Kisah Hidup Walt Disney: Seekor Mouse, Kehidupan Kekal, dan Kelinci yang Dicuri


Bayangkan dunia tanpa Walt Disney. Dunia di mana karakter dan lagu kesayangannya tidak pernah membentuk impian Anda, di mana sihir dan cerita visual tidak pernah memicu imajinasi Anda, dan di mana tidak ada taman tema aneh yang pernah menyenangkan fantasi masa kecil Anda.

Walt Disney dan karya-karyanya tidak kurang dari legenda. Mulai dari animasi perintis hingga taman hiburan yang memukau, visinya yang tak tertandingi terus menginspirasi generasi demi generasi. Orang-orang dari segala usia di seluruh dunia telah tersentuh oleh warisan Walt Disney - yang tidak datang dengan mudah untuk animator inovatif dan pengusaha yang gigih ini.

Kisah hidup Walt Disney tidak menunjukkan jejak keberuntungan atau kebebasan lolos. Sebaliknya, ini dimulai dengan pembuat kertas yang bekerja keras dan berakhir dengan produser film yang rendah hati, yang menandai sejarah sekali lagi sambil melamun di bangku taman.



Kehidupan awal dengan cinta seni
Pada 5 Desember 1901, Walter Elias Disney lahir di lingkungan kecil di Chicago. Dia adalah salah satu dari lima anak keturunan Irlandia, Kanada, Jerman, dan Amerika.

Ketika Walt berusia empat tahun, keluarganya pindah ke Marceline, Missouri, di mana bakat seninya dipicu oleh seorang dokter lingkungan yang memintanya untuk menggambar kudanya. Young Walt langsung jatuh cinta dengan seni dan mengembangkan keterampilannya dengan menyalin kartun di koran ayahnya. Pada usia tujuh tahun, Walt memutuskan untuk membantu keluarganya yang sedang berjuang dengan menjual gambarnya ke tetangga dan teman-teman keluarga.

Di sekolah, Walt Disney agak lengah. Gurunya sering menangkapnya melamun atau mencoret-coret gambar binatang dan alam. Ketika ia semakin besar, ia mengambil bakat untuk bercerita dan akan menceritakan kepada teman-teman sekelasnya cerita-cerita aneh sambil mengilustrasikan di papan tulis.

Pada usia sepuluh tahun, Walt dan keluarganya pindah ke Kota Kansas di mana pamannya mempekerjakannya untuk menjual makanan ringan dan surat kabar di sepanjang rel kereta api. Berada di antara kereta api semua musim panas yang diinduksi Walt dengan daya tarik bagi mereka, gairah yang masih bisa dilihat di taman temanya hari ini.

Selama sisa tahun itu, Walt akan bangun jam 4:30 setiap pagi bersama saudaranya, Roy, untuk mengirim koran sebelum sekolah. Mereka akan membuat kertas lain setelah sekolah juga. Pekerjaan itu sangat melelahkan dan Walt sering tertidur di kelas, tetapi ia melanjutkan rute makalahnya selama lebih dari enam tahun untuk membantu keluarganya.

Angkatan Darat dan bisnis berumur pendek
Walt Disney menghadiri Sekolah Tinggi McKinley di Chicago, di mana ia menggambar gambar patriotik tentang Perang Dunia I untuk koran sekolah. Pada malam hari, ia mengambil kursus ilustrasi di Akademi Seni Rupa Chicago untuk memperluas keterampilannya.

Pada usia 16 tahun, Walt Disney yang pemalu dan putus asa putus sekolah dan berusaha bergabung dengan Angkatan Darat dalam perjuangan mereka melawan Jerman. Tapi dia ditolak karena dia masih di bawah usia 17 tahun. Meskipun demikian, Walt berkeras untuk bergabung, dan karena itu dia mencoba lagi - kali ini mendaftar ke Palang Merah dengan akta kelahiran palsu. Dia diterima dan segera dikirim ke Perancis di mana dia menghabiskan tahun berikutnya mengemudikan ambulans.

Untuk semua darah dan luka mengerikan yang akan dihadapi Walt setiap hari, dia menemukan kenyamanan dalam memimpikan karakter kartun baru untuk karir masa depannya sebagai seorang seniman. Dalam masa istirahatnya, Walt akan memberikan kehidupan pada imajinasinya yang tak henti-hentinya dengan menggambar di sisi ambulansnya, menutupinya dengan kartun dari buritan hingga buritan. Beberapa karyanya bahkan diterbitkan di surat kabar tentara.

Setelah waktunya di Angkatan Darat berakhir, Walt Disney kembali ke Kansas City pada usia 18 tahun dengan tujuan menjadi artis surat kabar. Saudaranya, Roy, memberinya pekerjaan di Pesmen-Rubin Art Studio, di mana ia bertemu Ub Iwerks, seorang kartunis di sana.


Bahkan tidak satu tahun pun berlalu ketika penurunan tajam dalam pendapatan mendorong Walt Disney keluar dari pekerjaan, pembenarannya adalah "dia tidak memiliki imajinasi".

Ini akan mematahkan semangat banyak calon seniman, tetapi bukan Walt Disney. Dengan optimisme yang tak tergoyahkan dan dukungan dari teman barunya, Ub, Walt membuka bisnis pertamanya. Bersama-sama, mereka membentuk Iwerks-Disney Commercial Artists.

Sayangnya, mereka gagal menarik pelanggan yang cukup dan bisnis menjadi bangkrut hanya dalam waktu satu bulan. Walt merasa cemas, tetapi jauh dari siap untuk berhenti pada mimpinya.

Semua rintangan saya telah menguatkan saya. Anda mungkin tidak menyadarinya ketika itu terjadi, tetapi menendang gigi mungkin merupakan hal terbaik di dunia untuk Anda

- Walt Disney

Kesuksesan komersial pertama dan kebangkrutan
Sebagaimana ditetapkan sebagai Walt Disney adalah untuk mencapai tujuannya, tidak ada keyakinan yang akan membuatnya di mana saja tanpa uang untuk mendanainya. Jadi dia mendapat pekerjaan di Perusahaan Iklan Film Kansas City, di mana dia memproduksi film pendek menggunakan animasi cutout.

Sementara itu, di rumah, Walt mulai bereksperimen dengan teknik animasi yang berbeda menggunakan kamera dan buku yang dipinjam. Kemudian, dia mencoba meyakinkan biro iklan untuk mengadopsi teknik baru ini - tetapi tidak berhasil.


Walt Disney segera memutuskan sudah waktunya berhenti berbicara dan mulai bekerja, jadi dia meninggalkan agensi dan membuka bisnis keduanya. Walt, Ub dan beberapa animator akan bekerja berjam-jam untuk memproduksi kartun pendek yang disebut Laugh-O-Grams.

Animasi tujuh menit dari dongeng modern ini ditampilkan di teater lokal, menarik perhatian dan popularitas yang cukup untuk menjaga bisnis mereka tetap bertahan. Meskipun pendanaan segera mulai menurun, yang mendorong Walt Disney untuk bekerja pada kisah seorang gadis live-action yang disebut Alice menjelajahi sebuah wonderland animasi.

Sebelum dia bisa menyelesaikannya, perusahaannya bangkrut dan dia, sekali lagi, pergi dengan hampir tidak ada.

Pada usia 22 tahun dan sudah dengan dua usaha bisnis yang gagal di bawah ikat pinggangnya, Walt merasa satu-satunya cara dia akan berhasil adalah jika dia percaya pada mimpinya secara implisit dan tanpa ragu. Dia kemudian mengemasi kopernya - tidak pernah meninggalkan cabe kalengan kesukaannya - dan melakukan perjalanan ke Hollywood. Babak baru dalam hidupnya akan segera dimulai.

Baca juga: Kisah sukses Jeff Bezos mendirikan Amazon.com

Seekor kelinci yang dicuri dan tikus yang optimis
Walt bertemu dengan saudaranya, Roy, yang baru saja mengatasi tuberkulosis. Mereka mengumpulkan uang mereka untuk mendirikan toko di garasi paman mereka di Hollywood. Di sana, Walt mantap studio hari demi hari dalam upaya untuk menjual seri Alice in Cartoonland-nya. Dia ditolak berkali-kali, sampai dia mendengar dari Margaret J. Winkler, distributor kartun New York yang mencari seri baru.

Walt dan Roy sama-sama gembira dan memindahkan operasi mereka ke ruang sewaan di belakang kantor real estat. Walt mengambil alih animasi sementara Roy mengoperasikan kamera bekas. Mereka kemudian mempekerjakan dua gadis untuk tinta dan cat seluloid. Persewaannya kecil dan mereka kekurangan karyawan, tetapi pintu depan dengan bangga membaca "Disney Bros. Studio", dan itu semua insentif yang diperlukan Walt.

Seri Walt Disney tentang Alice diterima dengan baik, yang memungkinkan studio untuk mempekerjakan lebih banyak animator. Karyawan pertamanya termasuk temannya Ub Iwerks dan seorang inker yang nantinya Walt menikah. Studio mereka melanjutkan untuk membuat lebih banyak celana pendek beranimasi, dan kemudian memberi hidup kepada karakter yang ceria dan berani disebut Oswald the Lucky Rabbit.


Semuanya berjalan dengan baik untuk studio. Meskipun lima tahun kemudian, Walt berusaha untuk menegosiasikan biaya yang lebih tinggi untuk seri Oswald, hanya untuk menemukan distributor mereka benar-benar ingin mengurangi biaya mereka. Ternyata Winkler dan suaminya telah memburu karyawan terbaik Walt dan menjadikan mereka milik mereka sendiri. Dia juga menemukan bahwa mereka telah mencuri hak untuk Oswald the Lucky Rabbit. Dia sekarang dihadapkan dengan ultimatum untuk menerima pengurangan biaya untuk pekerjaannya atau meninggalkan studio. Walt memilih untuk pergi, bersama dengan animatornya yang setia, Ub.

Sekarang di usia 27 tahun, Walt Disney yang kecewa menatap kosong ke luar jendela saat sedang berada di kereta ke Hollywood. Bencana tampak tepat di tikungan untuk perusahaannya, tetapi sebuah gagasan terbentuk dalam pikirannya yang gelisah. Walt mencari-cari buku catatannya dan dengan penuh semangat membuat sketsa gagasannya di atas kertas. Hasilnya adalah Mortimer the Mouse, yang kemudian dibaptis sebagai “Mickey” oleh istri Walt. Karakter ini istimewa. Dia lebih manusiawi, suka berpetualang, dan sangat optimis - seperti Walt Disney sendiri. Dia bergegas sketsa agak buruk ke Ub, yang halus penampilan Mickey sementara Walt bekerja pada mendefinisikan karakternya. Tim Walt bergabung dengan kartun baru ini, tetapi akankah penonton menyukai dia?

Snow White dan "ruin of Disney"

Mickey Mouse pertama kali muncul di Plane Crazy and The Gallopin ’Gaucho, dua film bisu yang gagal menemukan distribusi. Tapi Walt sudah terbiasa gagal sekarang dan tahu lebih baik daripada berguling. Dia dan timnya memutuskan untuk mengintegrasikan suara sinkronisasi ke dalam pendek ketiga, yang disebut Steamboat Willie. Dengan Ub yang bertanggung jawab atas animasi dan Walt meminjamkan suaranya sendiri seperti milik Mickey - kartun suara pertama yang pernah ada di NY Colon Theatre pada tahun 1928.

Itu menjadi sensasi instan. Ulasan-ulasan di luar bersinar dan rencana barang Mickey mulai mekar.


Tak lama kemudian, studio film mulai berbaris dengan segala macam kesepakatan untuk Walt. Dari pengalaman, dia tidak pernah menjual hak untuk Mickey yang berharga. Bersama dengan timnya yang bergairah, Walt membentuk Disney Studios dan terus menciptakan serangkaian kartun suara. Berangsur-angsur, animasi mereka yang lucu dan karakter yang menyenangkan berkelip di televisi di seluruh negeri.

Enam tahun dan banyak animasi yang sukses kemudian, Walt Disney terus mendorong batas-batas animasi dengan mengumumkan film panjang pertamanya, Snow White dan Seven Dwarfs. Semua orang mengira itu ide yang buruk. Istri dan saudara laki-lakinya berusaha mengajaknya keluar, tetapi Walt mengeluarkan banyak pinjaman bank dan menghabiskan tiga tahun berikutnya menghasilkan visinya. Timnya sendiri berpikir film ini akan "menghancurkan Disney Studios".

Walt Disney tetap gigih, dan pada tahun 1937, film ini menjadi film paling sukses tahun ini. Ia memenangkan puluhan penghargaan dan menghasilkan keuntungan yang cukup untuk melunasi setiap pinjaman bank dan beberapa kemudian.

Memanifestasikan sihir dan menciptakan warisan
Bertahun-tahun kemudian, Disney Studios menyelesaikan serangkaian film animasi populer dan memperkenalkan karakter ikon yang tak terhitung jumlahnya. Namun Walt adalah seorang 'pemimpi gila kerja' yang terkenal dan pikirannya dipenuhi dengan ide-ide yang lebih ambisius.

Pada suatu Sabtu khusus dengan putri-putrinya, Walt duduk di bangku taman sambil makan kacang sementara anak-anaknya bermain di komidi putar. Ketika dia memperhatikan mereka, dia mulai berangan-angan tentang tempat di mana orang tua dan anak-anak dapat bersenang-senang bersama. Rencananya untuk taman bermain mulai menetas. Ini tidak seperti yang lain, di mana orang-orang dari segala usia dapat menjelajahi dan bersenang-senang dalam pengalaman fantastis.


Pada tahun 1954, Disneyland pertama membuka pintunya untuk ribuan orang yang menunggu publik. Meskipun tiket palsu dan banyak kesulitan teknis, Disneyland sukses instan dan dikenal sebagai tempat yang benar-benar ajaib.

Kini di atas 50 tahun, Walt Disney akhirnya mewujudkan impian terliarnya. Perusahaan animasinya berkembang pesat, karakternya dicintai oleh banyak orang, dan produksinya melintasi perbatasan ke negara lain. Dia telah berhasil mengubah industri hiburan dan menyenangkan orang-orang dari segala usia dengan visinya yang luar biasa.

Tidak lama sebelum Walt memulai rencana untuk taman hiburan baru. Sedihnya, sebelum konstruksi selesai, kebiasaan merokok berantainya akhirnya berhasil menyusulnya. Pada tahun 1966, Walt Disney meninggal karena kanker paru-paru. Meskipun usahanya yang belum selesai itu tidak hilang. Saudaranya Roy terus bekerja di taman hiburan yang dibuka pada tahun 1971, dengan nama Walt Disney World.

Terlepas dari berapa tahun telah berlalu sejak kematiannya, Walt Disney terus hidup sebagai tokoh sentral dalam sejarah animasi.

Meskipun reputasinya telah berubah selama bertahun-tahun, ia tetap dikenal sebagai harta nasional bagi AS dan pemberi pengaruh budaya di seluruh dunia. Berkat visinya dan mengejar impiannya tanpa henti, warisan Walt sekarang melampaui generasi dengan karakter yang tak terlupakan dan film yang berpengaruh. Rekornya yang mengesankan dari 22 Academy Awards adalah salah satu yang belum dikalahkan.

Jika Walt Disney hidup hari ini, dia akan dengan hangat meyakinkan Anda bahwa - dari pengalaman - tidak ada jalan langsung menuju kesuksesan. Bahwa pencapaian Anda bergantung sepenuhnya pada dedikasi dan kemauan Anda untuk bertahan. Dia juga akan memberitahu Anda bahwa kadang-kadang, kuncinya terletak dalam lamunan Anda yang paling tidak terduga. Jika Anda bisa memimpikannya, Anda bisa melakukannya.

Semua impian kita bisa menjadi nyata, jika kita memiliki keberanian untuk mengejar mereka.

- Walt Disney

Artikel terkait
cerita motivasi hidup
cerita motivasi pengusaha
motivasi pengusaha
kata kata motivasi buat diri sendiri
kata kata motivasi keren
kata2 motivasi hidup
kata2 bijak motivasi
motivasi penyemangat

Selamat berkomentar

Click to comment

Popular Posts

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir