Cukup penderitaan!

Di dunia apa kamu hidup? Mungkin pertanyaan ini agak aneh bagi Anda. Tentunya Anda akan berpikir "Apa pertanyaan! Saya hidup di dunia ini, di dunia tempat saya berada! " Jika ini reaksi Anda, Anda akan mendapat kejutan, karena segala sesuatunya tidak sesederhana kelihatannya.
Mari kita mulai dengan memikirkan asal mula dunia ini, dunia Anda, dunia tempat Anda hidup, yang menurut Anda unik. Kekuatan unggul, Tuhan, Allah SWT, Kebijaksanaan, atau apa pun yang Anda ingin menyebutnya, adalah pencipta alam semesta. Tuhan menciptakan dunia pengetahuan dan kebijaksanaan. Dia menciptakan dunia nyata, dunia nyata.



Tapi segera, suara ego muncul yang memenuhi para pria dengan kebanggaan. Ego selalu membingungkan orang. Suaranya terdengar di dalam dan sangat mudah didengar, karena itu menunjukkan jalan kesenangan dan kekuatan, tetapi itu adalah jalan yang berbahaya. Dan orang-orang mendengarkan ego. Mereka merasakan kepemilikan kekuasaan dan terpesona oleh materi, oleh bentuk. Sedikit demi sedikit mereka mengesampingkan kebenaran ilahi, kebenaran yang diciptakan oleh Allah, kebenaran yang merupakan pengetahuan murni dan bukan bentuk.

Di dunia ego itu, orang membayangkan kepalsuan, dipenuhi dengan ilusi dan menjauh dari dunia nyata, dari apa yang telah diciptakan Allah. Mereka kemudian mulai hidup di dunia paralel, disesuaikan dengan interpretasi, oleh persepsi, oleh bentuk, oleh ilusi palsu. Dan mereka percaya bahwa ini adalah dunia nyata, dunia nyata.

Sedikit demi sedikit mereka memisahkan diri dari Tuhan dan dari lelaki lain. Mereka merasa sangat kuat, sehingga mereka mulai menghakimi saudara dan situasi mereka. "Aku suka ini dan ini tidak", "Orang ini jahat", "Orang itu baik". Penghakiman dan lebih banyak penghakiman memenuhi pikirannya.

Ego menggerakkan pikiran mereka, memenuhi pikiran gambar dan kepercayaan tentang kenyataan. Didorong oleh ego, pria menenun cerita-cerita mental yang memproyeksikan makna ke dalam berbagai hal. Tidak ada yang nyata lagi, tidak ada yang memiliki makna intrinsik, tetapi nilai yang diproyeksikan orang tersebut. Dunia itu diciptakan oleh campur tangan ego, adalah dunia yang tidak nyata, karena itu bukan dunia yang diciptakan oleh Kebijaksanaan Allah.

Mari kita kembali ke pertanyaan di awal: "Di dunia apa kamu hidup?" Sekarang Anda memiliki jawabannya lebih jelas. Anda hidup di dunia yang tidak nyata itu, yang dibuat ego Anda dari penilaian, persepsi, dan ilusi. Anda hidup di dunia di mana Anda menilai segala sesuatu yang terjadi dan semua orang di sekitar Anda. Anda hidup di dunia di mana segala sesuatu menyenangkan Anda atau menyebabkan Anda ditolak. Anda hidup di dunia di mana segala sesuatu "lucu", "jelek", "baik hati", "tidak ramah", "baik", "buruk", "kaya", "miskin", tetapi tidak ada yang seperti apa adanya. Dan itu bukan dunia nyata, dunia yang diciptakan Tuhan. Itu adalah dunia yang Anda buat memproyeksikan hal-hal, merasa bahwa Anda sangat kuat sehingga Anda dapat menilai segala sesuatu di sekitar Anda. Di dunia palsu itu, Anda tidak melihat kenyataan, Anda melihat proyeksi dan persepsi Anda tentang realitas itu.
Dunia yang kita lihat, dunia yang Anda anggap asli, hanyalah refleksi dari pikiran, keinginan, dan emosi yang ada dalam pikiran kita karena ego menempatkannya di sana.
Dunia rasa bersalah dan menderita
Dalam dunia persepsi ini, penafsiran dan ilusi, rasa bersalah dan penderitaan muncul. Orang-orang membenarkan kesalahan mereka sendiri, kemarahan mereka, dorongan agresif mereka, kurangnya cinta mereka. Mereka menyalahkan diri sendiri atau orang lain atas apa yang mereka anggap buruk, karena apa yang tampaknya menyakiti mereka.

Kemudian, dunia menjadi destruktif, penuh dengki, iri hati. Kami sangat menyimpangkannya sehingga kami tidak bisa melihat apa itu sebenarnya, apa yang sebenarnya ada. Kita menjauhkan diri dari orang lain dan memisahkan diri dari Tuhan. Di dunia yang tidak nyata itu, yang terdiri dari fantasi dan persepsi, kita tidak hidup dalam damai, karena secara permanen kita merasa diserang dan diserang.

Apa yang salah dengan kita? Ego mendominasi. Itu jangkar kita ke dunia tubuh dan membentuk dan menjauhkan kita dari pengetahuan. Dan alat-alat ini di mana ego menempatkan pikiran kita, mengejutkan kita dan menyebabkan kita menderita. Ketika Anda menyerang orang lain atau ketika Anda menyerang diri sendiri karena menyalahkan, Anda menyakiti diri sendiri. Setiap kali Anda merumuskan penilaian tentang sesuatu atau seseorang, ego ada di sana, menjauh dari dunia nyata.

Anda melukai diri sendiri, dan kerusakan itu tidak datang dari dunia nyata, karena kehendak Allah bukanlah Anda yang menderita. Rasa sakit itu asing baginya, dia tidak tahu tentang serangan atau rasa bersalah. Andalah yang menciptakan mereka di dunia persepsi itu, di dunia palsu itu yang Anda yakini adalah dunia sejati. Rasa sakit dan penderitaan tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi di dunia nyata. Itu hanya ada hubungannya dengan bagaimana Anda menafsirkan realitas.

Kembalinya ke dunia nyata
Inilah saatnya bagi Anda untuk menyadari bahwa Anda sendiri adalah sumber penderitaan dan ketidakbahagiaan. Inilah saatnya melepaskan diri dari dunia kekeliruan, proyeksi, label, dan perpisahan ini. Kamu bisa melakukannya Pada kenyataannya, Anda sudah menjadi bagian dari dunia yang Tuhan ciptakan untuk Anda, hanya saja Anda tidak melihatnya karena ego membawa Anda darinya menciptakan dunia yang tidak nyata dan salah.



Dunia nyata yang merupakan kerajaan Allah itu sudah menjadi milik Anda. Untuk merasa terbenam di dalamnya, Anda hanya harus menghancurkan segala sesuatu yang menyebabkan perpisahan, apa yang memisahkan Anda dari Allah dan saudara-saudara Anda. Anda harus mulai menghilangkan hambatan yang membawa Anda jauh dari dunia itu.

Rumahmu ada di dalam Tuhan dan Tuhan adalah persatuan. Karena itu, kendala pertama adalah kepercayaan akan perpisahan. Anda mengisi label dan memisahkan. Dan kemudian Anda mendefinisikan diri Anda sendiri: "Saya laki-laki atau perempuan", "Saya lahir di ...", "Saya kaya atau miskin,", "Saya imut atau jelek". Sepertinya Anda berada di dalam kotak yang memisahkan Anda dari segalanya. Dengan masing-masing label tersebut Anda mengatakan "Saya terpisah".

Pikirkan dirimu Berapa banyak kotak yang memisahkan Anda dari Tuhan dan dari yang lain yang telah Anda buat? Apa yang kamu katakan tentang dirimu? Bagaimana Anda mendefinisikan diri sendiri? Refleksi ini akan membuat Anda sadar betapa terpisahnya Anda dari kesatuan, dari Tuhan.

Dan bagaimana hal itu dilakukan untuk meninggalkan dunia palsu ini dan merasakan dunia nyata? Penting untuk meninggalkan kebiasaan membuat penilaian tentang segala sesuatu dan semua orang. Dengan cara ini, Anda akan menemukan pengampunan. Anda akan memahami realitas diri Anda yang sebenarnya, yaitu cinta. Anda akan mulai mengidentifikasikan diri dengan cinta dalam pikiran Anda dan Anda akan membebaskan sedikit demi sedikit dari gangguan-gangguan dunia persepsi yang membuat Anda menderita.

Jika ya, Anda akan bergerak menuju unit. Ketika Anda melihat seseorang yang berperilaku tidak ramah dan bertindak kurang penuh kasih, Anda akan berhenti merasa terpengaruh oleh hal itu, karena Anda tidak akan menghakimi atau Anda akan memberikan kontribusi makna pada hal itu. Anda akan menyadari bahwa sikap orang lain ini adalah cara untuk menunjukkan bahwa Anda kurang cinta. Anda akan mengidentifikasi dengan kenyataan dan dengan persatuan.

Menjadi bebas berarti melepaskan
Akibatnya, untuk kembali ke unit di mana Anda menjadi bagian dan dari mana Anda telah pindah, Anda hanya perlu melepaskan, melepaskan. Itu tidak berarti bahwa Anda berhenti melihat apa yang terjadi di sekitar Anda atau bahwa Anda hidup dengan penutup mata. Tidak ada yang seperti itu. Anda hanya harus berhenti menafsirkan apa yang terjadi, menilai, memahami dunia dari ego Anda. Hanya itu yang harus Anda lakukan.

Mungkin pada awalnya Anda merasa sedikit sulit, karena cara hidup ini bertentangan dengan hukum yang telah Anda tetapkan tentang apa dunia ini dan apa diri Anda. Anda adalah pikiran, bukan bentuk. Anda benar, bukan ilusi. Kamu cinta, bukan ketakutan.

Dalam proses kembali ke dunia nyata, ke dunia Tuhan, kadang-kadang Anda akan merasakan "sahabat jahat" di sisi Anda yang akan mencoba untuk membuat Anda tetap berada di dunia perpisahan dan kepalsuan. Sahabat-sahabat seram ini bukanlah manusia, tetapi pikiran, penilaian. Penghakiman ini akan terus muncul dalam pikiran Anda dan akan mencoba untuk memaksa Anda menafsirkan dunia. Anda akan dapat melawan mereka, karena sekarang Anda tahu bahwa mereka hidup di dunia yang palsu dan menderita yang ingin Anda hindari.

Sahabat-sahabat seram ini hanyalah ilusi, oleh karena itu, beralihlah ke cahaya yang Anda miliki di dalam diri Anda, cahaya yang memberi tahu Anda bahwa Anda adalah bagian dari dunia nyata di mana Anda tidak harus menghakimi atau menafsirkan atau memahami, dari dunia yang damai itu.

Itu ada di bagian terdalam diri Anda di mana Anda akan menemukan cahaya itu. Kapan pun penilaian dan persepsi mencoba mengalihkan perhatian Anda, berkonsentrasilah pada itu. Tutup mata Anda, tarik napas dalam-dalam dan buang napas. Ulangi tindakan ini beberapa kali, hingga pikiran-pikiran itu meninggalkan Anda sendirian. Ingatlah bahwa Anda sudah berada di dunia Allah itu, bahwa Anda sudah menjadi bagian darinya. Anda hanya perlu menghilangkan hambatan yang mencegah Anda melihatnya dan menikmatinya.

Ada syarat untuk tetap berada di dunia yang damai itu: Anda tidak bisa memegang penilaian tentang apa pun atau siapa pun. Ini sama dengan mengalami cinta murni dan pengampunan. Singkirkan semua rintangan ini. Bahwa pasanganmu mengkhianatimu? Hilangkan hukuman yang menyakitkan Anda. Apa yang menyakiti sesuatu di tubuh? Itu adalah persepsi, hambatan. Semua itu adalah persepsi yang menyebabkan Anda takut dan jangan biarkan Anda tetap berada di dunia nyata, di dunia yang damai. Terima fakta, jangan menilai mereka.


Hentikan penderitaan sekarang
Jika Anda memperhatikan ide-ide yang telah kami sampaikan kepada Anda, Anda akan memahami bahwa penderitaan Anda ada di dalam diri Anda, Anda menghasilkannya dan, karenanya, Anda dapat mengatasinya.

Dalam hidup, rasa sakit dan kesenangan bergantian. Ketika kita menjalani pengalaman yang menyenangkan, kita merasa bahwa semuanya berjalan dengan baik. Ketika kita menjalani pengalaman yang menyakitkan, sepertinya semuanya berjalan salah. Tapi, pikirkan tentang apa yang telah kami jelaskan. Setiap pengalaman adalah realitas intrinsik, tidak baik atau buruk. Andalah yang memproyeksikannya sebagai menyenangkan atau menyakitkan, Andalah yang menghakiminya. Dan karena itu, persepsi Anda tentang pengalamanlah yang menyebabkan Anda kesakitan. Pikiran Anda menciptakan sebuah cerita yang membuat Anda berkata "Aku tidak suka itu, itu tidak boleh seperti itu". Anda menentang kenyataan, dan kemudian Anda menderita.



Bagaimana cara menghindari penderitaan? Anda harus mengamati pengalaman yang terasa menyakitkan bagi Anda apa adanya, tanpa mengevaluasi atau menghakiminya. Rasa sakit akan terus ada, tetapi tidak menderita. Anda tidak akan membuat pengalaman itu menyenangkan, ini bukan tentang itu. Tetapi Anda akan menghindari penderitaan untuknya.

Pikirkan mengapa Anda merasa atau tidak bahagia. Analisis pengalaman-pengalaman yang telah menyebabkan Anda menderita. Tentunya Anda telah memandang mereka dengan pikiran yang menilai fakta. Dan mungkin Anda bahkan telah memberi mereka label, Anda mengatakan bahwa Anda tidak suka pengalaman itu, bahwa mereka tidak boleh seperti itu, dan hal-hal seperti itu.

Sebaliknya, ketika Anda fokus pada pengalaman dan mengisinya dengan penilaian, Anda merajut cerita yang menentangnya. Ini adalah kasus "Saya ingin pasangan saya berubah", "Saya ingin anak saya tidak pergi dan tinggal di rumah", "Saya tidak suka cara Anda hidup", "Pemerintah seharusnya tidak melakukan ini atau itu". Dan Anda menderita untuk itu, karena segala sesuatu tidak seperti yang Anda inginkan. Pikirkan bahwa terlepas dari fakta bahwa Anda menghakimi, itu hanya fakta, itu tidak benar atau salah. Penilaian dan penilaian Anda adalah yang memberi makan penderitaan.

Berikan penilaian itu. Pengalaman adalah apa adanya. Jika Anda melihat mereka seperti ini, penderitaan akan jatuh. Ego memberi tahu Anda "Untuk menghentikan penderitaan, Anda harus melakukan ini". Kemudian Anda melakukannya, Anda khawatir, Anda menciptakan ilusi. Sikap apa yang harus Anda ambil? Amati pengalaman itu yang menyebabkan Anda tidak nyaman dan sedih, dan buka diri Anda untuk melepaskan penghakiman. Temukan kedamaian

Ingatlah bahwa dunia bukanlah penyebab suasana hati Anda atau menyebabkan ketidakbahagiaan Anda. Dunia hanyalah skenario netral yang tidak dapat memengaruhi Anda jika Anda tidak mengizinkannya. Anda hanya perlu membuka diri terhadap pengalaman total menerima apa adanya. Lanjutkan hidup Anda di dunia nyata, di dunia di mana tidak ada serangan atau dendam, di mana tidak ada kesalahan, di dunia yang damai. Dan ketika kedamaian Anda terancam, itu hanya kembali ke interior Anda, ke interior yang tidak menghakimi dunia, ke interior yang mengampuni, ke interior yang merupakan esensi Anda.

Asumsikan cara hidup ini, sehingga ketika seseorang bertanya kepada Anda "Di dunia apa Anda hidup?" Anda merespons dengan keamanan total "Di dunia nyata, dunia cinta, dunia persatuan".

WWW.PARAPAKAR.COM TEMPATNYA MOTIVASI KEHIDUPAN  

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir