12 Taktik untuk Bernegosiasi Lebih Baik dan Tidak Menjadi Pushover

Dikatakan bahwa Anda tidak mendapatkan apa yang pantas Anda dapatkan, Anda mendapatkan apa yang Anda negosiasikan. Saya telah melihat permainan ini berulang kali - dalam hidup saya sendiri dan dalam kehidupan orang lain. Kemungkinannya, Anda juga. Pernahkah Anda berada dalam situasi pekerjaan di mana Anda dipekerjakan dan berpikir Anda memiliki kesepakatan yang baik hanya untuk menyadari bahwa seorang rekan kerja menerima banyak hal?

Terlepas dari seberapa terampil Anda, kemungkinan Anda bisa mendapat manfaat dari kiat-kiat yang membuat Anda menjadi negosiator yang lebih baik. Misalnya, jika Anda sedang dalam pembicaraan untuk membeli rumah dan berdiskusi di antara penjual, agen penjual dan agen Anda sendiri, Anda bisa mendapat manfaat dari artikel berikut untuk membantu Anda tetap tenang di bawah tekanan dan menegaskan keinginan Anda.
photo credit: rawpixel via unsplash.com

Jika Anda bersiap untuk bernegosiasi untuk posisi atau promosi baru, dan mempertanyakan apakah Anda meminta terlalu sedikit, terlalu banyak atau hanya cukup, berikut adalah setidaknya 12 poin tentang cara bernegosiasi lebih baik sehingga Anda dapat mengingat sebelum menuju dalam negosiasi.


1. Memahami Bahwa Negosiasi Sangat Stres, dan Tidak Apa-apa

Berjalan ke negosiasi tidak seperti berjalan ke makan siang informal dengan seorang teman. Negosiasi pada dasarnya bersifat stres, dan Anda harus melepaskan diri karena merasa cemas dengan diskusi memompa adrenalin ini.

Minda Harts, pendiri The Memo, berbagi,
    Negosiasi adalah permainan berisiko tinggi karena semuanya ada di telepon. Itu wajar untuk merasakan kecemasan. Apakah Anda sedang merundingkan pembayaran, pemerataan atau apa pun, penting untuk mempersiapkan diri untuk percakapan berisiko tinggi. Anda dapat melakukan ini dengan melakukan penelitian, bermain peran dan memperjelas nilai Anda. 

2. Ketahui Nilai Anda
Sebelum Anda duduk di meja perundingan atau negosiasi, Anda harus memiliki rasa yang jelas tentang nilai Anda. Pahami apa yang Anda lakukan lebih baik daripada yang lain dan pahami bagaimana pekerjaan Anda akan meningkatkan organisasi atau perusahaan tempat Anda bergabung atau ingin bergabung.

Pada tingkat yang paling mendasar, Anda harus memiliki perasaan yang baik tentang bagaimana keterampilan Anda akan menambah nilai bagi perusahaan. Ketika Anda memiliki rasa harga diri Anda, Anda memiliki titik awal atau kerangka referensi dalam negosiasi. Anda juga akan lebih siap untuk menjawab pertanyaan "apa persyaratan gaji Anda?"

Harts setuju,
   Jika Anda masuk ke negosiasi yang tidak mengetahui nilai Anda, Anda akan melihat kepada orang lain untuk menentukan nilai Anda dan mereka mungkin tidak menghargai kontribusi Anda dengan tepat. Memahami keterampilan dan keahlian Anda, dan mengetahui nilai Anda memungkinkan Anda untuk memposisikan diri dari tempat atau kekuatan.
3. Pahami Emosi Anda dan Emosi Orang Lain
Di tempat kerja, wanita telah dikondisikan untuk menyembunyikan atau meninggalkan emosi. Pria dan wanita sama-sama diberi tahu bahwa emosi tidak memiliki tempat dalam negosiasi. Ini tidak sepenuhnya benar. Tidak bermanfaat bagi kita untuk menghindari atau membuang emosi.

Kita harus memahami emosi kita dan juga emosi orang lain. Ketika Anda memahami emosi Anda dan bekerja untuk menjadi cerdas secara emosional, Anda mengantisipasi apa yang orang lain rasakan dan merespons sesuai.



Ketika Anda secara sadar mencoba memahami emosi orang lain, Anda membiarkan wawasan itu membantu Anda, memungkinkan Anda untuk berputar dan menyesuaikan diri selama negosiasi yang sebenarnya. Gagal memahami emosi mungkin berarti Anda tidak dapat mengembangkan pendekatan kreatif untuk tantangan yang tidak terduga.

Peneliti Kimberlyn Leary, Julianna Pillemer dan Michael Wheeler mengamati dalam artikel Harvard Business Review 2013:

   Yang benar adalah bahwa gairah hidupmu penting dalam pembuatan kehidupan nyata dan penyelesaian perselisihan. Anda perlu memahami, menyalurkan, dan belajar dari emosi Anda untuk beradaptasi dengan situasi yang ada dan melibatkan orang lain dengan sukses. Itu berarti Anda harus siap secara emosional untuk bernegosiasi — bahkan ketika Anda mengharapkan prosesnya berjalan dengan lancar. 

4. Melakukan Banyak Penelitian
Anda tidak dapat mulai mengetahui apa yang adil dan apa yang pantas tanpa penelitian.

Jika Anda sedang bernegosiasi untuk posisi atau promosi baru, Anda ingin mengetahui paket manfaat pendahulu Anda. Anda akan ingin mencoba untuk menentukan apa yang orang terakhir yang wawancarai dan mungkin ditawari posisi yang diterima. Anda ingin meninjau perusahaan 990 untuk menentukan apa yang menghasilkan tertinggi dan apa yang dilakukan orang-orang itu. Anda akan ingin tahu apa yang ditawarkan pasar untuk posisi seperti yang Anda lamar dan untuk apa Anda dapat diganti.

Jika Anda sedang bernegosiasi untuk rumah baru, Anda akan ingin tahu apa yang dinilai oleh rumah, apakah ada hak gadai terhadap properti, upgrade apa yang telah dilakukan penjual ke rumah dan apa rumah lain di blok telah dijual. Anda juga ingin tahu apakah ada penyitaan di area tersebut sehingga Anda akan tahu bagaimana penyitaan tersebut berdampak pada nilai properti Anda.

Jika Anda dalam negosiasi perburuhan, ada serangkaian informasi lain (seperti laba, informasi dari tahun 990-an, keluhan publik, tujuan jangka panjang, dll.) Yang perlu Anda ketahui sebelum Anda dapat mulai mengetahui apa yang adil dan dapat diterima untuk perusahaan dan serikat pekerja.

Intinya adalah bahwa berjalan ke negosiasi tanpa informasi adalah resep untuk bencana dan ketidakpuasan.

5. Memahami Apa yang Memotivasi Pihak Lain
Bagi sebagian orang, status penting. Bagi yang lain, uang dan sumber daya penting. Bagi yang lain, otonomi dan fleksibilitas adalah motivator.

Terlepas dari sisi mana dari tabel negosiasi yang Anda duduki, Anda perlu memahami apa yang memotivasi orang-orang dengan siapa Anda bernegosiasi. Anda tidak dapat menilai apa yang perlu Anda berikan atau buat penawaran yang sesuai tanpa pemahaman tentang motivator utama.

6. Jangan Menunggu Kesempurnaan
Salah satu hal yang saya sukai dari The Confidence Code karya Katty Kay dan Claire Shipman adalah bahaya bahaya kesempurnaan. Mereka menyatakan bahwa seringkali wanita menunggu kesempurnaan sebelum mengirimkan proyek atau meminta kenaikan gaji atau promosi. Mereka menunjukkan bahwa kita meremehkan pekerjaan kita sendiri.

Saya melihat ini dalam karir saya sendiri, dan saya membayangkan itu berdering juga untuk orang lain. Bagi saya yang paling penting dari buku mereka adalah bahwa kesempurnaan bukanlah asuransi untuk kemajuan. Anda tidak harus sempurna untuk memulai negosiasi atas apa yang Anda inginkan.



Jika Anda menunggu kesempurnaan, Anda mungkin tidak pernah mencari kenaikan gaji, promosi, atau penugasan kembali itu.


7. Katakan Jika Takut

Jika Anda adalah seseorang yang menghindari konflik dan pikiran untuk bernegosiasi membuat Anda takut, Anda harus tahu bahwa Anda dapat bernegosiasi sambil takut.

Anda tidak harus berani bernegosiasi. Anda dapat meminta apa yang Anda inginkan, bahkan ketika itu membuat Anda takut.

Saya ingat sangat menginginkan kenaikan gaji tetapi terlalu takut untuk memintanya. Saya takut saya akan memperkenalkan topik pada waktu yang salah; Saya takut bos saya akan mengejek ketika saya mengajukan permintaan; dan yang paling penting, aku takut dia akan mengatakan tidak.

Bos saya adalah pengacara yang sangat sibuk, dan saya tahu setiap saat dari waktunya sangat berharga. Namun, saya tahu bahwa kesunyian dan keengganan saya untuk meminta apa yang saya inginkan akan menggerogoti saya.

Saya memutuskan bahwa saya hanya akan bertanya dan menyatakan permintaan saya saat check-in. Dia bilang tidak. Saya memikirkan presentasi saya dan menyadari bahwa saya seharusnya membuat permintaan saya secara lebih formal. Seharusnya saya menuliskannya dan menguraikan kontribusi saya. Saya tidak mengantisipasi bahwa permintaan informal pun dapat membuat saya lebih dekat dengan apa yang saya inginkan.

Beberapa bulan kemudian, bos saya memberi tahu saya bahwa dia tidak melupakan permintaan saya, dan ketika tiba saatnya untuk kenaikan biaya hidup tahunan, saya menerimanya juga sebagai benjolan kecil. Dia melakukan persis seperti yang dia janjikan.

Ke depan, saya akan lebih siap, tetapi pelajaran bagi saya adalah bertanya, bahkan ketika takut.


8. Bersedia untuk Pergi

Setiap peluang bukan untuk Anda. Terlepas dari seberapa besar Anda menginginkan posisi itu, rumah atau promosi, berusahalah untuk pergi jika Anda tidak menerima kesepakatan yang masuk akal untuk Anda.

Jangan biarkan diri Anda putus asa dan menerima posisi yang akan Anda lihat dengan tidak baik di masa depan. Memiliki kepercayaan diri yang cukup pada diri sendiri dan kemampuan Anda untuk meninggalkan meja sepenuhnya.

Ketika pasangan Anda yang sedang berselisih atau berunding menyadari bahwa Anda bersedia untuk pergi sepenuhnya, dia mungkin bernegosiasi dengan keyakinan yang lebih baik.

9. Hindari Kerahasiaan
Saya seorang pendukung yang berhati-hati, tetapi kebijaksanaan bisa menjadi musuh dalam negosiasi.

Untuk menegosiasikan kesepakatan terbaik, Anda mungkin perlu menghindari kerahasiaan. Anda perlu bertanya kepada orang lain apa yang mereka peroleh atau apakah penawaran yang Anda terima masuk akal untuk pengalaman Anda selama bertahun-tahun, untuk wilayah negara tempat Anda tinggal atau posisi yang Anda lamar.



Jika memungkinkan, cari tahu apakah perusahaan menawarkan posisi itu kepada orang lain dan dengan syarat apa. Saya sedang bernegosiasi untuk suatu posisi dan merasa nyaman menerima $ 85.000, dan kemudian seorang teman mengatakan kepada saya bahwa perusahaan menawarkan posisi itu kepada seorang pria dengan kredensial dan pengalaman yang sama sebesar $ 100.000. Dengan bantuan seorang teman, saya bisa mendapatkan $ 99.840.

Contoh ini menggambarkan mengapa penting untuk berbicara dengan kolega dan mentor tepercaya tentang penawaran dan meminta masukan mereka tentang apakah Anda mendapatkan penawaran terbaik.

10. Carilah Menang-Menang
Negosiasi bukanlah satu pihak yang mengambil semua, jadi cobalah untuk tidak jatuh ke dalam perangkap "pemenang" dan "pecundang". Dimungkinkan untuk bernegosiasi dengan cara di mana tidak ada yang kalah tetapi semua orang menang.

Cara terbaik untuk memastikan situasi win-win adalah melakukan banyak penelitian, memahami apa yang memotivasi pihak lain dan bersedia untuk menunjukkan dan membedakan emosi.

Strategi lain untuk mengidentifikasi win-win adalah mendengarkan dengan cermat selama negosiasi untuk melihat apa yang menarik bagi pihak lain. Orang akan memberi tahu Anda apa yang mereka inginkan - pertanyaannya adalah apakah Anda mendengarkan.

Jika Anda selaras dengan orang yang Anda bernegosiasi, Anda akan lebih siap untuk mengidentifikasi apa yang dia butuhkan untuk merasa puas dan memberikannya kepada individu tersebut.

11. Menolak untuk Mengisi Jeda 
Dalam pekerjaan PR saya, saya melatih kolega dan klien untuk menahan keinginan untuk mengisi jeda selama wawancara media. Salah satu taktik yang digunakan beberapa wartawan adalah diam selama tahap wawancara yang berbeda, berharap orang yang diwawancarai akan terus berbicara. Tetapi dengan banyak kata-kata datang banyak peluang untuk kesalahan.

Hal yang sama berlaku dalam negosiasi. Begitu Anda menyatakan persyaratan paket gaji dan kompensasi Anda, diamlah. Jika orang yang Anda ajak bicara diam, Anda tetap diam dengannya. Jangan mengisi jeda dengan menurunkan persyaratan Anda atau menambahkan obrolan dengan canggung karena Anda merasa tidak nyaman dengan keheningan. Menolak mengisi jeda.

12. Jujurlah
Ketika Anda bernegosiasi untuk posisi baru, jelaskan dengan diri sendiri tentang apa yang Anda butuhkan. Jujurlah dengan diri sendiri sehingga Anda bisa jujur ​​pada orang lain.

Jika penawaran mewakili 70 persen dari apa yang Anda inginkan, jangan buang 30 persen yang tidak Anda terima. Jika Anda jujur, Anda dapat membuat keputusan berdasarkan informasi tentang apakah posisi itu memang untuk kepentingan terbaik Anda atau apakah Anda harus membuka diri untuk peluang lain.

Jika Anda dapat memperhatikan poin-poin ini dan menggunakan taktik ini, saya yakin Anda akan bernegosiasi dengan cara yang membuat Anda dan pihak lain apa yang benar-benar Anda butuhkan. Anda dapat bernegosiasi seperti seorang profesional dan mendapatkan kehidupan yang layak Anda dapatkan.

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir