-->

Kisah Sukses Nadiem Makarim di Go-Jek


Ketika Nadiem Makarim meluncurkan layanan Go-Jek ride-hailing Indonesia pada tahun 2010, dia tidak dapat mengantisipasi kesuksesannya yang luar biasa.


 Gambar dari wikipedia


Baginya, itu hanyalah cara untuk meningkatkan industri ojek negaranya yang gagal. Namun, dalam enam tahun yang singkat, Makarim telah tercatat dalam buku sejarah sebagai pendiri unicorn pertama di Indonesia - sebuah start-up bernilai $ 1 miliar atau lebih - dan, hari ini, di usianya yang baru 34 tahun, ia adalah CEO. dari sebuah perusahaan dengan perkiraan nilai mendekati $ 5 miliar.

Semuanya dimulai, seperti yang dilakukan banyak perusahaan baru, di Harvard. Dibesarkan di Indonesia, Makarim telah melihat secara langsung betapa pentingnya ojek, yang dikenal sebagai ojek, bagi perekonomian negara. Namun, pasar terhambat dengan inefisiensi dalam harga dan keandalan.

Jadi, saat belajar untuk MBA-nya, Makarim memutuskan untuk melakukan sesuatu tentang hal itu, bekerja sama dengan pendiri Kevin Aluwi dan Michaelangelo Moran.

"Saya pikir banyak orang tidak percaya saat itu bahwa ojek bisa menjadi profesional dan bisa dipercaya," kata Makarim kepada "Managing Asia" CNBC.

“Itu sangat membuat saya frustasi karena saya mengenal banyak dari mereka secara pribadi,” jelas Makarim, seraya mengatakan bahwa, selama bekerja di Indonesia, dia secara teratur akan mempekerjakan mereka untuk mengantarkan dan mengumpulkan makanan untuknya. "Dengan mengenal mereka, saya segera menyadari bahwa sektor informal ini sangat berharga."

Kisah Sukses Nadiem Makarim di Gojek

Apa yang dimulai sebagai bisnis call-center sederhana yang cocok dengan 20 pengemudi awal dengan penumpang dengan cepat berkembang menjadi aplikasi multi-layanan yang menawarkan tenaga kerja lebih dari satu juta orang.

Sementara banyak dari kesuksesan itu adalah ke “waktu yang baik,” menurut Makarim - Go-Jek, seperti yang lain, telah menaiki gelombang ekonomi berbagi yang tumbuh - ia juga memuji apa yang ia sebut sebagai pendekatan bisnis "kontra-intuitif" perusahaan. .

"Saat kami mulai, semua orang mengatakan kepada kami bahwa Anda harus pandai hanya dalam satu hal, karena jika Anda tidak super baik maka seseorang akan menggunakan produk Anda atau orang lain akan datang dan mengelak Anda dengan teknologi yang lebih baik, lebih banyak uang, dll." Makarim mengenang.

Bertentangan dengan nasihat konvensional, Go-Jek memutuskan untuk bergerak cepat dari layanan tumpangan murni ke pengiriman makanan, layanan kecantikan on-call, pemesanan hiburan, dan bahkan pembayaran elektronik, dengan tujuan menjadi platform "layanan penuh yang memperbaiki berbagai hal. "Itu adalah sesuatu yang dirasakan Makarim sangat dibutuhkan di Asia, di mana adopsi seluler tumbuh dan konsumen telah menunjukkan preferensi untuk platform" toko serba ada ".

Kisah Sukses Nadiem Makarim di Gojek

"Saya pikir pola pikir yang kami miliki di awal adalah bahwa pelanggan bukanlah pelanggan yang suka naik kendaraan, pelanggan bukan pelanggan pengiriman makanan, pelanggan bukan pembayaran elektronik atau pelanggan dompet elektronik, pelanggan hanya pelanggan, "kata Makarim kepada Christine Tan dari CNBC.

"Dia adalah manusia dengan masalah sehari-hari, dan kami membuat produk di sekitar friksi yang dialami rata-rata orang dalam kehidupan sehari-hari."

Ini adalah strategi yang diharapkan Makarim akan terus membuahkan hasil saat Go-Jek berkembang di seluruh Asia Tenggara dalam upayanya untuk bersaing dengan - dan melampaui - pesaing terdekatnya di bidang ride-hailing.

Saat ini, Go-Jek hanya aktif di Indonesia, tetapi mulai bulan depan akan diluncurkan di Vietnam dan Thailand. Perusahaan juga diharapkan segera memasuki Singapura untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Uber, yang operasi regionalnya dibeli pada Mei.

Startup miliaran dolar Indonesia digerakkan oleh sepeda motor - kami berkendara

Langkah ini akan mengadu Go-Jek melawan Grab, perusahaan ride sharing Singapura yang didirikan oleh mantan rekan Makarim di Harvard, Anthony Tan.

Sementara bisnis mereka yang bersaing membuat kedua wirausahawan itu "berbicara lebih sedikit saat ini," menurut Makarim, ia mengatakan tekanan juga telah membantu mendorongnya untuk maju.

"Sulit saat Anda berada di saat ini, saat Anda berada dalam pertempuran, saat Anda berada di parit dan ada banyak pertengkaran dan banyak darah buruk dan segalanya," katanya.

"Tetapi ketika Anda mengambil langkah di atas dan Anda menyadari bahwa, sebenarnya, persaingan adalah persyaratan yang diperlukan untuk mengukur, kemudian berubah."

“Kamu melihat dengan cara yang aneh musuhmu sebagai sosok pendukung dalam bertarung melawan musuh yang sebenarnya, yang merupakan cara lama dalam melakukan sesuatu. Itulah sebenarnya persaingan yang kami miliki. "

Makarim menambahkan bahwa ia berharap Go-Jek, pada gilirannya, akan memotivasi wirausahawan lain, baik di Indonesia dan wilayah yang lebih luas, dan bertindak sebagai semacam "cetak biru" untuk bagaimana teknologi dapat mengganggu status quo dan meningkatkan kehidupan.

“Kami hampir tidak mengorek permukaan tentang seberapa besar pasar ini dapat tumbuh di kawasan ini,” katanya.

"Saya berharap Go-Jek akan dibicarakan sekitar 10 tahun dari sekarang - 20 tahun dari sekarang - karena perusahaan yang membuktikan teknologi sebenarnya adalah pendorong utama dalam melepaskan ekonomi, dalam membuatnya melompat ke tahap berikutnya dari evolusi masyarakat."

WWW.PARAPAKAR.COM TEMPATNYA MOTIVASI KEHIDUPAN  

Selamat berkomentar

Click to comment

Popular Posts

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir