Cara Menghadapi Kegagalan dan Memilih Diri Sendiri


Dalam masyarakat kita yang berprestasi tinggi, kegagalan sering dipandang sebagai situasi terburuk yang dapat kita temui. Alih-alih merangkul kegagalan sebagai peluang pembelajaran dan pertumbuhan, mereka yang gagal dalam beberapa aspek kehidupan mereka akan sering melihatnya sebagai penghalang yang tak tergoyahkan, memberi tahu mereka bahwa mereka tidak mampu mengatasi kelemahan mereka.

Yang benar adalah bahwa kegagalan tidak pernah berakhir. Ini hanyalah sebuah indikator bahwa ada beberapa bagian dari diri kita dan hidup kita yang perlu kita upayakan lebih banyak untuk mendapatkan hasil yang kita inginkan.

Apakah Anda berjuang untuk mengatasi kegagalan, naik di atasnya, dan mencari jalan menuju kesuksesan? Bagi mereka yang mengalami kesulitan dalam mengatasi kegagalan di masa lalu, lanjutkan membaca artikel untuk mempelajari cara mengatasi kegagalan dan bangkit kembali.



Kegagalan, Sukses, dan Otak
Ketakutan akan kegagalan dan kegembiraan / kebahagiaan yang datang dari kesuksesan, seperti emosi lain, memicu reaksi dalam bagian-bagian tertentu dari otak, yang membantu berkontribusi pada pembelajaran kita secara keseluruhan dan kemampuan pertumbuhan.

Carol Dweck, seorang profesor psikologi di Stanford University, telah melakukan penelitian luas tentang kegagalan dan cara kerjanya di dalam otak untuk menghasilkan berbagai hasil pada subjek dengan pola pikir yang berbeda.

Dalam penelitiannya, ia menemukan hubungan antara mereka yang tetap tidak gentar dengan kegagalan dan mereka yang tampaknya tidak mampu mengatasi kegagalan mereka.

Kelompok pertama dari subjek tesnya, yang jatuh ke dalam kelompok "mindset berkembang", menunjukkan peningkatan besar ketika dihadapkan dengan kegagalan karena keadaan fokus yang ditingkatkan yang dipicu segera setelah gagal tugas, memaksa mereka untuk belajar dan meningkatkan.

Mereka yang termasuk dalam kelompok "mindset tetap" menunjukkan sedikit atau tidak ada perbaikan dan tetap tidak berubah oleh kegagalan yang mereka hadapi.

Ada hal lain yang menarik untuk dikatakan tentang kesuksesan dan kegagalan serta dampaknya pada otak. Menurut sebuah studi yang diterbitkan di Harvard Business Review, kesuksesan memiliki dampak besar pada neuroplastisitas di otak dan membantu kita belajar sedangkan kegagalan menunjukkan dampak pada pembelajaran kita.

Penelitian ini, yang dilakukan oleh Earl Miller, memberi monyet tugas-tugas pembelajaran sederhana di mana mereka melihat arah tertentu ketika disajikan dengan salah satu dari dua gambar. Mereka yang berhasil melihat ke arah yang dimaksudkan gambar itu dihargai dengan setetes jus dan mereka yang gagal tidak menerima apa pun.

Aktivitas otak pada monyet yang berhasil meningkat ketika monyet menyimpan informasi baru dan belajar dari keberhasilan mereka. Namun, monyet yang gagal menunjukkan sedikit atau tidak ada peningkatan aktivitas otak setelah mereka menyelesaikan tugas dengan tidak berhasil.

Apa kesimpulan dari studi ini?
Pelajaran paling penting yang diajarkan oleh studi ini adalah bahwa kesuksesan ditentukan oleh pola pikir dan dorongan, bahwa menyerah pada kegagalan sama sekali tidak menghasilkan hasil yang positif, dan bahwa kesuksesan berkembang biak dan kesuksesan yang berkelanjutan.
Bebas dari Kegagalan dan Bergerak Menuju Kesuksesan



Sekarang setelah Anda memiliki pemahaman yang lebih baik tentang beberapa mekanisme kegagalan dan kesuksesan, dan bagaimana mereka memengaruhi kami secara psikologis; mari selami beberapa cara agar Anda dapat menangani kegagalan secara efektif dan terus bergerak menuju kesuksesan yang ada tepat di depan Anda!

1. Mengakui kegagalan (Tapi jangan diam atau tersinggung)
Penting untuk mengakui kegagalan dalam hidup Anda ketika itu terjadi. Ini akan membantu Anda mengidentifikasi apa yang perlu Anda fokuskan, sehingga Anda dapat mendekati situasi dengan cara baru untuk sukses di masa depan.

Yang sedang berkata, penting untuk mengakui kegagalan tetapi tidak memikirkan kegagalan, atau untuk mengambilnya secara pribadi. Ketika semua yang Anda pikirkan adalah kegagalan atau Anda mulai mengasosiasikan diri Anda sebagai kegagalan karena Anda gagal melakukan sesuatu dengan benar, itu menurunkan suasana hati dan pola pikir Anda untuk sukses.

2. Lihat kegagalan sebagai peluang belajar dan catat
Kegagalan adalah perasaan yang melemahkan karena kita mengaitkannya dengan kehilangan dan penyelesaian. Gagal tidak berarti Anda kalah. Itu juga tidak berarti bahwa Anda harus dicegah untuk bergerak maju karena kegagalan.

Geser perspektif Anda dan pandang kegagalan sebagai peluang untuk tumbuh dan belajar. Setelah Anda melihat kegagalan dalam cahaya ini, Anda kemudian dapat mulai mendekatinya dengan pola pikir yang berbeda; pola pikir yang akan membantu Anda dengan cepat mengubah tindakan Anda menjadi tindakan yang mengarah pada kesuksesan.

3. Buat peta yang akan membantu menerjemahkan kegagalan menjadi kesuksesan
Ketika menghadapi kegagalan, mungkin sulit meyakinkan diri kita untuk maju. Ini terutama benar jika kegagalan yang Anda hadapi besar dan membutuhkan satu ton pekerjaan untuk beralih dari titik A ke titik B. yang tidak terlalu sukses.

Tidak peduli seberapa besar kegagalan Anda, jangan takut untuk kembali ke awal dan memetakan setiap keputusan Anda. Yang mana yang berhasil? Yang mana yang tidak berhasil? Setelah Anda mengidentifikasi apa yang tidak berhasil, Anda dapat mulai mengganti tindakan itu dengan tindakan yang lebih baik yang akan diterjemahkan menjadi kesuksesan.

4. Terima tanggung jawab atas peran Anda dalam kegagalan
Bertanggung jawab atas hal-hal yang Anda lakukan salah akan membantu Anda dalam jangka panjang. Ketika dihadapkan dengan kegagalan, insting pertama Anda mungkin mengarahkan kegagalan ke arah lain.

Misalnya, Anda dapat memilih untuk menyalahkan kegagalan Anda pada faktor eksternal atau pada orang lain. Meskipun ini akan membantu Anda merasa lebih baik dalam jangka pendek dan mengusir rasa takut yang biasanya datang dengan kegagalan, itu tidak akan membantu Anda untuk mengenali peran Anda sendiri dalam kegagalan.



Hanya dengan mengenali peran Anda dalam kegagalan Anda dapat mengidentifikasi kekurangan Anda dan melakukan lebih baik lain kali!

5. Ingatkan diri Anda dari kegagalan dan kesuksesan di masa lalu ketika dihadapkan dengan kegagalan besar
Mungkin ada beberapa kegagalan dalam hidup Anda yang tampaknya terlalu besar untuk dilewati. Kegagalan dapat menyebabkan Anda merendahkan diri dan merasa kurang termotivasi daripada biasanya. Pada saat-saat seperti ini, penting untuk diingat bahwa kegagalan bukanlah akhir dari dunia.

Renungkan keberhasilan masa lalu untuk mengingatkan diri sendiri bahwa Anda lebih dari mampu mencapai apa pun yang Anda inginkan. Juga, pastikan untuk merenungkan kegagalan masa lalu Anda untuk mengingatkan diri sendiri bahwa Anda selalu memiliki kemampuan untuk maju dan mengatasi.
Tidak peduli apa yang Anda hadapi, Anda selalu lebih kuat dari kegagalan.
Pikiran terakhir
Kegagalan bisa menakutkan tetapi tidak harus begitu. Anda selalu mampu mengambil kegagalan Anda dan mengubahnya menjadi sukses jika Anda mendekatinya dengan cara yang benar.

WWW.PARAPAKAR.COM TEMPATNYA MOTIVASI KEHIDUPAN 

Selamat berkomentar

Click to comment

Popular Posts

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir