Cerita Steve Job dari ZERO ke HERO


Ini merupakan kisah mendetail tentang seorang pria yang egois dan kompleks yang mencari kendali penuh atas lingkungannya. Terlepas dari semua kesuksesan finansial dan artistik yang dimiliki Jobs dalam hidupnya, Isaacson melukiskan gambaran seorang lelaki sombong yang cepat berdebat dan menuntut jalannya.

Namun, jika Anda mengabaikan kritik (yang adil) atas perilaku kontroversialnya, kepribadian yang benar-benar luar biasa dan inspiratif terungkap. Dihadiahi karisma yang menghipnotis, Jobs memiliki penglihatan tanpa batas dan hasrat yang luar biasa untuk karyanya.

Steve Jobs naik di atas perjuangan pribadi untuk menjadi salah satu inovator dan pengusaha paling sukses di dunia. Dalam banyak hal, kariernya telah menjadi model dan inspirasi bagi wirausahawan muda.

Ketika Anda membaca kisah Steve Job, Anda akan menemukan bahwa keberhasilan Jobs tidak terjadi dalam lintasan linear. Sebaliknya, ia berjuang dan berhasil hanya berjuang dan berhasil lagi.
Ketika Anda membaca ceritanya, Anda akan termotivasi untuk memikirkan perjalanan Anda sendiri. Biografi Ayub akan membantu Anda menyadari bahwa Anda juga dapat mencapai tujuan Anda dengan mengatasi perjuangan Anda bahkan ketika mereka tampak mengulang.

Pekerjaan Zero-to-Hero Story

Steve Jobs lahir di San Francisco pada tahun 1955 dan diadopsi saat lahir oleh pasangan bernama Paul dan Clara Jobs. Ketika ditanya tentang orang tuanya, Jobs selalu menjawab dengan antusias bahwa Paul dan Clara adalah orang tua kandungnya.




BACA JUGA: KISAH SUKSES BILL GATES

Untungnya, kedua orang tua yang diadopsi Steve berfokus pada peran pendidikan dan perbedaan yang dapat terjadi dalam kehidupan putra mereka yang masih muda. Ibu Steve Clara adalah seorang akuntan dan dia mengajari Steve cara membaca sebelum dia memulai Taman Kanak-Kanak. Paul Jobs, seorang masinis untuk perusahaan yang membuat laser, mengajarkan elektronika putranya dan cara bekerja dengan tangannya. Dia melakukan hal-hal kecil yang mendorong putranya untuk ingin tahu dan selalu merangkul pembelajaran. Misalnya, suatu hari, Paul Jobs membersihkan bagian dari meja kerjanya dan memberikannya kepada Steve muda. Di meja kerja itu, Steve didorong untuk membongkar dan memasang kembali perangkat untuk mempelajari cara kerjanya.

Pekerjaan yang sering dikunjungi setelah kuliah di sekolah di Hewlett-Packard Company di California. Kemudian, bersama dengan Steve Wozniak (pendiri Apple), Jobs dipekerjakan di sana sebagai karyawan Musim Panas. Setelah lulus SMA, Jobs terdaftar di Reed College di Portland, Oregon dan keluar setelah hanya satu semester. Steve terus menghadiri kelas di Reed, saat tidur di lantai di rumah teman, botol Coke demi uang makanan, mendapatkan makanan gratis mingguan di wihara Hare Krishna setempat, dan masuk ke obat (Steve disebut LCD pengalaman narkoba salah satu yang paling pengalaman mencerahkan dalam hidupnya).

Pendiri Apple
Jobs dan Steve Wozniak bertemu pada tahun 1971, ketika seorang teman bersama memperkenalkan Wozniak berusia 21 tahun ke Jobs yang berusia 16 tahun. Pada tahun 1976, ketika Jobs baru berusia dua puluh satu tahun, mereka menemukan komputer Apple pertama dan mendirikan komputer Apple di garasi orang tua Job.

Meskipun Jobs adalah direktur yang persuasif dan karismatik untuk Apple, dia sering terlibat dalam perebutan kekuasaan. Pada 1985, ia dipecat dari perannya sebagai kepala divisi Macintosh oleh dewan direksi Apple, dan lima bulan kemudian, Jobs meninggalkan perusahaan.

Dalam pidato yang diberikan Jobs di Stanford University, dia mengatakan dipecat dari Apple adalah hal terbaik yang bisa terjadi padanya; "Beban berat sebagai orang sukses tergantikan oleh keleluasaan sebagai pemula lagi, kurang yakin tentang segala sesuatu. Hal itu mengantarkan saya untuk memasuki periode paling kreatif dalam hidup saya".

Mendirikan NeXT & Pixar

Setelah meninggalkan Apple, Jobs mendirikan NeXT Computer, yang menghasilkan workstation canggih. Jobs mencoba memasarkan produk NeXT kepada komunitas finansial dan akademik, menyoroti teknologi baru yang inovatif. Setelah beberapa tahun, setelah hanya menjual 50.000 mesin, NeXT beralih sepenuhnya ke pengembangan perangkat lunak. Pada tahun 1996, NeXT, perusahaan yang Jobs mulai dengan 7 juta dolar dijual ke Apple seharga 429 juta untuk mengintegrasikan teknologi ke dalam sistem operasi Apple.

Setahun setelah meninggalkan Apple, pada tahun 1986, Jobs membeli The Graphics Group yang kemudian berganti nama menjadi Pixar dengan harga 10 juta dolar. Setelah bertahun-tahun tidak dapat diandalkan, ia dikontrak dengan Disney untuk memproduksi sejumlah film animasi komputer yang disematkan dan didistribusikan Disney. Film pertama mereka adalah Toy Story, yang menjadi blockbuster musim panas instan, diikuti oleh sepuluh permata yang sangat sempurna seperti Finding Nemo dan A Bug's Life. Pada tahun 2006, Disney telah setuju untuk membeli Pixar dalam transaksi semua saham senilai 7,4 miliar dolar. Jobs menjadi pemegang saham tunggal terbesar Walt Disney Company yang memiliki tujuh persen saham perusahaan.

Kembali ke Apple

Pada tahun 1997, setahun setelah merger Apple dengan NeXT, Jobs dipekerjakan kembali sebagai CEO interim dan perusahaan mulai cabang keluar, memperkenalkan iPod pemutar musik portabel, iTunes software musik digital, iTunes Store, perangkat mobile Iphone dan iPad tablet. Saat ini, Apple bernilai lebih dari gabungan Intel dan Microsoft, dengan nilai pasar sekitar 300 miliar dolar.




Pada Agustus 2011, Jobs mengundurkan diri sebagai CEO Apple dan beberapa bulan kemudian, ia meninggal karena kanker setelah 8 tahun melawan penyakit.

Kata-kata terakhir

Untuk semua kesalahan Steve Jobs, seseorang tidak bisa tidak mengagumi hidupnya yang penuh dedikasi pada tujuan-tujuannya. Terlepas dari kesulitan pribadi yang besar, Jobs mencapai tingkat kesuksesan bisnis yang benar-benar langka. Jobs mampu mewujudkan mimpinya menjadi kenyataan karena dia tidak pernah berhenti percaya. Dia tidak pernah menyerah bahkan ketika sepertinya tujuan itu tidak bisa dicapai. Tujuannya lebih dari menghasilkan uang; dia sangat berkomitmen visinya untuk menciptakan produk "gila-gilaan". Bagi saya, Jobs Zero to Hero story adalah contoh sempurna tentang bagaimana visi dan ketekunan membuat mimpi menjadi kenyataan.

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir