Kisah sukses Jeff Bezos mendirikan Amazon.com


Ketika Jeff Bezos mendirikan Amazon.com pada tahun 1994, usia pengecer online hanya tampak jauh.

Pada bulan Agustus 1994, The New York Times menerbitkan sebuah artikel yang dibuka dengan pertanyaan "Apakah Internet telah overhyped?" Artikel ini meragukan angka-angka yang menyatakan bahwa 20 juta orang menggunakan Web, mengutip pihak berwenang yang mengatakan jumlahnya lebih dekat. hingga dua juta, berspekulasi tentang konsekuensi menunggu perusahaan yang telah membuang-buang uang untuk proyek-proyek online.

Tidak seperti New York Times, Bezos bersikap optimis tentang potensi bisnis Internet. Sambil naik pangkat di klip meteorik di D. E. Shaw di awal 90-an, dia mulai mengembangkan ide di balik Amazon. Yang tersisa adalah menentukan jenis bisnis mana yang paling potensial.

Salah satu faktor yang mendorong rumusan Bezos adalah putusan Mahkamah Agung AS yang baru-baru ini berlaku bahwa bisnis pesanan surat dibebaskan dari pajak penjualan di negara-negara di mana perusahaan tidak memiliki kehadiran fisik. Dia mulai meneliti bisnis pesanan surat dan produk mereka. Dari sana, ia menampi kesempatan ke daftar yang lebih kecil dan lebih kecil, akhirnya memutuskan untuk masuk ke bisnis buku, karena jutaan judul di cetak.

Dia berbicara ide melalui dengan teman dan keluarga, yang menawarkan dukungan keuangan dan moral. Rincian bisnis menjadi fokus untuk Bezos dalam perjalanan lintas negara dari Texas ke Seattle. Menyiapkan toko di garasi rumah Seattle-nya, ia awalnya bernama bisnis Cadabra.com, seperti dalam kalimat penyihir "abra-cadabra," tetapi kemudian mengubahnya karena kesamaannya dengan "bangkai."

Dengan nama baru dan perpustakaan buku lengkap untuk dijual, Amazon.com dibuka untuk bisnis, dan pesanan mulai berdatangan hampir segera.

"Dalam beberapa hari pertama, saya tahu ini akan menjadi besar," kata Bezos tentang peluncuran. "Jelas bahwa kami berada pada sesuatu yang jauh lebih besar dari yang pernah kami berani harapkan."

Dalam dua bulan pertama, keuntungan menjadi online tampak nyata. Amazon menjual buku di seluruh 50 negara bagian serta lebih dari 45 negara, menghasilkan $ 20.000 dalam penjualan per minggu pada akhir 1995.

Keuntungan besar lain untuk menjadi online adalah kemampuan untuk menjual barang dagangan yang diadakan di gudang para pembuat buku dan pemasok. Itu memungkinkan Amazon menawarkan inventaris hampir tak terbatas, tanpa sebagian besar biaya terkait.

Bezos tahu bahwa kesuksesan awal perusahaan akan menciptakan peniru dan pesaing. Kunci untuk bertahan hidup di Amazon, Bezos menyadari sejak awal, adalah inovasi dan ukuran. Salah satu alasan mengapa dia memilih nama Amazon adalah karena ini adalah sungai terbesar di dunia. Rencananya, meskipun awalnya Amazon berfokus pada buku, adalah membuat situs itu menjadi toko terbesar di dunia.
Pada bulan Oktober 1995, Bezos merasa cukup percaya diri dalam bisnis untuk mencari modal dengan penawaran umum perdana (IPO), yang diselesaikan pada Mei 1997. Bahkan ketika diminta investor, Bezos memperingatkan mereka bahwa dia tidak mengharapkan perusahaan untuk mendapatkan penghasilan. untung selama empat hingga lima tahun. Sebaliknya, ia berencana untuk menginvestasikan kembali semua surplus pendapatan ke dalam pertumbuhan bisnis.

Dengan hambatan yang rendah untuk masuk di pasar ritel online dan jumlah pengguna internet yang tumbuh secara eksponensial setiap tahun di pertengahan dan akhir tahun 90-an, Moto Bezos untuk Amazon pada saat itu dirangkum dalam tiga kata “Dapatkan Cepat Besar.”


Dia mengikutinya dengan berinvestasi tidak hanya dalam teknologi dan inisiatif baru, tetapi dengan membeli berbagai pesaing, pesaing potensial, dan bisnis gratis selama beberapa tahun ke depan. Investasi itu membuahkan hasil, dan memberi perusahaan itu posisi kepemimpinan dalam ritel online, sebuah sektor yang tidak ada sepuluh tahun sebelumnya. Amazon mencapai tingkat popularitas seperti itu, majalah Time menamakan Bezos sebagai Tokoh Tahun Ini 1999.

Dan sementara perjalanan panjang dan berkelok-kelok Amazon menuju profitabilitas membuat jengkel beberapa investor, strategi itu melayani perusahaan dengan baik, terutama ketika gelembung dot-com pecah pada awal tahun 2000, memusnahkan sejumlah besar pesaing Amazon.

Pada kuartal keempat tahun 2001, Bezos mengumumkan laba pertama perusahaan — kurang $ 5 juta, atau satu sen per saham. Tapi keuntungan itu datang dari pendapatan lebih dari $ 1 miliar.

Pada tahun 2001, gelembung dot-com telah meledak, dan bahkan Amazon harus mengurangi dan mengevaluasi kembali. Pencabutan itu datang dalam bentuk PHK di mana perusahaan memangkas 1.500 karyawan. Evaluasi ulang itu membuat Bezos mencari cara untuk mendiversifikasi model bisnis Amazon.

Salah satu bidang diversifikasi adalah Pasar Amazon, yang memungkinkan pelanggan Amazon menjual buku bekas mereka, dan produk lain di samping penawaran Amazon sendiri. Hingga saat ini, pasar barang bekas Amazon masih merupakan yang terbesar di dunia.

Sepuluh tahun setelah New York Times meragukan bahwa 20 juta orang menggunakan Internet secara teratur, tidak dapat disangkal bahwa itu telah menjadi kekuatan yang menentukan dalam budaya Amerika. Pada tahun 2004, sekitar 60% rumah tangga AS memiliki akses internet, dan jumlah itu terus bertambah. Dan Amazon, yang kini menawarkan beragam produk dari buku dan CD ke pakaian, elektronik, dan lainnya, diposisikan secara unik untuk memanfaatkan semakin banyak orang Amerika yang berbelanja online. Pada tahun 2004, Amazon menghasilkan pendapatan sebesar $ 6,9 miliar, yang meningkat menjadi $ 8,5 miliar pada tahun 2005.

Selain tumbuh, pengalaman Bezos sendiri dengan menggusur perusahaan raksasa yang membudaya membawanya untuk terus bereksperimen dengan lini bisnis baru dan layanan baru. Beberapa, seperti terjun Amazon ke perhiasan, tidak berjalan dengan baik. Tetapi yang lain, seperti program Amazon Prime, berhasil secara spektakuler. Program yang diperkenalkan pada tahun 2005, menawarkan pengiriman dua hari gratis di Amerika Serikat kontinental dengan biaya tahunan $ 79. Kesuksesan program tersebut membuat Amazon meluncurkannya di Jerman, Jepang, Inggris, Prancis, Italia, dan Kanada selama delapan tahun ke depan. Prime berhasil menjaga pelanggan setia dan membuatnya lebih sulit bagi pengecer online lainnya untuk bersaing.

Dengan posisinya di puncak dunia ritel online yang aman, Amazon mulai mencari jalan lain - salah satunya adalah pengembangan teknologi. Bisnis itu dimulai, seperti halnya Amazon, dengan buku-buku. Amazon Kindle, yang diperkenalkan pada tahun 2007, adalah perangkat ringan untuk membaca buku elektronik yang sebagian besar bertanggung jawab atas pembuatan pasar e-book di AS dan di luar negeri.

Empat tahun kemudian, Amazon memasuki pasar tablet dengan Kindle Fire, alternatif berbiaya rendah untuk iPad, yang dilihat oleh banyak orang sebagai pemimpin kerugian yang disengaja untuk membantu perusahaan menjual katalog besar konten digitalnya.

Bisnis-bisnis baru itu, bersama dengan usaha-usaha ke dalam smartphone, belanjaan, serial televisi, penyimpanan cloud, drone udara dan jejaring sosial membuat Amazon bukan hanya pengecer online terbesar dalam bisnis ini tetapi salah satu perusahaan teknologi utama di AS Dengan pendapatan tahun 2014 sebesar $ 88,8 miliar , itu juga membuat Bezos dan Amazon mengeluarkan banyak uang

Artikel terkait
cerita motivasi hidup
cerita motivasi pengusaha
motivasi pengusaha
kata kata motivasi buat diri sendiri
kata kata motivasi keren
kata2 motivasi hidup
kata2 bijak motivasi
motivasi penyemangat

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir