Kisah yang tak terhitung dari Larry Page yang luar biasa (Episode 1)

Kisah motivasi parapakar.com

Suatu hari di bulan Juli 2001, Larry Page memutuskan untuk memecat para manajer proyek Google. Mereka semua.

Baru lima tahun sejak Page, kemudian seorang mahasiswa pascasarjana 22 tahun di Stanford, dipukul di tengah malam dengan sebuah visi. Di dalamnya, entah bagaimana ia berhasil mengunduh seluruh web dan dengan memeriksa tautan di antara Page-Page ia melihat informasi dunia dengan cara yang sama sekali baru.

Page apa yang ditulis malam itu menjadi dasar bagi suatu algoritma. Dia menyebutnya PageRank dan menggunakannya untuk menyalakan mesin pencarian Web baru yang disebut BackRub. Nama itu tidak melekat.

Pada Juli 2001, BackRub telah berganti nama menjadi Google dan bekerja dengan sangat baik. Ini memiliki jutaan pengguna, daftar investor yang mengesankan, dan 400 karyawan, termasuk sekitar setengah lusin manajer proyek.

Seperti pada kebanyakan startup, di tahun pertama Google ada lapisan manajemen antara CEO, Page, dan para insinyur. Tetapi ketika perusahaan tumbuh, ia menambahkan lapisan manajer, orang-orang yang dapat bertemu dengan Page dan para eksekutif senior Google lainnya dan memberikan insinyur memprioritaskan pesanan dan tenggat waktu.

Page, sekarang 28, membencinya. Karena Google hanya memiliki insinyur yang paling berbakat, lapisan supervisi tambahan tidak hanya diperlukan tetapi juga merupakan hambatan. Dia juga menduga bahwa manajer proyek Google membuat para insinyur tidak bekerja dalam proyek yang secara pribadi penting baginya. Misalnya, Laman telah menguraikan rencana untuk memindai semua buku dunia dan membuatnya dapat dicari secara online, tetapi entah bagaimana tidak ada yang mengerjakannya. Page menyalahkan manajer proyek.

Beberapa perampingan dramatis diserukan, dia memutuskan. Alih-alih manajer proyek, semua insinyur Google akan melapor kepada satu orang, seorang Wakil Presiden bidang rekayasa baru bernama Wayne Rosing, dan Rosing akan melapor langsung kepadanya.

Bos sumber daya manusia Google, seorang wanita serius dengan poni bernama Stacey Sullivan, mengira bahwa rencana Laman adalah gila, menurut pandangan "Saya Merasa Beruntung," Douglas Edwards dalam tahun-tahun awal Google. Sullivan memberi tahu Page. "Kamu tidak bisa mengatur diri sendiri!" Dia berkata. "Orang-orang membutuhkan seseorang untuk pergi ketika mereka memiliki masalah!"

Page mengabaikannya.

Sullivan menaruh keprihatinannya pada Eric Schmidt. Pada bulan Maret, Schmidt telah menjadi ketua Google. Semua orang mengira dia akan menjadi CEO segera setelah dia dapat meninggalkan pekerjaan tetapnya sebagai CEO Novell.

Schmidt setuju dengan Sullivan. Begitu juga dengan pelatih eksekutif Page, Bill Campbell. Semua orang menyebut Campbell "Pelatih" karena dia pelatih sepak bola Universitas Columbia. Dia masih berjalan dan berbicara seperti sedang mondar-mandir.

Seperti yang dijelaskan Steven Levy dalam sejarah Google yang beramai-ramai, "In the Plex," suatu malam, Campbell bertengkar hebat dengan Page tentang rencananya. Untuk membuktikan pendapatnya, Campbell membawa insinyur itu ke Page ke kantor untuk menawarkan perspektif mereka. Satu demi satu, mereka memberi tahu Page bahwa mereka sebenarnya lebih suka memiliki seorang manajer - seseorang yang akhirnya bisa diberikan dan memberi arahan kepada tim mereka.

Tapi Page ditentukan.

Secara khusus, Schmidt mungkin adalah orang yang paling buruk bagi Sullivan untuk meminta bantuan pada saat itu. Page tidak pernah di belakang mempekerjakannya - atau CEO manapun, dalam hal ini. Investor Google membuatnya melakukannya.

Tak lama, Schmidt mungkin telah menghadirkan hambatan bagi rencana Page. Tetapi belum. Itu Juli 2001 dan Schmidt belum resmi menjadi CEO. Jadi Page pergi ke depan.

Dia mewakili Rosing untuk menyampaikan berita.

Sore itu, sekitar 130 insinyur dan setengah lusin manajer proyek muncul. Mereka berdiri di luar kantor Page di tengah bilik dan sofa Google yang tidak cocok - yang, seperti perabotan kantor lainnya di perusahaan, telah dibeli dari startup yang gagal dengan harga murah.

Akhirnya, Rosing, seorang pria botak berkacamata, mulai berbicara. Rosing menjelaskan bahwa perekayasaan mendapatkan reorganisasi: Semua insinyur sekarang akan melaporkan kepadanya, semua manajer proyek keluar dari pekerjaan.

Berita itu tidak berjalan dengan baik. Manajer proyek tercengang. Mereka belum diperingatkan. Mereka baru saja dipecat di depan semua rekan mereka.

Para insinyur menuntut penjelasan. Jadi Page memberi satu. Dengan sedikit emosi, berbicara dengan nada datar, robotnya yang biasa, dia menjelaskan bahwa dia tidak suka memiliki insinyur yang bukan insinyur yang mengawasi. Insinyur tidak harus diawasi oleh manajer dengan pengetahuan teknologi terbatas. Akhirnya, katanya, manajer proyek Google tidak melakukan pekerjaan dengan sangat baik.

Ketika Page dibicarakan, dia terus mengalihkan tatapannya, menolak kontak mata langsung. Meskipun ia adalah kehadiran yang menarik dengan tinggi di atas rata-rata dan rambut hampir hitam, ia secara sosial canggung.

Berita itu disambut dengan suara gerutuan. Akhirnya, salah satu insinyur di ruangan itu, Ron Dolin, mulai berteriak pada Page. Dia mengatakan pertemuan semua tangan tidak ada tempat untuk memberikan tinjauan kinerja. Apa yang dilakukan Page adalah "benar-benar konyol," katanya, dan "benar-benar tidak profesional."

"Itu tersedot," kata salah satu manajer proyek yang mengatakan kemudian. “Saya merasa terhina karenanya. Larry mengatakan di depan perusahaan bahwa kami tidak membutuhkan manajer, dan dia berbicara tentang apa yang tidak dia sukai dari kami. Dia mengatakan hal-hal yang menyakiti banyak orang. ”

Pada akhirnya, PHK tidak melekat. Manajer proyek yang dimaksudkan Page untuk memecat hari itu malah dibawa ke organisasi operasi Google yang sedang berkembang, di bawah pimpinan Urs Hözle.

Pengorganisasian ulang Page juga tidak berlangsung lama. Sementara beberapa insinyur berkembang tanpa pengawasan, masalah muncul. Proyek-proyek yang membutuhkan sumber daya tidak mendapatkannya. Redundansi menjadi masalah. Insinyur mendambakan umpan balik dan bertanya-tanya ke mana karier mereka menuju.

Baca juga: Kisah Sukses Colonel Sanders - KFC

Akhirnya, Google mulai merekrut manajer proyek lagi.

“Saya melakukan yang terbaik untuk memberi saran bahwa ada nilai yang benar dalam manajemen, dan Anda dapat mengatur nada dengan cara Anda mengelola ini,” Stacy Sullivan mengenang dalam “Saya Merasa Beruntung.” “Semoga itu menjadi pelajaran bagi Larry. ”

Pada Agustus 2001, Schmidt telah sepenuhnya melepaskan diri dari tanggung jawabnya di Novell. Ia menjadi CEO Google - yang disebut pengawasan orang dewasa untuk Page dan co-founder-nya, Brin.

Dan untuk waktu yang lama, Larry Page sangat tidak senang.

karyawan google awalGoogle, 1999Early Googler

Semua orang tahu kisah Steve Jobs - bagaimana dia dipecat dari perusahaan yang dia dirikan - Apple - hanya untuk kembali dari pengasingan beberapa dekade kemudian untuk menyelamatkan bisnis.

Apa yang kurang dipahami adalah bahwa dewan dan investor Apple benar-benar tepat untuk memecat Jobs. Di awal karirnya, dia sangat marah, kejam, dan merusak. Hanya dengan meninggalkan Apple, merendahkan dirinya, dan menemukan kesuksesan kedua (dengan Pixar) dia bisa matang menjadi pemimpin yang akan kembali ke Apple dan membangunnya menjadi perusahaan paling berharga di dunia.

Larry Page adalah Steve Jobs dari Google.

Seperti Jobs, Page memiliki salah satu pendiri, Sergey Brin, tetapi Page selalu menjadi visi dan kekuatan penggeraknya.

Dan sama seperti investor Apple mencabut Jobs dari perusahaannya, investor Google mengabaikan keinginan Laman dan memaksanya untuk mempekerjakan CEO untuk menjadi pengawasan orang dewasa.

Keduanya kemudian mengalami periode panjang di padang belantara. Pemecatan Steve Jobs lebih parah, tetapi Page juga menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menghapus dari dunia Google sehari-hari.

Seperti Jobs, hanya melalui pengasingan yang lama ini Page dapat matang menjadi kesadaran diri akan kekuatan dan kelemahannya.

Kemudian, seperti Jobs, Page kembali dengan ambisi liar dan tekad baru.

Lawrence Edward Page

Nikola TeslaNikola TeslaWikimedia Commons

Pada malam yang dingin dan cerah pada 7 Januari 1943, Nikola Tesla diam-diam tidur di suite-nya di Hotel New Yorker, 33 lantai di atas jalanan Manhattan. Tiba-tiba, dadanya meletus kesakitan. Kemudian jantungnya berhenti.

Sehari kemudian, seorang pelayan hotel memutuskan untuk mengabaikan tanda "jangan diganggu" di pintu Tesla. Dia menemukan tubuhnya. Penemu besar sudah mati.



Seorang imigran Serbia yang lahir tahun 1856, Tesla menemukan cara hampir semua listrik dunia dihasilkan hari ini. Dia juga membayangkan dan menciptakan komunikasi nirkabel. Namun dia meninggal setelah menghabiskan sebagian besar dekade terakhirnya mengumpulkan pensiun dan memberi makan merpati, tidak mampu membujuk investor baru untuk membiayai visi liar terbarunya. Dia meninggal dengan keyakinan bahwa dia dapat menciptakan senjata untuk mengakhiri semua perang, suatu cara bagi kekuatan untuk bepergian secara nirkabel melintasi samudra, dan berencana untuk memanfaatkan energi dari luar angkasa. Dia meninggal sendirian dan berutang.

Tesla adalah pria yang brilian. Dia berbicara delapan bahasa dan memiliki memori fotografi. Penemuan akan muncul dalam pikirannya sepenuhnya terbentuk. Tapi dia payah dalam urusan bisnis.

Pada 1885, dia memberi tahu atasannya, Thomas Edison, bahwa dia dapat memperbaiki motor dan generatornya. Edison memberitahunya, “Ada $ 50.000 untuk Anda - jika Anda bisa melakukannya.” Tesla melakukan apa yang dijanjikan, dan sebagai imbalannya Edison memberinya kenaikan $ 10.

Tesla berhenti. Dia membentuk perusahaannya sendiri, Tesla Electric Light & Manufacturing. Namun dia segera tidak setuju dengan para investornya mengenai arah bisnis. Mereka memecatnya, dan dia dipaksa menggali parit selama setahun.

Pada 1900 ia membujuk JPMorgan untuk menginvestasikan $ 150.000 di perusahaan lain. Uang itu hilang pada tahun 1901. Tesla menghabiskan sisa hidupnya menulis JPMorgan meminta lebih banyak uang. Dia tidak pernah mendapatkannya.

Setahun setelah Tesla meninggal, pada tahun 1944, jurnalis New York Herald Tribune, John Joseph O’Neill menulis biografi tentang penemunya, yang telah menjadi seorang teman.

“Selama tiga dekade terakhir hidupnya, mungkin tidak satu pun dari puluhan ribu yang melihatnya tahu siapa dirinya,” biografi, “Prodigal Genius: The Life of Nikola Tesla,” menyimpulkan.

"Bahkan ketika surat kabar, setahun sekali, akan muncul dalam berita utama tentang Tesla dan ramalan terbarunya tentang keajaiban ilmiah yang akan datang, tidak ada yang mengaitkan nama itu dengan pria yang terlalu tinggi, sangat kurus, mengenakan pakaian zaman dulu, yang hampir setiap hari muncul untuk memberi makan teman-temannya yang berbulu. ”

"Dia hanyalah salah satu dari orang-orang aneh yang membutuhkan banyak sekali jenis berbeda untuk membentuk populasi lengkap dari sebuah kota besar."

Empat puluh satu tahun setelah kata-kata itu diterbitkan, pada 1985, seorang anak berusia 12 tahun di Michigan selesai membaca biografi Tesla dan menangis.

Itu adalah Larry Page.

Anak dari sepasang profesor ilmu komputer di Michigan State University, Larry tumbuh di sebuah rumah yang berantakan. Ada komputer, gadget, dan majalah teknologi di mana-mana. Atmosfer - dan orang tua yang penuh perhatian Page - mendorong kreativitas dan penemuan.

Pada saat itu, Page menyadari bahwa itu tidak cukup untuk membayangkan masa depan teknologi yang inovatif. Ide-ide besar tidak cukup. Mereka perlu dikomersialkan. Jika Page ingin menjadi penemu, dia harus memulai perusahaan yang sukses juga.

Kisah Tesla juga mengajarkan Page untuk mewaspadai Thomas Edison dunia - orang-orang yang akan menggunakan Anda dan menempatkan impian Anda dalam melayani tujuan sinis mereka sendiri.

Larry PageReuters

Larry's Rules For Management

Sergey Brin dan Larry PageDoug Edwards, Xooglers

Google bergabung pada 4 September 1998 - dua tahun setelah gagasan untuk memeringkat Page web oleh tautan masuk mereka, masuk ke Page dalam mimpi. Dia menjadikan dirinya CEO, dan sahabatnya, Sergey Brin, dinobatkan sebagai co-founder.

Co-founder sering dilupakan oleh sejarah. Steve Jobs punya dua di Apple. Mark Zuckerberg memiliki empat di Facebook.

Sergey Brin adalah jenis sidekick yang berbeda untuk Page. Mereka bertemu di Stanford, di mana Brin keluar dan energik, dikenal di antara para profesor karena kebiasaannya masuk ke kantor mereka tanpa mengetuk.



Untuk perusahaan startup-global-teknologi yang baru mulai, Brin akan membawa banyak sekali keterbukaan yang tidak dimiliki Laman. Brin unggul dalam strategi, merek, dan mengembangkan hubungan antara Google dan perusahaan lain. Dia adalah partner untuk Page, jika, pada akhirnya, yang junior.

Sementara Google sering dianggap sebagai penemuan dua jagoan komputer muda - Sergey dan Larry, Larry dan Sergey - kebenarannya adalah bahwa Google adalah ciptaan Larry Page, dibantu oleh Sergey Brin.

Page dan Brin telah mengumpulkan $ 1 juta dari teman dan keluarga untuk meluncurkan startup mereka, pindah dari kampus Stanford dan ke garasi sewaan.

Pada Februari 1999, startup sudah melampaui garasi, pindah ke kantor di atas toko sepeda di Palo Alto, California. Tujuh bulan kemudian, Google keluar dari kantor itu, pindah ke gedung yang tidak mencolok di sebuah taman kantor beberapa mil dari jalan raya di dekat Mountain View.

Di luar gedung itu, di tempat parkir aspal, pita polisi berwarna kuning menandai sebuah area di mana Page, Brin, dan seluruh karyawan Google - karyawan Google, mereka menyebut diri mereka - bermain hoki rol. Permainannya adalah kontak penuh. Karyawan mengenakan bantalan dan akan kembali ke dalam dari permainan basah kuyup karena keringat dan kadang-kadang berlumuran darah dan memar. "Tidak ada yang menahan diri saat melawan pendiri untuk keping," tulis Douglas Edwards. "Semakin keras Anda bermain, semakin banyak rasa hormat yang Anda dapatkan."

Di dalam gedung kantor beige, permainan itu dua kali lebih sulit. Ya, ada makanan gratis untuk semua karyawan dan terapis pijat di situs. Dan, dengan bola-bola latihan berwarna cerah dan sofa di mana-mana, tempat itu tampak seperti taman kanak-kanak yang disilangkan dengan asrama mahasiswa baru.

karyawan google awalLedblook.edublogs

Tetapi bagi karyawan Laman, bekerja di Google terasa lebih seperti pertahanan tesis tanpa akhir. Ke mana pun Anda memandang, ada orang-orang yang tahu siap untuk dengan senang hati menerkam Anda. Page awalnya terikat dengan Brin atas perdebatan sengit hari itu, dan begitulah hubungan itu berkembang. Perdebatan mereka tidak meneriakkan pertandingan. Mereka adalah serangkaian titik tumpul yang dibuat oleh satu sisi, dan kemudian yang lain, dengan sedikit panggilan nama dilemparkan. Page akan memanggil salah satu ide Brin bodoh. Brin akan mengatakan bahwa ide Laman itu naif. Mereka berdua saling memanggil bajingan.

Page tidak pernah merasakan kemerosotan persahabatannya dengan Brin setelah perkelahian ini, jadi dia mengubah interaksinya dengan karyawan Google lainnya dengan cara yang sama. Page pernah memberi tahu sebuah ruangan yang penuh dengan karyawan pemasaran pertama Google bahwa profesi mereka dibangun dengan kemampuan berbohong.

Page memiliki kecenderungan untuk berkomunikasi melalui bahasa tubuh yang tegas. Dia mengangkat alis dengan cara yang membuat Anda tahu dia mengira ide Anda bodoh. Jika Anda mengatakan sesuatu yang membuatnya marah atau tidak nyaman, dia akan menanggapi dengan nada yang lebih tenang, dan tidak akan dapat melihat Anda saat dia melakukannya.

Dia menjadi terkenal karena kurangnya rahmat sosialnya. Aplikasi yang lambat-loading selama demonstrasi produk akan mendorongnya untuk mulai menghitung dengan keras.

"Satu satu ribu."

"Dua satu ribu."

Page mendorong para eksekutif seniornya untuk melawan cara dia dan Brin melakukannya. Dalam pertemuan dengan karyawan baru, salah satu dari dua co-founder sering memancing argumen atas keputusan bisnis atau produk. Lalu mereka berdua akan duduk kembali, menonton dengan tenang saat para letnan mereka saling memotong satu sama lain. Begitu argumen mulai berputar, Page akan berkata, “Saya tidak ingin membicarakan hal ini lagi. Lakukan saja."

Bukan karena dia seorang tiran. Hanya saja dia terhubung dengan orang-orang di atas ide-ide mereka, bukan perasaan mereka.

Bos Google HR awal Heather Cairns ingat pernah melihat Page berbicara dengan serius dengan petugas kebersihan Google setelah jam kerja.

Dilanjut di episode kedua ya,, tetap di parapakar.com untuk mendapatkan update terbaru seputar kisah inspirasi para tokoh dunia.

Artikel terkait
cerita motivasi hidup
cerita motivasi pengusaha
motivasi pengusaha
kata kata motivasi buat diri sendiri
kata kata motivasi keren
kata2 motivasi hidup
kata2 bijak motivasi
motivasi penyemangat

Selamat berkomentar

Click to comment

Popular Posts

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir