Kisah sukses Michael Jordan pemain basket gagal 9000 tembakan



Pada tahun 1984, musim pertamanya bersama Chicago Bulls, Michael Jordan membuat dampak langsung pada olahraga.

Sebulan memasuki tahun rookie-nya, Michael muncul di sampul Sports Illustrated, di bawah judul "A Star Is Born." Dia kemudian memiliki tahun yang fenomenal, rata-rata 28,2 poin per game dan memenangkan NBA Rookie of the Year Award.

Sama mengesankannya adalah ketajaman bisnis Jordan. Pada usia 21 tahun, baru saja keluar dari sekolah, Jordan menandatangani kontrak lima tahun senilai $ 2,5 juta dengan Nike Inc. (NKE). Nike berlari dengan peluang untuk memasarkan bintang baru mereka dan menciptakan sepatu basket Air Jordan, yang menjadi sensasi nasional.

Beberapa iklan klasik untuk Air Jordans menampilkan sutradara film Spike Lee yang memerankan karakter Mars Blackmon dari filmnya "She's Gotta Have It," yang membingungkan sumber kecakapan Jordan di pengadilan dan diakhiri dengan tagline iklan: "Ini harus menjadi sepatu. "

Jordan, iklan Nike dan sepatu dengan cepat menjadi marak di media Amerika. Untuk sementara, Komisioner NBA melarang Jordans Air merah dan hitam, dan Jordan secara teratur membayar denda $ 5.000 untuk memakainya. Itu emas publisitas. Ketika generasi kedua Air Jordans keluar pada tahun 1986, mereka membawa label harga yang tidak masuk akal sebesar $ 100 per pasang. Meski demikian, ribuan penggemar berbaris untuk membeli sepatu. Air Jordans sangat populer sehingga sebagian mengarah ke tren yang mengganggu dari apa yang disebut "pembajakan sepatu," di mana perampok bersenjata akan mencuri sepatu manusia.

Bisnis Air Jordan, termasuk sepatu dan barang dagangan lainnya, sangat menguntungkan sehingga Nike memutuskan untuk memecahnya sebagai The Jordan Brand. Bisnis itu menghasilkan $ 1 miliar setiap tahun. Pada 2013 saja, afiliasi Jordan dengan Nike menjaringkannya $ 90 juta yang dilaporkan.

Jordan mengklaim penghargaan NBA Most Valuable Player (MVP) pertamanya pada tahun 1988, dan diberi nama MVP NBA All-Star Game, dan diikuti dengan beberapa musim yang mengesankan yang berakhir dengan kekalahan playoff yang mengecewakan. Pada 1990, Jordan adalah salah satu pemain paling dominan di NBA dan siap untuk memasuki puncak kariernya.

Musim 1990-91 melihat Jordan memenangkan gelar NBA pertamanya dengan memimpin Bulls meraih kemenangan atas Los Angeles Lakers di final NBA. Michael dinobatkan sebagai NBA Finals MVP. Musim itu juga melihatnya mendapatkan penghargaan MVP musim reguler kedua. The Bulls akan memenangkan Kejuaraan NBA masing-masing dari dua musim berikut, dengan Michael memenangkan baik musim reguler NBA dan final MVP awards pada tahun 1992, dan mengumpulkan penghargaan NBA Finals MVP ketiga pada tahun 1993.

Baca juga: Biografi Napoleon Hill penulis buku, pencetus Think and Grow Rich

Ketiga kejuaraan lurus itu, bersama dengan kekuatan bintang Jordan, diterjemahkan ke Bulls yang menjual game di rumah dan jalan. Michael cepat menyadari apa yang berharga, menuntut, dan menerima lebih dari $ 30 juta per musim untuk permainannya.

Kejuaraan berturut-turut juga mengokohkan posisi Jordan di atas budaya Amerika, seperti juga peningkatan kemasyurannya dalam iklan televisi untuk setiap jenis produk. Meskipun Nike sejauh ini adalah yang terbesar dari kesepakatan dukungan Yordania, itu bukan satu-satunya. Jordan sedang dalam perjalanan untuk menjadi salah satu atlet yang paling banyak dipasarkan dalam sejarah, yang mengesahkan merek-merek utama Amerika seperti Coca-Cola Co. (KO), Chevrolet (GM), Gatorade (PEP), McDonald's (MCD), Ball Park Franks (TSN), Rayovac (SPB), Wheaties (GIS), Hanes (HBI), dan MCI raksasa telekomunikasi saat itu.

Hubungannya yang lama dengan Gatorade mencapai puncaknya dengan kampanye "Be Like Mike", di mana anak-anak di seluruh dunia menyanyikan hasrat mereka untuk menjadi seperti Jordan.

Di puncak kekuasaannya di lapangan, puncak kekuasaannya dan puncak ketenaran internasionalnya, Jordan tiba-tiba pensiun pada tahun 1993 untuk mengejar karier di bisbol profesional. Pembunuhan ayahnya pada awal tahun memainkan peran dalam keputusan tersebut. Musim semi itu, Chicago Bulls pensiun nomor Michael, mencegah pemain Bulls masa depan dari membiarkan nomor 23 menghiasi jersey-nya. Musim semi itu, Michael mencoba untuk MLB Chicago White Sox, yang juga dimiliki oleh pemilik Chicago Bulls, Jerry Reinsdorf. Michael cocok untuk 17 pertandingan pramusim dalam seragam White Sox sebelum klub menugaskannya ke afiliasi liga kecil White Sox, Birmingham Barons, di mana ia menghabiskan musim reguler.

Tidak puas dengan menjadi pemain bisbol liga kecil, Michael Jordan kembali ke bola basket untuk musim 1994-95 NBA. Bulls kalah dalam playoff tahun itu, meskipun cuti panjang Michael dari NBA tidak banyak memperlambat permainan dominannya.

Tidak terpengaruh oleh kekalahan playoff, Michael's Bulls mendominasi NBA di musim NBA 1995-96, mencetak rekor liga untuk kemenangan terbanyak dalam satu musim dengan 72. Antara tahun 1996 dan 1998, Bulls kembali memenangkan tiga kejuaraan NBA langsung, dengan Michael lagi diberi nama NBA Finals MVP pada ketiga kesempatan tersebut. Michael meraih penghargaan MVP musim reguler keempat dan kelima masing-masing pada tahun 1996 dan 1998. Pada titik ini, Michael telah membuktikan dirinya sebagai pemain NBA terbesar dalam sejarah dan salah satu atlet profesional terbesar abad ini. Michael ingin menghabiskan lebih banyak waktu bersama keluarganya dan pada Januari 1999 ia kembali pensiun dari NBA di puncak kariernya, meskipun ketegangan dengan GM Jerry Jerry Krause dikabarkan telah mempercepat keputusannya.

Setahun kemudian, ia kembali ke NBA, kali ini sebagai Presiden Operasi Bola Basket dan sebagian pemilik Washington Wizards. Jordan keluar dari pensiun lagi untuk bermain untuk Wizards pada tahun 2001, segera meningkatkan jumlah kehadiran dan peringkat televisi untuk tim, meskipun usia dan cedera mencegahnya dari pencocokan tingkat permainan sebelumnya. Michael Jordan pensiun dari NBA untuk ketiga kalinya dan terakhir pada tahun 2003. Setelah banyak kemegahan dan keadaan untuk pertandingan terakhir Yordania sebagai pemain, pemilik mayoritas Penyihir Abe Pollin dengan batal memecat Jordan sebagai Presiden Operasi Bola Basket beberapa bulan setelah pensiun.

Dari basket, Jordan fokus untuk membangun bisnisnya, seperti jajaran pakaian Jordan Brand, ia bekerja sama dengan Nike, serta Michael Jordan Motorsports, tim balap sepeda motor profesional, di antara upaya-upaya lainnya.

Pada tahun 2006, Jordan menemukan peluang lain untuk terlibat dengan NBA, ketika ia memperoleh kepemilikan saham dalam franchise basket Charlotte Bobcats. Kesepakatan itu membuatnya menjadi pemegang saham terbesar kedua tim, dan memberi Jordan gelar "Managing Member of Basketball Operations." Empat tahun kemudian, Jordan membeli pemegang saham mayoritas Bobcats (dikenal sebagai Charlotte Hornets sejak 2014) untuk menjadi mantan pemain NBA pertama yang menjadi pemilik mayoritas waralaba.

Sementara itu, minat bisnis lainnya, terutama dukungan, menuangkan lebih banyak uang ke rekening banknya. Pada Juni 2010, sekitar tujuh tahun sejak Michael Jordan terakhir bermain basket profesional, Forbes menobatkannya sebagai selebritis terkuat ke-10 di dunia, sebagian karena menghasilkan $ 55 juta tahun sebelumnya.

Tapi itu adalah pembelian Bobcats / Hornets yang ternyata menjadi salah satu investasi paling bijak dari karier Jordan. Sejak 2010, ketika ia menjadi pemilik mayoritas tim, nilai rata-rata NBA waralaba telah meningkat tiga kali lipat dari $ 367 juta menjadi $ 1,1 miliar. Jordan membeli Hornets untuk melaporkan $ 275 juta pada tahun 2010. Nilai tim telah meningkat dari $ 410 juta pada tahun 2014 menjadi $ 725 juta pada tahun 2015.

Salah satu penggerak kenaikan harga yang cepat untuk tim NBA adalah kesepakatan penyiaran baru dengan ESPN (DIS) dan Turner (TWC) pada tahun 2016. Kesepakatan baru akan membayar NBA rata-rata $ 2,66 miliar per tahun, dibandingkan $ 930 juta per tahun sebelumnya. Untuk Jordan's Hornets, itu berarti $ 57 juta dalam pendapatan tambahan setiap tahunnya.

Di luar Nike dan Hornet, Jordan terus membuat keberuntungan tahunan dari dukungan, bahkan sekarang. Dalam gugatan baru-baru ini terhadap toko kelontong yang mati, Jordan mengungkapkan bahwa dia tidak akan mengijinkan penggunaan nama atau kemiripan apa pun untuk kurang dari $ 10 juta. Dokumen-dokumen yang dibuka dalam kasus ini juga mengungkapkan bahwa Jordan memperoleh lebih dari $ 500 juta dari dukungan antara tahun 2000 dan 2012.

Artikel terkait
cerita motivasi hidup
cerita motivasi pengusaha
motivasi pengusaha
kata kata motivasi buat diri sendiri
kata kata motivasi keren
kata2 motivasi hidup
kata2 bijak motivasi
motivasi penyemangat

Selamat berkomentar

Click to comment

Motivasi Hari INI

Kekuatan dari imajinasi menghapuskan batasan-batasan dalam diri kita.
John Muir