Thinking Out of the Box (Berpikir Kreatif)

 Di sebuah kota kecil di Jawa, puluhan tahun yang lalu, seorang pemilik usaha kecil berutang sejumlah besar uang kepada seorang rentenir.  Rentenir adalah orang yang sangat tua, tampak tidak menarik yang kebetulan suka putri pemilik bisnis.

 Dia memutuskan untuk menawarkan kepada pengusaha itu sebuah kesepakatan yang akan sepenuhnya menghapus hutang yang dia miliki.  Namun, yang menarik adalah bahwa Dia hanya akan menghapus hutang jika dia bisa menikahi putri pengusaha.




 Tak perlu dikatakan, penawaran ini disambut dengan pandangan jijik.

 Rentenir mengatakan bahwa ia akan menempatkan dua kerikil ke dalam tas, satu putih dan satu hitam.

 Anak perempuan itu kemudian harus meraih ke dalam tas dan mengambil kerikil.  Jika gelap, hutang itu akan dihapus, tetapi rentenir akan menikahinya.  Jika putih, hutang juga akan dihapus, tetapi anak perempuan itu tidak harus menikahi rentenir.

 Berdiri di jalan setapak berkerikil di kebun pengusaha, Rentenir itu membungkuk dan mengambil dua kerikil.

 Sementara dia mengambilnya, anak perempuan itu memperhatikan bahwa dia mengambil dua kerikil hitam dan memasukkan keduanya ke dalam tas.

 Dia kemudian meminta putrinya untuk meraih ke dalam tas dan mengambil satu.

 Anak perempuan itu secara alami memiliki tiga pilihan untuk apa yang bisa ia lakukan:

 - Tolak untuk mengambil kerikil dari tas.
 - Keluarkan kedua kerikil dari tas dan biarkan si rentenir malu karena sudah menipu.
- Ambil kerikil dari tas sepenuhnya mengetahui bahwa itu hitam dan mengorbankan dirinya untuk kebebasan ayahnya.

 Dia mengeluarkan kerikil dari tas, dan sebelum melihatnya 'tidak sengaja' menjatuhkannya ke tengah-tengah kerikil lainnya.  Dia berkata kepada rentenir;

 “Oh, betapa cerobohnya aku.  Sudahlah, jika Anda melihat ke dalam tas untuk yang tersisa, Anda akan dapat mengetahui kerikil yang saya ambil. ”




 Kerikil yang tersisa di tas itu jelas berwarna hitam, dan melihat sebagai rentenir tidak ingin diekspos, ia harus bermain bersama seolah-olah kerikil yang dijatuhkan putrinya berwarna putih, dan menghapus hutang ayahnya.

 Pesan moral dalam cerita:
 Selalu mungkin untuk mengatasi situasi sulit di seluruh kotak berpikir, dan tidak menyerah pada satu-satunya pilihan yang Anda pikir harus Anda pilih.


Jangan lupa buka www.parapakar.com untuk membaca kisah inspirasi lainnya salam sukses dari ParaPakar

Selamat berkomentar

Click to comment

Popular Posts

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir