Cara Memotivasi untuk Pergi Bekerja Setiap Hari

Menurut jajak pendapat Gallop baru-baru ini, 85% pekerja di seluruh dunia membenci pekerjaan mereka. Karyawan yang tidak puas ini digambarkan oleh Gallop sebagai terputus secara emosional dari tempat kerja mereka, meninggalkan hanya 15% yang merasa "terlibat" dengan pekerjaan mereka.

Statistik yang serius ini berarti sejumlah besar orang di seluruh dunia bangun setiap hari dan takut akan bekerja.
photo credit: Eddi Aguirre via unsplash.com

Apa yang membuat kita sangat tidak senang dengan pekerjaan kita? Mengapa banyak dari kita merasa tidak puas dan terputus dari pekerjaan kita, atau lebih buruk lagi, membenci mereka?

Dalam artikel ini, kita akan melihat alasan mengapa banyak dari kita takut pergi bekerja, dan bagaimana cara termotivasi untuk bekerja.

Mengapa Anda Membenci Apa yang Anda Lakukan?

Ada sejumlah faktor jelas yang mungkin berkontribusi untuk membenci pekerjaan seseorang, seperti:
  • budaya perusahaan beracun
  • tuntutan tepat waktu yang tidak masuk akal
  • masalah keamanan
  • kurangnya kesempatan
  • upah yang buruk
  • kurang hormat
  • kepemimpinan yang buruk

Dan bagaimana dengan kita yang hanya merasa tidak puas atau bosan dengan pekerjaan kita?

Memilih untuk Alasan yang Salah
J.T. O'Donnell, Pendiri dan CEO WorkItDaily.com, telah mempelajari ketidakpuasan kerja selama lebih dari 15 tahun, dan melihat benang merahnya - kecanduan kami pada pujian. Dia percaya banyak dari kita yang terprogram untuk mencari “aliran validasi yang cepat” dari mengesankan orang lain daripada kebahagiaan yang abadi.

Akibatnya, ia percaya banyak memilih karier dan jalur kerja semata-mata untuk imbalan sesaat dari disukai, dihormati atau disetujui, alih-alih berfokus pada apa yang sebenarnya membuat mereka bahagia.

O'Donnell percaya bahwa agar kita merasa bergairah, terlibat, dan bahagia dalam pekerjaan kita, pertama-tama kita harus belajar untuk fokus menemukan dan mengembangkan motivasi intrinsik yang lebih tahan lama untuk pekerjaan kita.

Otak Primitif Kami: Motivator Kesenangan Jangka Pendek
Faktanya adalah bahwa sebagian besar dari kita perlu bekerja untuk mencari nafkah. Seseorang mungkin berasumsi bahwa dorongan dasar kita untuk bertahan hidup akan cukup untuk memotivasi kita setiap hari, bahwa beberapa aspek dari otak primitif kita akan menendang untuk mendorong kita keluar dari tempat tidur dan keluar dari pintu.

Sayangnya, otak primitif sangat mirip dengan anak yang tidak sabar - ia menginginkan kepuasan instan, bukan hadiah jangka panjang yang tinggi. Ketika emosi yang diatur oleh otak limbik kita terlibat dalam suatu keputusan, kita jauh lebih mungkin untuk mengambil keputusan jangka pendek merasa-baik atas hasil di masa depan yang tidak dapat dilihat atau dirasakan oleh otak primitif.

Ini adalah otak limbik yang menentukan kecanduan kita untuk memuji, dan untuk keputusan impulsif lainnya di mana kita memilih kesenangan instan daripada kebahagiaan abadi di masa depan.

Sebagai contoh, jika kita bangun takut hari kerja kita, dan pilihan tinggal di rumah dan bermain bohong ada di atas meja, otak limbik kita akan memberi tahu kita betapa indahnya perasaan kita jika kita memanggil sakit, benar-benar mengabaikan kemungkinan masa depan yang mengganggu. kehilangan pekerjaan kita.

Jadi bagaimana kita mengesampingkan otak hewan kita cukup lama untuk memupuk insentif yang tepat, motivasi intrinsik dan langgeng untuk bangun setiap hari dan menuju kerja?

Pandangan tentang Gaya Motivasi
Untungnya, otak kita yang lebih primitif melanjutkan untuk mengembangkan neokorteks, bagian pemikiran kognitif yang bertanggung jawab atas bahasa, kreativitas, dan fungsi eksekutif. Ini adalah bagian dari otak kita yang memungkinkan kita untuk menangkal impuls sistem limbik kita dan membayangkan konsekuensi jangka panjang dari tindakan dan keputusan kita.

Kami kemudian menggunakan hasil masa depan yang dibayangkan ini, serta pemikiran kami yang lain, sebagai motivasi dalam pilihan kita sehari-hari.

Tapi seperti yang kita dengar sebelumnya dari J.T. O'Donnell, tidak semua gaya motivasi sangat efektif atau bahkan bermanfaat. Untuk kesempatan terbaik dalam menumbuhkan kebahagiaan dan kepuasan abadi dalam hidup kita, kita perlu menciptakan strategi motivasi diri yang bermanfaat, positif dan efektif yang melayani kita dengan baik dalam jangka pendek dan jangka panjang.

Salah satu langkah adalah pertama-tama melihat apa yang menyebabkan gaya motivasi yang tidak efektif atau tidak sehat. Di bidang Neuro-Linguistic Programming (NLP), ada beberapa cara di mana kita dapat mengidentifikasi dan menghilangkan jenis strategi motivasi diri ini, sehingga memberi ruang bagi kita untuk mengadopsi pendekatan baru dan lebih sukses.
Strategi Motivasi yang Tidak Efektif

Pada dasarnya, kami memiliki dua motivator dasar untuk pilihan dan keputusan kami. Kita memilih untuk menjauh dari hasil negatif yang dibayangkan, atau bergerak menuju hasil positif yang dibayangkan.

Sementara menghindari hasil negatif bisa menjadi motivasi yang sangat kuat untuk mengubah perilaku dalam jangka pendek (yaitu 'jika saya makan kue ini, saya akan menjadi gemuk dan tidak ada yang akan mencintaiku' atau 'jika saya tidak pergi untuk bekerja hari ini, saya akan dipecat '), mereka cenderung tidak terlalu efektif dalam jangka panjang. Mereka juga cenderung menciptakan perasaan harga diri yang rendah, kecemasan dan ketidakberdayaan.

Strategi motivasi yang tidak membantu dapat diidentifikasi dengan memperhatikan dialog batin Anda dalam situasi-situasi di mana Anda cenderung mengalami kesulitan memotivasi diri sendiri, atau di mana Anda berjuang dengan penundaan, penghindaran, atau ketakutan akan kegagalan. Dalam NLP, strategi motivasi yang efektif termasuk dalam salah satu dari empat gaya berikut:

Motivator Negatif
Orang ini menunda-nunda dan hanya termotivasi untuk mengambil tindakan setelah membayangkan konsekuensi mengerikan dari menunggu lebih lama. "Jika saya tidak menyelesaikan laporan ini pada hari Senin, saya pasti akan dipecat."

Sang Diktator
Orang ini memotivasi diri mereka sendiri dengan mengeluarkan 'perintah' untuk bertindak, biasanya dengan suara keras, memerintah, dan seringkali kritis. Mereka akan menggunakan kata-kata seperti 'harus', 'harus' dan 'harus'. ‘Berhentilah menjadi malas dan lakukan tindakan bersama - Anda harus menyelesaikan laporan ini tepat waktu.’

"Luar Biasa"
Orang-orang dengan gaya motivasi ini membayangkan seluruh tugas atau tujuan yang mereka hadapi sebagai salah satu upaya global yang harus diselesaikan sekaligus, alih-alih dalam potongan yang dapat dikelola.

Mereka kemudian menjadi kewalahan dan berkecil hati bahkan untuk mengambil langkah pertama. "Saya harus menulis laporan lengkap setiap hari Senin selama sisa karier saya. Bagaimana saya akan melakukan ini setiap minggu? "

"Imagineer Suram"
Orang ini membayangkan diri mereka melakukan tugas yang tidak menyenangkan atau luar biasa, dan membencinya sepanjang jalan.

Mereka hanya membayangkan betapa buruknya perasaan mereka selama proses itu, daripada membayangkan segala hasil positif. ‘Saya benci menulis laporan ini. Saya akan menggunakan akhir pekan untuk menyelesaikannya, dan melewatkan pertandingan pada hari Minggu. Akhir pekan saya akan hancur. "

Masalah dengan strategi motivasi ini adalah bahwa mereka sering gagal, atau menjadi bumerang. Orang tersebut mungkin merasa sangat kewalahan dengan tugas yang bahkan mereka tidak ingin memulainya; mereka mungkin secara tidak sadar menyabot upaya mereka karena penentangan atau perlawanan; atau mereka mungkin menyelesaikan tugas, tetapi pada akhirnya merasa tertekan dan marah.

Cara Membuat Strategi Motivasi yang Baik
Jika Anda telah mengidentifikasi beberapa gaya motivasi negatif atau tidak membantu ini dalam diri Anda, selamat! Sekarang Anda dapat mengambil langkah untuk menggantinya dengan strategi yang lebih efektif, dan jauh lebih menyenangkan.

Berikut adalah beberapa pedoman dasar untuk menciptakan strategi motivasi terbaik, menurut NLP: 

1. Buat Dialog Internal Anda Menyenangkan dan Memikat
Jadilah pemandu sorak Anda sendiri, bukan diktator. Gunakan kata-kata positif tentang kemungkinan dan dorongan seperti 'Aku bisa', 'Aku mau', 'Aku inginkan' dan 'Aku akan' alih-alih menilai istilah seperti seharusnya dan harus.

Sertakan representasi mental atau fisik dari tugas yang berhasil diselesaikan. Bayangkan konsekuensi positif yang terkait dengan penyelesaiannya.

2. Memotongnya
Dalam NLP, ini berarti memecah tugas besar dan sering melelahkan menjadi langkah-langkah kecil yang lebih mudah dikelola.

3. Temukan Motivasi Intrinsik Anda
Menemukan pekerjaan yang benar-benar memuaskan kita tidak selalu mudah. Ini bisa berarti datang ke realisasi menyakitkan kadang-kadang tentang motivasi dan kompromi masa lalu kita, dan membuat perubahan yang sesuai.

Tetapi melakukan upaya untuk menemukan dan mengembangkan lebih banyak motivasi intrinsik untuk pergi bekerja, seperti pemenuhan pribadi, makna dan semangat, akan melayani kita jauh lebih baik daripada tekanan atau harapan eksternal.
Pikiran terakhir

Mengembangkan strategi motivasi yang cerdas, efektif, dan positif dapat membantu kita membuat keputusan yang baik yang melayani kebahagiaan kita baik jangka pendek maupun jangka panjang.

Jika Anda merasa sulit untuk menarik diri dari tempat tidur di pagi hari karena Anda takut pergi bekerja, dan perubahan dalam karier atau tempat kerja belum menjadi pilihan, coba lihat dialog internal Anda dan buat perubahan bagaimana Anda memotivasi diri sendiri.

Anda akan kagum dengan hasil yang dapat Anda raih ketika Anda menjadi pendukung terbaik bagi tujuan dan impian Anda.

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir