana Anda berharap semuanya akan berbeda. Anda mungkin sedang mengalami situasi seperti itu sekarang, atau mungkin Anda akan mengalaminya sebentar lagi.
Ketidakcocokan ini dengan apa yang Anda jalani dapat merujuk pada situasi yang dangkal dan dangkal. Ini adalah kasus kemacetan yang membuat Anda lambat. Ketika Anda berada di sana, ingin bergerak maju, Anda berpikir "Transit harus lebih terorganisir", "Mereka harus memperbesar rute". Tetapi tidak peduli bagaimana Anda membayangkan bagaimana Anda ingin menjadi transit, itu tidak membaik dan kemacetan terus berlanjut. Anda tidak maju lebih cepat. Hanya meningkatkan kemurungan Anda. Selamatkan diri Anda pada saat yang buruk, jangan menyangkal: itu adalah kenyataan bahwa Anda harus hidup.



Terkadang, ketidaksepakatan dengan kenyataan sangat memengaruhi Anda. Anda melihat ke cermin dan berpikir "Saya ingin menjadi lebih kurus", "Rambut saya mengerikan", "Saya kurang bertubuh". Atau Anda menunjukkan diri Anda tidak senang dengan tautan Anda. Dan Anda berpikir bahwa pasangan Anda harus lebih di rumah atau menjadi lebih romantis. Dan sekali lagi kesusahan melecehkan Anda.

Saya mengundang Anda untuk memikirkan satu hari dalam hidup Anda dan menyadari berapa kali Anda menolak kenyataan itu di mana Anda menemukan diri Anda. Pikirkan semua momen ketika Anda ingin kenyataan menjadi berbeda. Saya yakinkan Anda bahwa Anda akan melihat diri Anda dalam situasi itu beberapa kali dalam setiap hari.

"Dan seberapa pentingkah hal itu dalam hidupku?" Kamu bertanya. Banyak, sangat banyak. Anda tidak bisa membayangkan berapa banyak. Saat-saat di mana keinginan untuk mengubah permukaan kenyataan, membuat pikiran Anda tidak setuju dengan apa itu. Mereka memprovokasi ketegangan, dan ketegangan itu menyebabkan Anda menderita dan tidak bahagia. Pertempuran antara apa yang ada dan apa yang Anda inginkan, selalu merupakan pertempuran yang hilang. Realitas seperti itu, seperti yang terjadi, dan begitu diinstal, tidak ada gunanya untuk menyangkal atau mencoba mengubahnya.

Itu tidak sepadan atau menghabiskan energi, berpikir bahwa apa yang terjadi seharusnya tidak terjadi. Itu adalah pikiran yang sia-sia, sia-sia, dan berbahaya. Itu adalah pemikiran yang mengikat Anda, melumpuhkan Anda, dan membuat Anda tetap berada dalam jurang humor dan ketidakbahagiaan. Tidak ada yang menikmati pikiran seperti itu, sebaliknya. Dan kadang-kadang sulit untuk mengatasi depresi yang disebabkan oleh ketidaksepakatan dengan kenyataan, diskusi mental dengannya yang tidak menghasilkan hal yang baik.

Maka haruskah Anda secara pasif dan pasrah menerima segala sesuatu yang terjadi pada Anda? Apakah Anda kehilangan kekuatan di dunia jika Anda menerima kenyataan? Tidak ada yang seperti itu. Bahwa Anda menerima kenyataan tidak berarti menyetujuinya dan mendedikasikan diri Anda untuk berduka atas apa yang terjadi. Ini bukan sikap yang harus Anda asumsikan. Tidak ada yang ingin sakit, tetapi ketika suatu penyakit datang, ada baiknya berpikir "Aku harus sehat!". Terjadi penyakit, kecelakaan dan malapetaka, peristiwa negatif terjadi. Mereka nyata, dan tidak membantu untuk bertarung secara mental dengan mereka. Hal yang benar-benar positif adalah memikirkan apa yang kita lakukan dengan kenyataan yang memengaruhi kita.

Apa yang harus dilakukan pada saat-saat itu sehingga Anda merasa sangat negatif?
Berhentilah melawan mereka, tidak lagi berdebat dengan mereka. Argumen dan pemberontakan melawan apa yang ada, hanya menyebabkan Anda menderita. Di sisi lain, ketika Anda berhenti menghadapi kenyataan, pikiran Anda mengalir ramah dan Anda menemukan tindakan yang tepat untuk mengatasinya. Jika Anda sakit atau jika pasangan meninggalkan Anda, Anda tidak lagi menyesali kenyataan yang menyakitkan Anda. Inilah saatnya untuk berpikir tentang bagaimana bergerak maju, memulai penyembuhan dan memulai kehidupan baru.

Dedikasikan diri Anda untuk memikirkan diri sendiri, urusan Anda sendiri. Jika Anda meninjau kembali pemikiran yang telah Anda alami selama sehari, Anda pasti akan menemukan bahwa beberapa ada hubungannya dengan Anda, tetapi Anda akan menemukan orang lain yang merujuk pada orang lain atau ke peristiwa yang tidak bergantung pada Anda. Misalnya, ketika Anda memberi tahu teman Anda "Anda harus mengubah gaya hidup Anda" atau "Anda harus mandiri", pikiran Anda sibuk dengan hal-hal yang bukan milik Anda, tetapi milik teman Anda. Demikian juga, ketika Anda berpikir bahwa bos Anda seharusnya lebih menghargai Anda, atau bahwa ia harus meningkatkan gaji Anda, Anda ikut campur dalam kehidupan bos Anda. Hal serupa terjadi ketika Anda harus pergi dan berseru, "Biarkan hujan berhenti!". Anda tidak memikirkan diri sendiri tetapi tentang alam, tentang Tuhan, karena hujan adalah masalah Tuhan.

Jika Anda menganalisis pikiran-pikiran ini, Anda akan melihat bahwa ada tiga jenis masalah di lingkungan Anda: orang-orang yang benar-benar milik Anda, orang-orang lain dan orang-orang dari Tuhan, alam atau apa pun yang Anda ingin menyebutnya. Banyak dari ketegangan Anda muncul ketika Anda berurusan dengan masalah yang berasal dari orang lain.

Bagaimana pengaruhnya terhadap Anda untuk berurusan dengan topik yang bukan milik Anda? Saya akan menjelaskannya kepada Anda dengan sangat sederhana: ketika Anda memiliki pikiran Anda dalam urusan orang lain, Anda tidak menempatinya dalam urusan Anda sendiri. Pikiran bekerja pada satu topik pada satu waktu. Kemudian, Anda mencoba untuk memecahkan kehidupan orang lain dengan percaya bahwa Anda adalah pemilik kebenaran. Anda pikir Anda tahu apa yang terbaik untuk orang lain dan Anda pikir Anda punya solusi untuk semua orang. Tetapi Anda tidak bisa menyelesaikan hidup Anda sendiri. Anda memisahkan diri dari kehidupan Anda sendiri, karena pikiran Anda begitu sibuk dengan orang lain sehingga tidak memedulikan urusan Anda sendiri. Apa yang kontradiksi, kan?

Saatnya untuk berubah. Tidak sulit untuk menyesuaikan hidup Anda dan membebaskan diri dari beban orang lain. Ketika Anda merasa tidak bahagia atau tegang, analisis pikiran yang menyebabkan sensasi itu. Apakah itu terkait dengan masalah Anda atau apakah itu ada hubungannya dengan orang lain atau dengan peristiwa alam? Setelah Anda mencapai identifikasi ini, Anda hanya akan memperhatikan pikiran itu jika itu mengacu pada Anda. Jika itu ada hubungannya dengan seseorang yang bukan Anda, Anda akan membiarkannya pergi. Persembahkan diri Anda untuk pertanyaan-pertanyaan Anda, untuk pertanyaan-pertanyaan yang ada hubungannya dengan Anda. Jaga apa yang baik untukmu. Anda akan merasa sangat lega dan Anda akan membebaskan diri dari banyak ketegangan.

Apakah pikiran benar-benar sakit? Pikiran itu sendiri tidak berbahaya, tidak berbahaya. Pikiran datang dan pergi, mereka muncul dan menghilang, karena itulah cara pikiran kita bekerja. Kita hidup berfikir, kita tidak bisa berhenti berpikir. Dan itu normal. Tetapi masalah muncul ketika Anda percaya bahwa pikiran itu benar, bahwa itu adalah kenyataan. Ketika Anda membiarkan diri Anda terjebak oleh sebuah pikiran dan Anda berpegang teguh pada itu, itu akan menguasai pikiran Anda dan mendominasi Anda. Ketika ini terjadi, ketika untuk waktu yang lama Anda percaya bahwa pikiran adalah kebenaran, itu menjadi keyakinan. Berakar begitu banyak dalam diri Anda sehingga Anda tidak lagi ragu bahwa itu adalah kenyataan.

Kami telah membandingkan pikiran dengan awan yang melewati langit biru dan mengikuti jalan mereka, atau dengan angin yang menggerakkan dedaunan pohon, atau tetesan hujan yang jatuh dan menghilang. Mereka adalah gambar yang menunjukkan aliran pemikiran itu. Yang penting adalah menghadapi pikiran-pikiran itu dengan memahaminya, menganalisisnya, dan bahkan berdebat dengannya. Inilah sikapnya. Jangan melekat pada pikiran-pikiran itu seolah-olah itu adalah kebenaran yang mengkondisikan hidup Anda.

Dan bagaimana dengan pikiran-pikiran yang bertahan? Memang benar bahwa dalam aliran pemikiran itu ada beberapa orang yang tinggal di dalam diri Anda, terjalin dan menenun jaringan atau jaring. Beginilah ceritanya muncul. Jika Anda memikirkan hidup Anda, Anda akan mengingat cerita masa lalu. Mungkin juga datang ke cerita pikiran Anda bahwa Anda hidup di masa sekarang atau bahwa Anda pikir Anda akan hidup di masa depan. Kami merujuk pada cerita yang dijalin dengan pikiran yang datang ke pikiran Anda dan yang mencoba menjelaskan apa yang Anda masih tidak mengerti.

Berapa kali Anda membuat cerita dari panggilan telepon yang Anda harapkan dan tidak pernah tiba? Pikiran-pikiran yang saling terkait apa yang muncul ketika Anda berada dalam suatu pertemuan dan Anda melihat seseorang pergi tanpa mengucapkan sepatah kata pun? Segera timbul pikiran, karena pikiran Anda perlu menjelaskan segalanya untuk memahami makna dari apa yang terjadi. Tetapi, singkatnya, apakah kisah-kisah ini yang Anda ciptakan untuk Anda kenyataan? Tidak, tidak. Mereka membayangkan penjelasan yang menciptakan pikiran Anda untuk menunjukkan kepada Anda kenyataan yang tidak nyata. Kisah-kisah ini seperti teori yang jarang terbukti atau diperlihatkan. Dan beberapa cerita memunculkan orang lain dan ini kepada orang lain, dan sebuah jalinan terbentuk yang mengelilingi Anda dan membawa Anda menjauh dari diri sendiri dan dari kenyataan.



Bagaimana mimpi selingkuh muncul? Tatanan cerita menjadi begitu nyata bagi Anda sehingga Anda tidak lagi membedakan antara pikiran dan apa yang sebenarnya. Dan semacam mimpi berkembang dari mana Anda tidak bisa bangun sama sekali, karena Anda percaya. Anda percaya bahwa mimpi ini adalah kenyataan Anda dan bahwa dalam kenyataan itu Anda hidup. Anda menderita, Anda patah semangat, Anda menjadi depresi, Anda berantakan, dan semua alasannya? Karena Anda telah mempercayai cerita dan teori yang bahkan belum dianalisis atau diperiksa. Jadi, asal mula masalah Anda adalah dalam mimpi-mimpi yang Anda pegang teguh.

 Dan apa yang harus dilakukan untuk menghindari jatuh ke dalam jaringan penipuan ini?
Langkah pertama adalah memahami hubungan apa yang ada antara pikiran (dan cerita dan mimpi yang dihasilkannya) dan perasaan Anda. Ingatlah apa yang kami katakan sebelumnya: ketika Anda menolak kenyataan, Anda menderita. Ketika Anda percaya bahwa kenyataan harus berbeda dari apa itu, Anda menderita. Itulah penyebab pertama ketidakbahagiaan.

Setelah premis ini diterima, Anda harus memikirkan cara mengintervensi sehingga perasaan negatif yang memengaruhi Anda menghilang. Anda merasa tertekan, jengkel, pemarah dan tidak ingin merasa seperti itu. Pikirkan Jika perasaan itu muncul dari pikiran yang salah, dari pikiran yang membuat Anda berdebat dengan kenyataan, maka Anda harus turun tangan untuk menghilangkan pikiran yang menyebabkan kerugian Anda. Anda menghilangkan penyebabnya, Anda menghilangkan akibatnya. Anda memusnahkan pikiran salah dan karena itu, perasaan negatif akan hilang.

Ketakutan, rasa sakit, penderitaan, depresi adalah peringatan yang harus mendorong Anda untuk meninjau pikiran Anda. Jika salah satu dari perasaan ini menguasai Anda adalah karena Anda memercayai sebuah cerita yang tidak nyata, bahwa Anda telah ditenun dengan pikiran yang bertentangan dengan kenyataan. Mungkin sampai sekarang Anda telah mencari di luar negeri mencoba mengubah sesuatu. Namun yang pasti, tindakan ini belum memberi Anda hasil. Anda harus menyelidiki dalam diri Anda sendiri, Anda harus menggali sampai Anda menemukan apa yang dipikirkan atau kisah yang melukai Anda. Dan begitu Anda menemukannya, Anda akan terpisah dari mereka. Jadi, cepat dan otomatis. Anda akan melihat bahwa penderitaan akan runtuh.

Di mana penelitian ini akan mengarahkan Anda? Untuk apa Anda sebenarnya. Kemungkinan masalah Anda adalah Anda menjalani kehidupan yang bukan milik Anda, yang telah mereka bangun untuk Anda. Sebuah kehidupan di mana Anda adalah apa yang orang lain telah membuat Anda percaya Anda seharusnya. Tapi orang itu bukan kamu. Itulah sebabnya Anda tidak menemukan kebahagiaan yang ada dalam realitas sejati Anda, jauh dari luar, dalam esensi Anda, dalam keberadaan sejati Anda.

Adakah metode mudah untuk mendeteksi pikiran palsu? Ya, ada cara sederhana untuk menemukan pikiran yang membuat Anda menderita. Setelah Anda mulai menggunakannya, mereka menjadi kebiasaan dan Anda secara otomatis menerapkannya. Anda bisa mulai sekarang, sekarang juga. Kami akan memandu Anda langkah demi langkah, dan Anda akan melihat bahwa Anda menyelesaikannya tanpa kesulitan. Anda hanya perlu kertas dan pensil dan waktu singkat yang didedikasikan untuk Anda untuk membantu diri sendiri.

Langkah pertama: Pikirkan seseorang yang memiliki atau memiliki perbedaan dengan Anda. Bisa jadi seseorang yang belum Anda maafkan atau yang menyebabkan Anda merasa sakit. Untuk menjelaskan prosesnya saya akan memanggilnya "Juan". Tuliskan apa yang Anda rasakan untuk orang ini, apa yang membuat Anda marah tentang John. Misalnya: "Aku marah pada Juan karena dia tidak cukup mencintaiku." "Aku tidak senang dengannya karena dia tidak memperhitungkanku dalam keputusan." "Kamu harus mendengarkan aku lebih banyak." "Itu mengecewakanku karena tidak melakukan apapun untuk memenuhi keinginanku."

Langkah kedua: Mulailah bertanya, untuk mempertanyakan pernyataan yang telah Anda tulis tentang orang yang memengaruhi Anda.

1- Tanyakan pada diri sendiri “Apakah itu benar?” Idenya adalah Anda menemukan jawabannya di bagian terdalam Anda. Tinjau pengalaman Anda, apakah itu benar-benar menunjukkan kepada Anda bahwa apa yang Anda tulis itu benar? Dalam contoh panduan: apakah benar bahwa John tidak melakukan apa pun untuk memuaskan keinginan Anda?

2- Jika jawaban untuk pertanyaan sebelumnya adalah "tidak", jika Anda tidak yakin bahwa penilaian Anda itu nyata, maka tulis ulang pernyataan itu atau cukup hapus saja. Jika Anda menghapusnya, Anda akan menyadari bahwa pikiran yang menyebabkan Anda sakit itu salah. Dieliminasi berpikir, tidak akan ada rasa sakit. Jika jawabannya "ya", jika Anda benar-benar yakin bahwa penegasan Anda adalah kenyataan, maka jawabannya akan maju.

3 - Pada saat ini, Anda akan mencoba untuk menyadari bagaimana perasaan Anda ketika Anda memikirkan penegasan itu. Bagaimana pengaruhnya terhadap Anda? Bagaimana Anda memperlakukan Juan? Apa yang kamu katakan Bagaimana kamu bertindak? Jika Anda merasa berguna, buat daftar dengan jawaban untuk pertanyaan-pertanyaan ini. Idenya adalah bahwa Anda dapat menggambarkan perasaan dan suasana hati dari penegasan itu, dari pemikiran yang memengaruhi Anda.

4 - Sekarang Anda akan melangkah lebih jauh. Anda akan mencoba membayangkan diri Anda di depan orang itu (untuk Juan dalam contoh kita) tanpa membangkitkan pikiran itu, seolah-olah pikiran yang Anda miliki tentang dia tidak ada. Akan seperti apa hidup Anda tanpa pemikiran itu? Apakah Anda mengubah sesuatu? Apakah kamu merasa lebih baik?

Langkah ketiga Kembalilah kepadamu Berkonsentrasilah pada diri sendiri. Alih-alih merujuk pada John, rujuk diri Anda, hidup Anda, cara hidup Anda. Sebagai contoh, alih-alih "Aku marah pada Juan karena dia tidak cukup mencintaiku," Anda bisa menulis "Aku marah padaku karena aku tidak cukup mencintai diriku sendiri." Ini adalah investasi yang valid yang mengubah pikiran Anda menjadi diri sendiri. Dan itu benar, karena jika kamu cukup mencintai dirimu sendiri, kamu tidak akan menderita pikiran salah. Lanjutkan dengan baik dengan setiap pernyataan yang telah Anda tulis dan investasikan untuk menulis tentang Anda.

Anda akan bertanya-tanya mengapa Anda memulai analisis dengan orang lain alih-alih melakukannya langsung pada Anda. Alasannya adalah bahwa cara paling efektif adalah menghakimi orang lain dan kemudian melakukan investasi dan mentransfer penilaian kepada diri sendiri. Ketika kita menghakimi orang lain, kita melakukannya tanpa sensor dan tanpa menemukan alasan yang membenarkan penilaian tersebut. Selain itu, nilai-nilai kami muncul, yang benar-benar penting bagi kami tentang orang. Di sisi lain, menilai diri sendiri tidaklah mudah. Dihadapkan dengan setiap penilaian negatif, timbul pembenaran, motif, argumen yang dengannya, tanpa sadar, kita berusaha membela diri.



Apa yang akan membawa pertanyaan ini ke Anda? Secara bertahap Anda akan mengintegrasikan perubahan dalam perilaku Anda. Anda akan menjadi sadar bagaimana Anda sebenarnya. Anda akan mulai bertindak seperti yang Anda inginkan agar Juan bertindak. Dengan cara ini, Anda akan mengasumsikan realitas dan hidup Anda. Anda akan membebaskan diri dari ketegangan dan akhirnya Anda akan menemukan kebahagiaan dan kedamaian. Jika Anda berlatih, prosedur ini menjadi kebiasaan dan Anda melakukannya secara alami.

Jika Anda terbiasa dengan penilaian pikiran Anda ini, Anda akan benar-benar melihat siapa diri Anda dan Anda akan memahami bahwa Anda adalah penulis cerita Anda sendiri, dari cerita itu bahwa pikiran Anda menenun.

Kebahagiaan tidak ditemukan dengan mengubah dunia luar. Kebahagiaan adalah bagian dari Anda, Anda hanya perlu merasakannya dan memproyeksikannya ke realitas Anda. Ini akan menjadi akhir dari penderitaanmu dan awal dari sukacita.

WWW.PARAPAKAR.COM TEMPATNYA MOTIVASI KEHIDUPAN  

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir