10 pengusaha sukses indonesia Paling Menginspirasi

Banyak rintangan untuk mencapai kesuksesan, ada yang menyerah di tengah pertarungan dan ada yang terus berjuang sampai akhirnya kesuksesan datang pada kehidupannya. semua itu tergantung usaha dan tidak lupa untuk berdoa.

berikut 10 pengusaha sukses dalam berbisnis di indonesia.
Pengusaha sukses indonesia
Robert Budi & Michael Bambang Hartono
Kedua saudara Tionghoa Indonesia ini benar-benar berhasil di Indonesia. Dengan almarhum bisnis tembakau ayah mereka, Djarum (pembuat rokok kretek terbesar ketiga di dunia), dan investasi mereka yang sudah berumur satu dekade di salah satu bank terbesar di Indonesia, Bank Central Asia, yang bernilai miliaran dolar.

Selain itu, saham kendali mereka dalam telekomunikasi, Sarana Menara Nusantara, telah memainkan peran besar dalam kekayaan mereka.

Selain mengendalikan telekomunikasi, mereka juga memiliki saham di perkebunan kelapa sawit dan Grand Indonesia (pusat perbelanjaan terbesar di negara ini).

Edwin Soeryadjaya
Edwin Soeryadjaya, juga dikenal sebagai Tjia Han Pun, mengalami banyak kemunduran dalam hidupnya dalam perjalanannya menuju kesuksesan bisnis. Dia adalah putra mendiang William Soeryadjaya, mantan miliarder yang mendirikan grup otomotif PT Astra International sebelum kehilangan kendali atas bisnis pada tahun 1993. Namun, Edwin Soeryadjaya tidak membiarkan semua kemunduran ini meredam semangatnya.

Beberapa tahun kemudian, ia muncul kembali dan mulai membuat nama untuk dirinya sendiri di Indonesia dan luar negeri; mendirikan Saratoga Capital dan ikut mendirikan produsen batu bara pembangkit listrik terbesar kedua di Indonesia, Adaro Energy.

Inovasi, kepemimpinan, dan semangat wirausahanya terus memotivasi generasi wirausahawan generasi berikutnya serta berhasil mendiversifikasi portofolio bisnisnya yang meliputi pertambangan, perkapalan, sumber daya energi, dan pertanian.



Chairul Tanjung
Chairul Tanjung lulus dari Universitas Indonesia dengan gelar sarjana kedokteran gigi. Namun, ia memulai bisnis dengan menjual panduan belajar ketika masih di sekolah. Usaha pertamanya adalah bisnis perdagangan peralatan medis dan gigi yang ia mulai pada tahun 1983.

Pada tahun 1987, ia mendirikan CT Corporation (sebelumnya dikenal sebagai Para Group). Melalui konglomeratnya, ia berinvestasi besar-besaran di industri media dan bisnis ritel.

Selain sebagai pengusaha yang sukses, ia juga seorang kemanusiaan. Ia mengetuai Yayasan Ginjal Nasional Indonesia dan merupakan anggota dewan Komite Indonesia untuk Program Kemanusiaan.

Djoko Susanto
Djoko Susanto, juga dikenal sebagai Kwok Kwie Fo adalah pebisnis dan pengusaha sukses di Indonesia. Karena harus putus sekolah karena larangan pemerintah Indonesia pada siswa dengan nama Cina, ia mulai mengelola warung kelontong orangtuanya pada usia 17.

Segera, ia mulai menjajakan rokok dan membuka lebih banyak kios sebelum menarik perhatian taipan rokok kretek, Putera Sampoerna. Mereka kemudian berkolaborasi dan membuka kios serupa sebelum membuka rantai supermarket diskon.

Ketika Putera Sampoerna menjual bisnisnya, Djoko Susanto kemudian mengembangkan porsi bisnis ritelnya menjadi Alfa Supermarket yang sekarang mengelola lebih dari 5.500 toko dengan beberapa merek.

Boenjamin Setiawan
Boenjamin Setiawan, juga dikenal sebagai Dr. Boen, adalah pendiri Kalbe Farma. Dimulai dari garasi sederhana di Tanjung Priok, Kalbe telah melalui masa-masa sulit selama krisis keuangan 1998.

Boenjamin Setiawan menjual semua bisnisnya kecuali Kalbe yang kemudian menjadi perusahaan farmasi terbesar di negara ini. Di tahun ke-47 operasinya, Kalbe berkembang dari waralaba intinya ke bidang-bidang yang berkaitan dengan perawatan kesehatan dan kesejahteraan.

Transformasi baru-baru ini dapat dilihat ketika Kalbe mengakuisisi perusahaan lokal, Hale International dan kemudian mendirikan perusahaan patungan dengan Milko Beverage Industry.

Eka Tjipta Widjaja
Pengusaha ini tidak mewarisi kekayaannya seperti beberapa miliarder saat ini. Sebaliknya, dia adalah seorang imigran Tionghoa yang melarikan diri dari Fujian ke Indonesia bersama keluarganya ketika dia berusia 9 tahun dan mulai menjual biskuit ketika dia masih remaja.

Dia membentuk Sinar Mas Group pada tahun 1962 yang menjadi salah satu konglomerat terbesar di negara ini dan menciptakan Yayasan Eka Tjipta, sebuah yayasan filantropi yang berfokus pada pendidikan, kemiskinan dan energi terbarukan yang bertujuan membantu Indonesia untuk mempertahankan diri.

Pada usia 90, Eka Tjipta Widjajahas sudah lama pensiun dari pusat perhatian dan menyerahkan bisnisnya kepada anak-anaknya.

Sukanto Tanoto
Sukanto Tanoto mulai bekerja di bisnis keluarga yang menjual suku cadang ke industri minyak dan konstruksi ketika ia berusia 17 tahun. Akhirnya, ia mengambil alih bisnis keluarga dan memperluasnya dengan membangun pipa gas untuk perusahaan multinasional.

Dia mendapatkan istirahat pertamanya selama krisis minyak 1972. Tidak lama kemudian, ia mendirikan Royal Golden Eagle (RGE) pada tahun 1973 untuk masuk ke bisnis kayu lapis, mengubah Indonesia dari pengekspor bahan baku (log) menjadi prosesor bernilai tambah.

Hari ini, RGE adalah grup global perusahaan berbasis sumber daya, dengan operasi manufaktur di Indonesia, Cina dan Brasil, dan penjualan di seluruh dunia.

Ciputra
Ciputra Development dan Ciputra Group yang didirikan dan dimiliki oleh Ciputra sekarang merupakan salah satu perusahaan terkemuka di Indonesia. Setelah kehilangan ayahnya di usia muda dan juga tumbuh melalui banyak kesulitan, Ciputra telah menyadari pentingnya pendidikan.

Dia telah menghabiskan jutaan dolar dalam membangun universitasnya sendiri dan menciptakan pasukan pelatih untuk mengajarkan keterampilan kewirausahaan. Ciputra tidak berhenti di situ karena ia telah mengambil tugas baru.

Dia ingin mengubah sebanyak mungkin pekerja migran Indonesia di luar negeri menjadi wirausahawan dan yang mengharuskan mereka untuk dibekali dengan keterampilan bahasa Inggris dan juga keterampilan dalam komputer dan keuangan.

Sri Prakash Lohia
Sri Prakash Lohia lahir di India tetapi ia datang ke Indonesia pada tahun 1976, pada usia 21, bersama ayahnya dan memulai bisnis mereka, Indorama Synthetics, memproduksi benang pintal.

Bisnis ini berkembang ketika Indorama Synthetics melakukan diversifikasi ke pembuatan serat poliester pada 1991 dan kemudian memproduksi resin poliester botol-grade (PET) pada 1995. Salah satu perusahaannya yang lain, Indorama Ventures memproduksi poliester dan benang dan menjadi salah satu perusahaan poliester terbesar di dunia.

Perusahaan induknya, Indorama Corporation adalah organisasi multinasional dengan produk yang dikirim ke lebih dari 90 negara di seluruh dunia.

Putera Sampoerna
Banyak yang terkejut ketika Putera Sampoerna, pewaris kerajaan Sampoerna, menjual bisnis keluarganya pada tahun 2005. Namun, ia dan keluarganya dengan cepat membangun kerajaan bisnis baru bernama Sampoerna Strategic yang merupakan perusahaan investasi yang terlibat dalam bisnis seperti telekomunikasi (PT Sampoerna Telekomunikasi Indonesia), pertanian (PT Sampoerna Agro Tbk), kehutanan (Samko Timber Limited) dan pembiayaan mikro (Sahabat).



Sampoerna adalah usaha keluarga terbaru ke dalam industri pembiayaan mikro. Selain itu, keluarga Sampoerna sangat terlibat dalam Putera Sampoerna Foundation mereka yang berfokus pada peningkatan pendidikan di Indonesia.

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir