Perjuangan Berdoa di Tempat Kerja: Mengapa & Bagaimana Meminta Ruang Doa

Aku sendirian di kamar, berdiri dengan tenang, mencoba yang terbaik untuk fokus pada pertemuan yang sangat eksklusif denganku, lalu tiba-tiba ... pintu terbuka, diikuti dengan langkah kaki dan pembicaraan yang keras ... semuanya turun dari sana. Saya kehilangan fokus. Saya kehilangan momen berharga ketika pikiran saya mulai bertanya-tanya, "Apa yang akan mereka pikirkan tentang saya sekarang?"
Saya berada di tengah pertemuan damai dengan Pencipta saya untuk sholat Dzuhur (siang hari), tetapi sebaliknya, saya menjadi khawatir tentang apa yang akan orang pikirkan tentang saya. Sesuatu yang alami seperti doa dapat menjadi perjuangan besar bagi sebagian orang setiap hari karena keadaan kerja.



"Sesuatu yang alami seperti doa dapat menjadi perjuangan besar bagi sebagian orang setiap hari karena keadaan kerja." Meru HussainKlik Untuk Menciak
Karena saya dapat mengingat, sebagai seorang anak, saya akan berdoa; tidak pernah ada pertanyaan tentang melewatkan doa. Pernah. Ini bukan karena saya memiliki hubungan yang sempurna dengan Allah subḥānahu wa ta'āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) sejak kecil, itu karena itu adalah cara rumah kami. Semua orang berdoa.

Mudah berdoa di lingkungan tempat semua orang melakukannya. Namun, mencoba berdoa di lingkungan di mana tidak ada orang lain yang bekerja seperti kadang-kadang bisa tampak seperti sebuah tantangan.

Saya selalu tahu mengapa saya harus berdoa, tetapi baru setelah saya tiba di usia dewasa saya mengerti mengapa saya PERLU untuk berdoa.
Mengapa saya menemukan doa menjadi sangat penting?

1. Ini mengajarkan komitmen dan pertanggungjawaban karena itu adalah perbuatan pertama yang ditanyakan pada Hari Pengadilan.

Pentingnya menetapkan shalat 5 waktu dalam Islam ditunjukkan dengan kuat dan jelas dalam Al-Qur'an dan banyak dari ucapan Nabi. Sebagai contoh, Nabi ṣallallhu 'alaihi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) mengatakan:
    “Hal pertama yang harus diperhitungkan oleh budak pada Hari Pembalasan adalah doa. Jika itu baik, maka sisa dari perbuatannya akan baik. Dan jika itu buruk, maka semua perbuatannya akan menjadi buruk. ”[Hasan]
Jadi, shalat (shalat) seperti yang diajarkan kepada kita oleh Nabi ṣallallhu 'alaihi wa sallam (damai dan berkah Allah besertanya) akan menjadi yang pertama dari perbuatan kita kita diperhitungkan. Ini membantu kita mengembangkan rasa keseriusan, komitmen dan dorongan untuk menghindari kelonggaran dalam iman dan koneksi dengan Sang Pencipta.

2. Doa terkait dengan kesuksesan.

Sekitar 10 kali sehari frase "datang untuk berdoa, datang untuk sukses" diucapkan selama athan (panggilan untuk berdoa).

Keberhasilan ini mengacu pada kedua dunia, jadi saya menyadari bahwa saya tidak dapat memisahkan shalat dari kehidupan sehari-hari saya khawatir tentang 'jika saya tidak bergaul saat makan siang saya tidak akan mendapatkan kontrak / promosi dll.' Bagi saya itu sudah cukup bahwa Allah Subḥānahu wa ta'āla (dipermuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) telah berjanji kepada saya bahwa shalat adalah sarana untuk mencapai kesuksesan sehingga saya harus mengevaluasi kembali prioritas saya dan memberikan shalat nilai yang pantas diterima.

3. Ini membantu orang belajar lebih banyak tentang kepercayaan Anda.

Seringkali, kami merasa bahwa jika kami berdoa atau meminta kamar untuk berdoa di tempat kerja, manajer / rekan kerja kami akan berpikir kami 'ekstrem' tapi itu hanya pemikiran. Anda lihat, sebuah pikiran hanya sama bagusnya dengan Anda menghiburnya. Dalam pengalaman saya, ketika saya meminta ruang doa di tempat kerja, itu membuka lebih banyak dialog di antara kami. Rekan-rekan saya tertarik tetapi pada saat yang sama sangat mendukung, alhumdulillah.

4. Pembicaraan pribadi yang eksklusif dan terapeutik dengan Sang Pencipta



Shalat adalah ruang di mana tidak ada seorang pun atau tidak ada yang datang antara Anda dan Tuhanmu. Ini adalah satu-satunya percakapan eksklusif yang Anda miliki, di mana bersama dengan semua masalah Anda, Anda harus meletakkan kepala dan hati Anda kepada Yang menciptakannya; dan Dia adalah yang terbaik untuk memperbaiki apa yang menghancurkan hidup.
Manfaat fisiologis Doa

Jika saya mengalihkan perhatian Anda ke aspek fisiologis shalat, Anda akan melihat posisi shalat agak seperti Yoga.

Yoga dirayakan dan diyakini bermanfaat secara holistik. Dan jika Anda memikirkan 5 doa harian, hanya posisi sujood (sujud) saja, yang seperti Balasana (pose anak) dalam Yoga, memungkinkan jantung berada di atas kepala sehingga meningkatkan aliran darah ke otak, posisi ini juga memperkuat otot perut.

Penelitian yang dilakukan oleh Raof Ahmad Bhat, berjudul "Kesatuan Kesehatan melalui Yoga dan Doa Islam Salah" mencakup kesamaan antara Yoga dan Shalat dan bagaimana satu rak'ah (unit doa) dapat mengaktifkan chakra yang diyakini para yogi sebagai medan energi di tubuh kita. Jika posisi doa dilakukan dengan benar, Anda dapat melakukan latihan seluruh tubuh.

Tetapi doa membawa manfaat ke tingkat yang lebih dalam dan memiliki makna yang jauh lebih dalam.

Manfaat ilmiah hanya terbukti baru-baru ini, tetapi bagi orang percaya, alasan kami untuk berdoa itu sederhana dan langsung:
"Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia kecuali untuk menyembah Aku." [Qur'an: Surah 51, Ayat 56]
“Dan aku telah memilih kamu, jadi dengarkan apa yang diungkapkan [kepadamu]. Sungguh, saya adalah Allah. Tidak ada tuhan selain aku, jadi sembahlah Aku dan berdoalah untuk ingatanku. "[Qur'an: Surah 20, Ayat 13-14]
Doa dan produktivitas di tempat kerja
Saya menemukan sebuah artikel tentang kamar / pod Pop & Rest yang tersedia bagi orang untuk memesan dari 30 menit hingga 2 jam bagi mereka yang ingin tidur siang selama istirahat makan siang dari kantor yang penuh tekanan ke lingkungan yang tenang dan damai.

Demikian pula, posisi shalat dikombinasikan dengan pembacaan di dalamnya adalah sarana bagi Anda untuk mencabut dari dunia yang sibuk ke tempat yang tenang. Ini membantu mendapatkan kembali kedamaian Anda, memberi Anda fokus dan lebih banyak energi.

Yang penting untuk diingat adalah kualitas daripada kuantitas. Jika Anda kekurangan waktu dan ingin dapat memaksimalkan manfaat shalat di tempat kerja, berikut adalah 3 poin penting yang perlu diingat:

1. Tetap pendek dan manis: fokuslah pada fardh (sholat wajib) dan ucapkan surah yang lebih pendek di qiyaam Anda (posisi berdiri shalat). Allah subḥānahu wa ta'āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) ingin kemudahan bagi Anda jadi pergi mudah pada diri sendiri.

2. Cobalah membaca terjemahan dan / atau komentar: pada surah yang Anda pilih untuk dibacakan yang akan membantu Anda mendapatkan pemahaman yang lebih dalam dan membantu Anda berkonsentrasi. Ketika Anda mencoba terhubung dengan kata-kata yang Anda ucapkan, itu membawa makna baru untuk shalat Anda.

3. Hadir: ini sangat penting untuk memaksimalkan manfaat, dengan memahami dengan siapa Anda bertemu dan terputus dari dunia luar hanya beberapa menit, itu meremajakan tubuh dan jiwa Anda.
Tetapi Cara Meminta Ruang Doa Di Tempat Kerja

Jika Anda seseorang yang bekerja di lingkungan non-Muslim dan berjuang untuk mendapatkan ruang sholat, inilah pengalaman saya sebagai seseorang yang telah bekerja di Pemerintah Pusat dan Daerah serta sektor swasta dan berhasil mendapatkan ruang sholat di masing-masing pekerjaan, dan ruang doa saya mulai dari ruang pertemuan hingga ruang penyimpanan yang sempit dan tangga keluar api.
Jika Anda tidak meminta, Anda tidak dapat

Saya perhatikan bahwa selalu ada ketentuan bagi orang-orang di tempat kerja untuk beristirahat; meminta waktu untuk berdoa tidak lebih lama dari waktu istirahat rekan kerja Anda. Itu beberapa menit untuk memenuhi kewajiban Anda salah reset pikiran Anda, dan memberikan kejelasan dan peremajaan yang membantu di tempat kerja.



Ketika saya meminta kamar untuk berdoa di tempat kerja, saya awalnya diberi ruang penyimpanan untuk berdoa, tetapi itu masih merupakan ruang yang melayani tujuan. Saya ingat nanti di tangga keluar api disarankan sebagai area untuk berdoa dan saya pikir 'itu tidak terlalu pribadi' atau 'bagaimana jika seseorang berjalan masuk sementara saya berdoa?' Kemudian saya mengingatkan diri saya bahwa Dunya (kehidupan duniawi) ini adalah tidak sempurna dan saya belum datang bekerja untuk menemukan tempat doa yang sempurna.
“Selalu ada ketentuan bagi orang di tempat kerja untuk beristirahat; istirahat doa tidak lebih lama dari istirahat merokok yang diterima rekan kerja Anda. Beberapa menit untuk salah atur ulang pikiran Anda, berikan kejelasan dan peremajaan yang membantu di tempat kerja 'Meru HussainKlik Untuk Menciak
Berkompromi dan bersyukurlah

Jika ruang yang Anda berikan tidak sesuai dengan standar Anda, ingatlah bahwa Allah subḥānahu wa ta'āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) hanya menginginkan kemudahan bagi Anda. Ketika kita melihat kisah Ibrahim 'alayhi'l-salām (saw), dia tidak pernah peduli dengan kenyamanan, dia terus bergerak maju. Saya menemukan kedamaian yang tidak bisa saya temukan di rumah ketika saya berdoa di tangga keluar api karena saya menemukan koneksi di sana.

Mungkin karena tekad saya untuk tidak berkompromi dengan kewajiban saya, Allah subḥānahu wa ta'āla (dimuliakan dan ditinggikan menjadi Dia) memberi saya kedamaian sambil berdoa di tempat kerja. Saya bersyukur ketika saudara-saudara mulai menggunakan ruang itu untuk berdoa juga. Usaha kecil dari saya membuka jalan bagi orang lain untuk berdoa.
Makanan untuk tubuh dan makanan untuk jiwa

Waktu makan siang - bagian favorit saya hari ini! Tampaknya tidak masuk akal jika atasan Anda menolak Anda untuk makan. jika perut Anda memberi tanda bahwa ia lapar maka sudah waktunya untuk makan. Dengan cara yang sama, shalat adalah makanan bagi jiwa kita. Sinyal bagi jiwa Anda yang lapar adalah perasaan tidak nyaman yang terpendam di dalam diri Anda yang tidak dapat Anda pahami.

Sama seperti Anda memberi makan tubuh Anda agar diberi energi untuk melakukan pekerjaan Anda, jiwa Anda juga perlu dipelihara.

Pengusaha mencari loyalitas, integritas, dan disiplin dalam karyawan mereka. Dengan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda menghadiri doa Anda tepat waktu tanpa intervensi akan menunjukkan kepada mereka bahwa Anda dapat dipercaya dan loyal. Salah ditahbiskan bagi Anda untuk meningkatkan Anda; dalam spiritualitas, rezeki, dan komoditas, kita semua membutuhkan: waktu. Itu menempatkan barakah (berkah dan kemakmuran) di waktu Anda.
Shalat adalah makanan bagi jiwa kita. Sama seperti Anda memberi makan tubuh Anda agar diberi energi untuk melakukan pekerjaan Anda, jiwa Anda juga perlu dipelihara. Meru HussainKlik Untuk Menciak

Hitung dan manfaatkan sebagian besar waktu Anda
Ketika merencanakan hari saya, saya merencanakannya di sekitar shalat dan bukan sebaliknya. Jika Anda cukup beruntung memiliki sebuah masjid dalam beberapa menit berjalan kaki dari tempat kerja Anda, Anda dapat mengatur untuk memasukkan doa ke dalam istirahat makan siang seseorang. Namun, jika Anda membutuhkan ruang untuk berdoa di tempat kerja Anda dan / atau waktu sholat ada di antara jam kerja yang mungkin sedikit rumit tergantung pada atasan Anda.

Saya menemukan bahwa bersikap terbuka dan jujur ​​tentang kebutuhan Anda adalah yang terpenting dalam mendapatkan apa yang Anda butuhkan. Jika Anda tidak bisa mendapatkan waktu 'istirahat merokok', maka memotong tidak lebih dari lima menit (atau berapa lama Anda) dari istirahat makan siang adalah kompromi yang memadai.
Tetapi apa yang terjadi jika majikan saya mengatakan 'tidak'?

Jika Anda dibuat merasa tidak nyaman oleh atasan Anda karena meminta sebuah ruangan untuk sholat, itu mungkin memiliki dampak yang lebih besar jika Anda dapat bersama-sama dengan Muslim lain di tempat kerja untuk memintanya. Meskipun secara pribadi saya belum mengalami hal ini, suami saya dan rekan-rekannya harus melewati beberapa rintangan untuk mendapatkan ruang untuk berdoa dan sikap mereka tentang masalah ini membantu dalam hal ini.

Permintaan itu tidak masuk akal, tetapi meminta dengan cara diplomatis dan kepercayaan diri dapat membuat perbedaan. Daripada memaksakan diri Anda, cari cara untuk berkompromi, dan pilih pertempuran Anda dengan bijak. Seseorang yang saya kenal diberi tahu bahwa berdoa di sudut ruang staf membuat seorang rekan merasa tidak nyaman, jadi mereka malah memberinya ruang kelas di lantai empat. Mungkin lebih lama untuk sampai, tetapi dia bersyukur memiliki kamar yang diberikan kepadanya untuk berdoa.
Kata terakhir

Seberapa sering kita membawa bagasi imajiner dengan kita yang terasa berat pada kita? Salah sederhananya adalah transaksi paling menguntungkan yang akan Anda lakukan pada hari itu. Ini bermanfaat bagi Anda secara fisik dan spiritual memungkinkan Anda untuk menurunkan bagasi Anda dan memperbarui diri. Jadi lain kali Anda berpikir 'Saya akan menyelesaikan email ini' mengubah pemikiran untuk 'menjadi sukses' kemudian menjalankannya.

WWW.PARAPAKAR.COM TEMPATNYA MOTIVASI KEHIDUPAN  

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir