Lakukan ini dan Alami Keajaiban dalam Hidup Anda

Eckhart Tolle menggambarkan Berserah diri sebagai tindakan yang cerdas, sebagai kebijaksanaan mendalam untuk mengatakan ya apa adanya. Itu adalah sesuatu yang akan tampak jelas: apa itu, adalah satu-satunya hal yang ada di setiap momen, namun, kita terbiasa melawan apa yang ada dan apa yang ada. Kami selalu mencari cara untuk mengubahnya dengan mencoba memaksakan segala sesuatu menjadi seperti yang kita inginkan. Biasanya kita melakukannya dengan kebiasaan tubuh tetapi juga karena menolak memaksa rasa identitas kita sendiri, ego kita. Namun, jika kita menganggap hal-hal sebagaimana adanya, kita tidak dapat melakukan apa-apa selain menyerah dan dengan mengatakan tidak pada apa adanya, mencarinya sebagai apa yang bukan, adalah dengan memberikan tongkat buta, meskipun demikian, kita tetap bertahan.
Ketika kita menolak segala sesuatu yang terjadi, kita tetap sama sekali tidak menyadari bahwa apa yang kita tolak, pada dasarnya, adalah kehidupan itu sendiri. Mengatakan tidak kepada kehidupan berarti mengatakan tidak pada masa kini. Dengan menolak dan dengan mengatakan tidak, kita melarikan diri dari masa sekarang.



Katakan ya, menyerah, berarti menyambut saat ini; Kita dapat menguatkannya karena kita merasakannya di dalam tubuh. Bahkan, ketika kita segera menyerah, kita merasa bahwa kita merasa lebih hadir, kita bahkan lebih hidup, lebih ringan.

Ketika kita mengatakan bahwa itu adalah, ketika kita menerima apa adanya dan membiarkannya terjadi, kita tidak menentang perlawanan terhadap kehidupan; dengan cara ini kita memiliki lebih banyak peristiwa, itu berhenti menjadi relevan bahwa ada yang baik atau buruk. Tidak ada kebutuhan atau ketergantungan pada memori apa pun lagi. Kita tidak membutuhkan masa lalu dan masa lalu tidak lagi berkuasa atas kita. Kita berada dalam keadaan rahmat, kita lebih hidup; alih-alih berpegang teguh pada bentuk-bentuk dan tetap terkandung di dalam dunia mereka, kita menyetujui kekuatan mereka, pada apa yang memberi mereka dorongan, pada kehidupan itu sendiri, itu sebabnya kita merasakan dalam diri kita kepenuhan kehadiran.

Cobalah berlatih penyerahan diri di siang hari. Eksperimen menyerah secara internal. Misalnya, biarkan semua sensasi yang bermanifestasi dalam tubuh Anda seperti apa adanya. Katakan ya dan lihat apa yang terjadi selanjutnya. Lakukan eksperimen dengan emosi, amati di dalam tubuh, biarkan bergerak bebas sesuai keinginan. Pertahankan keadaan perhatian berdasarkan sensasi fisik. Perhatikan bagaimana Anda menjadi lebih hadir dengan mengatakan ya.

Benarkah kekuatan perlawanan itu? Tanpa menyerah kita tidak bisa mengakses masa kini. Itu tidak mungkin karena perlawanan membuat kita kaku, semua penyangkalan membuat kita kaku dan karenanya memisahkan kita dari energi kehidupan dan menghasilkan penderitaan. Mengatakan ya adalah praktik batin, itu adalah praktik yang dapat kita perkenalkan dalam kehidupan sehari-hari, dalam pekerjaan kita, dalam tugas apa pun yang kita lakukan. Dari keadaan pasrah, kehidupan sehari-hari memperoleh kualitas yang berbeda. Ketika kita tanpa syarat menerima segala sesuatu yang dibawa kehidupan, kita menjadi bijak dan mengalir, seperti air yang turun dari gunung, yang sifatnya selalu menemukan jalan terbaik.

Dari keadaan penyerahan diri, dari kehadiran yang diberikan penyerahan ini kepada kita, kita mendapatkan kepastian batin bahwa apa yang kita lakukan berjalan dengan baik. Kita menjadi lebih penuh perhatian mendengarkan gerakan-gerakan kehidupan, kita bergerak sesuai dengannya. Kolaborasi dimulai antara kita dan kehidupan. Hidup menjadi penuh kebajikan dan langkah-langkah kita bertahan. Dan kemudian kita sering melihat bahwa peristiwa eksternal berubah dengan sendirinya tanpa upaya apa pun. Perlawanan adalah interior dan penyerahan diri juga merupakan tindakan batin. Langkah pertama dari latihan ini adalah menyadari apa yang Anda tolak. Amati penolakan Anda, rasakan yang non-internal terhadap apa yang ada. Mulailah dengan menerima no itu. Anda akan melihat bahwa hal itu sudah menghasilkan perubahan. Selama perlawanan yang digunakan tetap menyadari bahwa, sementara Anda mengatakan tidak, ada sesuatu di dalam diri Anda yang terasa lebih kuat, ada bentuk padat yang berkonsolidasi. Itu adalah ego. Amati itu. Dengan cara ini Anda akan memiliki kesempatan untuk mengetahuinya dari bidang energi yang sama yang dihasilkannya. Anda akan melihat kepadatan, beban, kontraksi. Dari pengamatan itulah dimulailah pemisahan ego.

Menyerah adalah penerimaan internal apa adanya. Kepercayaan masa lalu adalah, dan sampai sekarang, penyerahan itu identik dengan kekalahan, kehilangan. Itu membuat kami selama berabad-abad mengembangkan perlawanan kompulsif terhadap setiap gerakan internal atau eksternal yang tidak kita sukai. Kita menjadi korban dari peristiwa itu, kita mendukungnya, atau kita berjuang untuk mencoba mengatasinya. Kami menyebut kekuatan ini. Di sisi lain, dalam perlawanan yang kita lawan dalam hidup, ada banyak penderitaan, dan kita memakannya hari demi hari. Itu adalah paksaan, ketergantungan yang tidak membiarkan kita memilih.

Kita tidak menyadari bahwa menolak apa yang sudah dalam arti tertentu membuat kita dipenjara, sambil mengambil apa yang dibawa kehidupan, membiarkan apa adanya, membuat kita bebas dari dalam, dan dari kebebasan itu kami memiliki kemampuan untuk memilih jawaban atas apa yang terjadi, untuk mengambil tindakan yang diperlukan. Mengatakan ya membuat kita waspada dan hadir tidak memisahkan kita dari apa yang terjadi, tetapi itu tidak melibatkan kita. Cukuplah mengalami penyerahan diri untuk menyadari bahwa itu memberi kita keadaan batin yang sangat berbeda dari perlawanan. Dalam penyerahan ada keadaan yang sama sekali berbeda dari yang lain yang dikenal oleh budaya kita, itu menghasilkan kelapangan interior di mana benda, benda, bentuk, isi saat ini, semuanya bergerak, sementara kita tetap teguh dan terpusat di masa sekarang .



Kekuatan penyerahan / berserah diri kepada ALlah SWT adalah kebebasan. Kebebasan ini adalah tindakan pengamanan yang mengembalikan ketenangan batin dan memungkinkan kita untuk berdamai dengan segala sesuatu yang mengelilingi kita. Mereka mulai mengalami penyerahan diri dengan peristiwa eksternal, dengan hal-hal yang terjadi. Ketika situasi terdistorsi, untuk menghentikan penderitaan adalah ketika ada lebih banyak kebutuhan untuk berlatih menyerah. Jalani hidup yang membawa Anda seolah-olah Anda telah memilihnya sendiri. Menyerah tanpa syarat dari keadaan perhatian, didukung oleh bagian dalam tubuh, katakan ya untuk apa yang terjadi dan amati bagaimana keadaan kehadiran meningkat dalam diri Anda. Praktekkan penyerahan diri dengan orang-orang di lingkungan Anda, dengan anggota keluarga, dengan rekan kerja. Tegas dan penuh perhatian di interior Anda dan selamat datang tanpa syarat apa yang orang lain hasilkan dalam diri Anda, menjadi sepenuhnya bertanggung jawab atas gerakan internal ini. Amati bagaimana menyerah pada akhirnya memungkinkan Anda untuk menerima orang lain apa adanya dan membuka diri Anda pada kemungkinan memiliki hubungan yang sangat berbeda, hubungan yang lebih benar.


Menyerah sangat kompatibel dengan tindakan. Eckhart Tolle memberi tahu kita bahwa tujuan sebenarnya dari hidup kita adalah kebangkitan. Ini adalah tujuan utama. Melakukan adalah tujuan sekunder. Ketika kita selaras dengan tujuan utama kita, melakukan adalah untuk membangkitkan dan menjadi sadar. Sering diyakini bahwa penyerahan tidak melakukan apa-apa. Menyerah bukanlah kondisi pasif; Sebaliknya, itu adalah kemampuan untuk melakukan bersama dengan kehidupan, dari keadaan persatuan dan bukan pemisahan; lakukan dari jawaban ya dan bukan dari penolakan. Ini adalah kehadiran yang sepenuhnya hadir. Suatu perbuatan demi kebangunan hanya dapat memanifestasikan dirinya ketika kita disejajarkan dengan makhluk, yaitu, hadir dan disejajarkan dengan diri kita sendiri dan, oleh karena itu, dengan kehidupan. Kalau tidak, itu tidak mungkin.

Dari keadaan menyerah, dalam melakukan mengalir kualitas yang sangat berbeda; kita benar-benar hadir, kita diidentifikasi dengan siapa kita sebenarnya. Ini membantu kita untuk mengenali dengan jelas tindakan yang perlu dilakukan dan memungkinkan kita untuk memberikan perhatian total karena perhatian kita akan difokuskan pada satu hal hanya pada satu waktu. Kita akan melihat bahwa cara melakukan ini tidak menimbulkan stres. Stres adalah konsekuensi dari penolakan terhadap apa yang sudah atau berasal ketika kita memproyeksikan sesuatu ke masa depan.

Berkat penyerahan itu kita akan tahu kapan harus memulai perubahan karena kita akan tahu bagaimana mengenali momen yang tepat dan memadai untuk menyadarinya. Tindakan tidak akan lagi datang dari reaksi kompulsif karena kenyataan tidak bisa mengatakan ya pada situasi yang kita alami. Setelah menyerah, kita dapat mengusulkan tujuan apa pun karena kita akan bertindak dari keadaan yang harmonis dengan kehidupan dan itu berarti selaras dengan diri kita sendiri. Dari sini, tujuan yang kita lakukan akan selaras dengan tujuan hidup kita. Menyerah adalah satu-satunya kondisi di mana tindakan sadar dapat dilahirkan, tindakan di mana kondisi kehadiran Anda mengalir, tindakan yang tidak melayani ego. Dari kondisi ini kesadaran mengalir dalam pikiran Anda, mengalir dalam perbuatan Anda dan memberi Anda kekuatan.

Cukuplah mempraktikkan penyerahan diri untuk memperhatikan bahwa sedikit demi sedikit kualitas cara Anda melakukan perubahan; Anda menyadari bahwa apa yang Anda lakukan adalah apa yang harus dilakukan. Ada penerimaan aktif dan kita dapat menggunakannya untuk memelihara tujuan utama kita: pencerahan. Pengakuan dan penerimaan ini sepenuhnya mengubah cara kita menjalani kehidupan. Anda juga akan melihat bahwa pilihan Anda menjadi lebih akurat, lebih jelas, dan lebih mudah.

Mengembangkan kebiasaan belajar bersama apa adanya akan menghasilkan tujuan yang lebih praktis, esensial dan selaras dengan kenyataan. Suatu hari Anda akan menemukan bahwa masa lalu tidak lagi dalam hidup Anda. Perilaku reaktif lama telah memberi jalan kepada prosedur yang cerdas dan kreatif dan kehidupan menjadi lebih mudah dan semua perubahan ini terjadi tanpa upaya sedikit pun. Anda akan melihat bahwa Anda tidak lagi terlibat dengan hal-hal kecil atau situasi sehari-hari yang tidak penting. Perjalanan Anda menjadi lebih kencang dan aman. Ketika Anda hidup dalam situasi ketidakberdayaan, ketika tidak ada kemungkinan untuk bertindak, amati. Di belakang bahwa apa yang terjadi pada Anda adalah kehidupan yang mencoba mengajari Anda sesuatu. Kemudian, gunakan situasi itu untuk menyerahkan diri Anda lebih dalam dan pada saat yang sama untuk hadir dalam diri Anda lebih intens. Menyerah menuntun Anda untuk menjadi diri Anda yang sebenarnya, makhluk: di mana kekuatan, kekuatan dan kebenaran berada.

Suatu kali selama retret seorang peserta menantang Eckhart Tolle, menuntut secara agresif untuk memfilmkan pengajarannya. Itu adalah kelompok besar dan mereka menunggunya masuk. Pada hari itu orang itu menghalangi Eckhart untuk memasuki ruang meditasi. Situasi itu bahkan sangat lucu karena lelaki itu memiliki gips dan berusaha menyeimbangkan dirinya dengan memegang tongkatnya sambil menggerakkan tangan dan berbicara dengan penuh semangat. Di punggungnya dia membawa alat perekam besar dan seluruh tubuhnya dikontrak oleh usaha itu. Eckhart di sisi lain benar-benar tidak bergerak dan tenang, dia tidak mencoba masuk ke kamar atau melarikan diri kapan saja, dia berdiri dan tanpa tanda-tanda kesal. Anda bisa melihat bahwa dia sangat perhatian, tetapi tidak pada kata-kata dan gerak-gerik yang bergetar di sekitarnya.



Itu mengejutkan. Seperti pada kesempatan lain Eckhart tidak lepas dari situasi atau orang tersebut. Jelas bahwa dia bersama pria itu, bukan melawannya dan, pada saat yang sama, di ruang lain yang sama sekali berbeda dari di mana dia berada. Tentunya para peserta mengerti sambil mengamati dan pada saat yang sama tetap sangat hadir, bahwa mereka telah menerima pengajaran hari itu: mereka telah dapat melihat apakah penerimaan itu. Pada saat itu mereka mengerti bahwa kesabaran tidak ada hubungannya dengan bersabar atau dengan bertahan dalam situasi, tetapi dengan berada di saat ini dan membiarkan apa yang ada, menjadi.

Dalam hal itu memungkinkan kita untuk hidup apa adanya, mengubah kualitas waktu dan itu menjadi hadiah abadi.

WWW.PARAPAKAR.COM TEMPATNYA MOTIVASI KEHIDUPAN  

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir