8 Tips untuk Mengatasi Kecemasan Selama Krisis paru Baya

photo credit: Steven Spassov via unsplash.com

Hadapi saja: mengalami kecemasan menyebalkan. Sangat stres untuk terus-menerus khawatir tentang hal-hal yang mungkin atau mungkin tidak terjadi di masa depan.

Bagaimana jika Anda mengatasi kecemasan sambil juga menghadapi krisis paruh baya? Jika Anda berada dalam situasi seperti itu, sangat penting untuk mengetahui apa tujuan Anda. Menangani salah satu dari dua masalah ini sendiri sudah cukup menantang, tetapi gabungkan semuanya dan Anda mendapat badai yang cukup serius.

Jika Anda di sini dan sudah bisa melihat awan gelap mendekat, maka Anda pasti ingin membaca 8 tips yang bisa ditindaklanjuti tentang cara mengatasi kecemasan Anda selama krisis setengah baya.

1. Sadarilah Bahwa Memiliki Krisis Baya Setengah Adalah Normal

Pernahkah Anda mendengar kurva U dalam kebahagiaan?

Ini sebenarnya mungkin salah satu alasan Anda membaca artikel ini sekarang. Lihat, kebahagiaan telah banyak diteliti, dan kurva-U telah menjadi pengamatan yang konsisten dalam banyak penelitian ini.

Saya pikir contoh terbaik dari kurva-U ini diamati dalam data survei Gallup World Poll. Ini adalah survei kebahagiaan terbesar di dunia, dan diterbitkan setiap tahun. Dalam makalah 2016, Carol Graham dan Julia Ruiz Pozuelo menemukan bahwa kurva U dalam kebahagiaan dapat diamati di hampir setiap negara.

Kurva U ini sangat sederhana untuk dipahami. Kebahagiaan Anda kemungkinan akan mencapai tingkat terendah selama krisis setengah baya Anda:

Apa hubungannya kurva U ini dengan kecemasan atau krisis paruh baya Anda?

Sederhana saja:

Krisis setengah baya jauh lebih umum daripada yang Anda kira. Setelah mengatakan itu, mari selami ujung yang kedua.

2. Ketahuilah bahwa Anda Bukan Satu-Satunya yang Berjuang

Kita semua adalah pilot hidup kita. Analoginya adalah kita mengemudikan pesawat yang penuh penumpang (pikirkan keluarga, teman, dan orang penting lainnya).

Apa tujuan utama Anda sebagai pilot?

Untuk memberi kesan kepada penumpang Anda bahwa Anda berada dalam kendali penuh dan bahwa semuanya berjalan lancar dan efisien.

Masalahnya, kita semua adalah pilot dari penerbangan kita sendiri, dan kita semua mengalami beberapa turbulensi setiap saat.

Sebagai pilot yang baik, kita diajarkan untuk tidak meniup alarm dan memulai prosedur darurat setiap kali kita menghadapi beberapa gejolak. Tidak mungkin, kita perlu menyediakan penumpang dengan penerbangan yang menyenangkan dan santai. Kami pikir kami perlu menciptakan kesan bahwa semuanya terkendali.

Penting untuk mengetahui bahwa semua orang adalah pilot dan bahwa setiap orang berusaha menciptakan kesan bahwa semuanya terkendali. Pada kenyataannya, bagaimanapun, itu adalah fakta bahwa setiap pilot akan mengalami beberapa turbulensi selama penerbangan mereka (hidup mereka). Itulah yang menyebabkan U-shape ini dalam kebahagiaan.

Sama seperti Anda, orang lain juga ragu untuk menunjukkan kecemasan dan kekhawatiran mereka kepada publik. Saya berani bertaruh Anda membaca artikel ini sekarang, tanpa memberi tahu orang lain bahwa Anda sedang menghadapi tantangan ini.

Masalahnya, menyangkal krisis paruh baya Anda tidak membuat kecemasan Anda hilang.

Kiat saya kepada Anda adalah mengetahui bahwa Anda tidak sendirian, dan bahwa banyak orang di seluruh dunia menghadapi perasaan cemas yang sama selama krisis setengah baya. Karena itu, ada baiknya untuk membuka kecemasan Anda kepada orang-orang yang dekat dengan Anda
.
3. Jangan Membandingkan Diri Anda dengan Orang yang "Harus Jadi"

Yang ini sangat penting. Beberapa orang menghabiskan seluruh hidupnya untuk memenuhi harapan, apakah mereka berasal dari orang tua, teman sebaya atau dari masyarakat. Mereka bekerja keras setiap hari, dan akhirnya merasa sengsara.

Mengapa?

Karena mereka berusaha memenuhi harapan yang tidak sesuai dengan hasrat atau tujuan hidup mereka.

Penting untuk berhenti membandingkan diri Anda dengan harapan-harapan itu.

Seorang teman saya telah belajar kedokteran selama 8 tahun sekarang. Orang tuanya melamarnya untuk belajar kedokteran dan dia langsung saja melakukannya tanpa mengkritik keputusan ini. Pada titik ini, dia perlahan-lahan menjadi sadar bahwa dia hanya bekerja keras karena itulah yang diharapkan orang lain darinya.

Dia baru-baru ini mengatakan kepada saya bahwa dia tidak bahagia.

Apakah Anda menemukan diri Anda berada di kapal yang sama? Lalu berhentilah membandingkan diri Anda dengan orang yang "seharusnya" dan mulai menjadi orang yang Anda inginkan.

4. Cari tahu apa yang benar-benar Anda inginkan dalam hidup

Apa yang kamu inginkan dari kehidupan?

Pertanyaan ini sangat umum, tetapi membuat Anda berpikir tentang apa yang benar-benar Anda inginkan. Jawaban biasanya merupakan variasi atau kombinasi dari yang berikut:

    Keberhasilan
    Merasa dicintai
    Memiliki dampak positif
    Nasib

Jika Anda membaca ini, Anda mungkin berpikir:

"Aku ingin semua yang baru saja kau katakan!"

Masuk akal, bukan? Siapa yang tidak ingin merasa dicintai, atau menjadi sukses?

Saya ingin menantang Anda untuk berpikir lebih jauh.

Mengapa Anda ingin semua ini keluar dari kehidupan? Saya berani bertaruh Anda akan menemukan jawaban di sepanjang baris: "Saya hanya ingin bahagia".

Anda tahu, tujuan-tujuan ini dalam hidup kita hanya ada karena kita memiliki alasan untuk percaya bahwa kita akan bahagia ketika kita benar-benar mencapainya.

Namun, yang tidak disadari oleh banyak orang adalah bahwa Anda seharusnya sudah bahagia ketika mengejar tujuan ini!

Saya telah melacak kebahagiaan saya selama lebih dari 5 tahun sekarang. Sebelum saya mulai melacak kebahagiaan saya, saya ingin - antara lain - menjadi kaya dan bebas secara finansial. Mengapa? Karena saya sedang mengerjakan pekerjaan yang sangat saya benci.

Selama 5 tahun terakhir, kebahagiaan saya telah bergerak sedikit (ini adalah pernyataan yang meremehkan).

Sepanjang waktu ini, saya terus-menerus memaksa diri untuk memikirkan pertanyaan-pertanyaan ini:

Apa yang saya inginkan dari kehidupan? Apa yang membuat saya bahagia?

Saya telah belajar bahwa saya tidak ingin menjadi kaya. Saya hanya ingin tidak harus melakukan pekerjaan yang tidak saya sukai. Alih-alih berfokus pada mimpi pipa yang samar-samar (berhenti dari pekerjaan mengerikan saya dengan cukup uang di bank), saya fokus untuk secara aktif mengarahkan hidup saya ke arah terbaik segera.

Apa yang saya lakukan?

Saya mengarahkan karir saya ke arah yang berbeda, meskipun bayarannya lebih rendah. Saya fokus untuk menjadi bahagia sekarang, daripada hanya merencanakan untuk kebahagiaan masa depan saya.

Yang ingin saya katakan adalah bahwa itu benar-benar perjalanan yang jauh lebih penting daripada tujuan. Anda dapat menghabiskan seluruh hidup Anda bekerja menuju sesuatu yang Anda pikir Anda inginkan (menjadi kaya, sukses atau memiliki karier yang hebat), sementara Anda harus benar-benar fokus untuk bahagia sekarang!

Hidup ini terlalu singkat untuk hanya fokus pada akhirnya mencapai kebahagiaan. Anda harus mulai mencintai apa yang Anda lakukan SEKARANG. Jangan terus menunda kebahagiaan Anda.

5 Keluar dari Zona Nyaman Anda

Biasanya ketika kita menemukan diri kita dalam situasi yang sulit - tanpa bisa kembali ke kehidupan Anda yang biasa - bahwa kita benar-benar mengetahui siapa kita dan apa yang kita inginkan.

Sangat sederhana ketika Anda memikirkannya. Anda hanya tahu siapa Anda, apa yang Anda mampu dan apa yang Anda dibuat saat Anda diuji.

Banyak dari kita (termasuk saya) menghabiskan karier hanya mengikuti arus. Kami tidak mempertanyakan pilihan yang kami buat, atau yang dibuat untuk kami. Kami hanya mengangguk dan bergerak ke arah mana pun yang diinginkan oleh manajer, kolega, dan teman kami.

Akibatnya, hampir semua orang akan mencapai fase di mana Anda mengetahui bahwa apa yang Anda lakukan bukanlah sesuatu yang ingin Anda teruskan.

Saranku? Ambil langkah di luar zona nyaman Anda, dan coba sesuatu yang belum pernah Anda lakukan sebelumnya:

    Tetapkan tujuan yang berbeda. Alih-alih berfokus pada karir Anda, habiskan waktu untuk hobi baru.
    Lakukan pendakian multi-hari sendiri.
    Jika Anda belum melakukannya, buka kecemasan Anda dengan teman atau keluarga.

Penting untuk mencoba sesuatu yang belum pernah Anda lakukan sebelumnya. Itu tidak harus menjadi sesuatu yang drastis. Anda hanya dapat menemukan apa yang Anda lewatkan jika Anda mencoba sesuatu yang baru.

6. Bersyukurlah atas Apa yang Sudah Anda Miliki

Pikirkan tentang apa yang sudah Anda capai, daripada hal-hal yang masih ingin Anda lakukan.

Sangat penting untuk menyadari hal-hal hebat apa yang sudah Anda miliki dalam hidup Anda. Pikirkan prestasi Anda, orang-orang yang tinggal bersama Anda, kehidupan yang memiliki pengaruh positif terhadap Anda. Ini semua adalah hal-hal besar yang harus Anda syukuri.

Umat ​​manusia sulit untuk menyenangkan. Kami terus mencari lebih banyak, tanpa menghargai apa yang kami miliki. "Keserakahan" ini bisa membuat kita tidak bahagia.

Kiat saya untuk Anda adalah berfokus pada hal-hal baik yang Anda alami ketika Anda khawatir tentang krisis setengah baya Anda. Ingatlah bahwa seorang pesimis melihat hal-hal negatif atau kesulitan dalam setiap kesempatan sedangkan orang optimis melihat peluang dalam setiap kesulitan.

Anda perlu mencoba dan mengatasi waktu yang menantang ini dari sudut positif. Berfokuslah pada apa yang sudah Anda miliki daripada apa yang saat ini Anda lewatkan, dan pergi dari sana.

7. Buat Jurnal Perjalanan Anda

Jika Anda masih memiliki pendapat bahwa menulis jurnal adalah untuk gadis kecil, maka Anda harus bangun.

Saya telah menulis jurnal selama lebih dari 5 tahun sekarang, dan jumlah pengetahuan yang saya peroleh selama ini sangat berharga. Membuat jurnal tentang apa yang memakan saya telah memberi saya lebih banyak kesadaran diri, sampai pada titik di mana saya lebih mampu menavigasi melalui masa-masa sulit. Ini terjadi lebih sering daripada yang bisa saya ingat.

Membuat jurnal adalah salah satu hal yang paling diremehkan yang dapat Anda lakukan untuk mengenal diri Anda lebih baik. Jadi, ketika Anda selesai membaca artikel ini, saya benar-benar menyarankan Anda untuk menuliskan apa yang Anda hadapi.

    Apa yang membuat Anda cemas?
    Apa yang tidak kamu sukai?
    Apa yang kamu inginkan dari kehidupan?
    Bagaimana Anda ingin sampai di sana?

Ini semua adalah pertanyaan kritis yang dapat Anda jawab dalam jurnal Anda.

Kapan pun Anda merasa cemas lagi, Anda dapat membuka jurnal dan menambahkan pemikiran terbaru Anda di sana juga. Atau Anda dapat membaca ulang pemikiran lama Anda untuk lebih memahami apa yang menyebabkan kecemasan Anda.

Memulai menulis jurnal tidaklah sulit. Anda akan segera mengetahui bahwa banyak orang yang berbeda menemukan nilai dan tujuan dengan membuat jurnal.

8. Lihat Terapis

Ini mungkin bukan tip yang Anda harapkan untuk dilihat di sini, tetapi ini sangat sederhana:

Terapi dapat membantu Anda dalam menghadapi kecemasan Anda selama krisis paruh baya.

Anda seharusnya tidak merasa terlalu bangga untuk pergi menemui terapis. Stigma negatif dari menemui seorang terapis seharusnya tidak menghentikan Anda dari menemukan bantuan yang Anda butuhkan.

Pikirkan tentang hal ini: tidak ada tabu melihat dokter ketika Anda sakit fisik, kan? Maka Anda pasti tidak perlu khawatir untuk pergi ke terapi untuk sesuatu yang Anda perjuangkan secara emosional.

Membotolkan perasaan Anda adalah hal terakhir yang ingin Anda lakukan saat ini.

Jika Anda menemukan seorang terapis yang dapat Anda bagikan secara terbuka dengan masalah Anda dan orang yang memahami Anda, maka lakukan saja.
Pikiran terakhir

Hal paling penting untuk diingat ketika berhadapan dengan kecemasan selama krisis paruh baya Anda adalah mengetahui bahwa Anda tidak sendirian. Perasaan negatif yang Anda alami adalah normal dan banyak orang lain mengalaminya juga. Untuk mengatasi perasaan ini dengan lebih baik, saya ingin Anda:

    Berhentilah membandingkan diri Anda dengan apa yang seharusnya.
    Cari tahu apa yang Anda inginkan dari kehidupan.
    Keluarlah dari zona nyaman Anda untuk sementara waktu, dan cobalah sesuatu yang berbeda. Misalnya, melakukan perjalanan beberapa hari sendirian atau membuka kecemasan Anda kepada keluarga atau teman.

    Hadapi kecemasan Anda dengan berfokus pada hal-hal positif yang sudah Anda miliki di sekitar Anda. Jangan hanya melihat sisi negatif dari situasi Anda.
    Buat jurnal dan tuliskan pemikiran Anda. Cari tahu apa yang Anda inginkan dari kehidupan dan tuliskan bagaimana Anda ingin sampai di sana. Kemudian Anda dapat kembali ke jurnal saat Anda cemas lagi. Jangan memendam emosi Anda.

    Ketika Anda terus cemas tentang krisis paruh baya Anda, pertimbangkan untuk berbicara dengan terapis.

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir